November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia mengabaikan pentingnya sanksi, untuk membuat undang-undang kesehatan yang lengkap

Rusia mengabaikan pentingnya sanksi, untuk membuat undang-undang kesehatan yang lengkap

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov akan mengadakan konferensi pers tahunan tentang diplomasi Rusia pada tahun 2021, di Moskow pada 14 Januari 2022.

Dimitar Delkov | aplikasi | Gambar Getty

Pada hari Kamis, Menteri Luar Negeri Rusia mengambil nada menantang dalam menghadapi sanksi ekonomi yang intensif, mengatakan bahwa negaranya akan pulih dari krisis dengan “tagihan kesehatan penuh” dan bersumpah untuk tidak bergantung lagi pada mitra Barat.

Sergey Lavrov mengatakan kepada CNBC bahwa Rusia dapat menangani ekonominya sendiri karena negara paria menjadi semakin terisolasi oleh kekuatan internasional yang berusaha untuk menggagalkan invasi Presiden Vladimir Putin ke Ukraina.

“Mengenai masalah ekonomi kami, kami akan bekerja untuk menyelesaikannya,” kata Lavrov kepada Hadley Gamble dari CNBC di Turki. setelah pembicaraannya Dengan Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba. Lavrov mencatat bahwa Rusia di banyak titik lain berurusan dengan periode isolasi dan kesulitan ekonomi.

Menteri veteran Rusia itu menambahkan bahwa dia tidak lagi memiliki ilusi bahwa Barat dapat dipercaya, menuduhnya melakukan pengkhianatan.

Lavrov mengatakan melalui terjemahan.

“Kami akan melakukan segalanya sehingga kami tidak bergantung, dengan cara apa pun, pada Barat di bidang kehidupan kami yang sangat penting bagi rakyat kami,” katanya.

Tidak jelas bagaimana Rusia akan berusaha untuk mengoperasikan ekonominya secara mandiri ke depan.

Ekonomi Rusia telah jatuh berlutut dalam dua minggu sejak dimulainya perang Ukraina sebagai sekutu Barat telah mencari cara ekonomi untuk menekan Putin untuk mengakhiri konflik.

Rubel Rusia terus turun Minggu ini, itu mencapai tertinggi baru di tengah lebih banyak pengecualian keuangan, sementara perdagangan di Bursa Efek Moskow sebagian besar tetap ditangguhkan. Sanksi Barat bertujuan untuk meruntuhkan ekonomi Rusia, dan Banyak ekonom menyarankan bahwa itu mungkin berhasil.

READ  Paus mengatakan memasok senjata ke Ukraina secara moral dapat diterima untuk membela diri

Kremlin mengatakan pada hari Kamis bahwa ekonomi negara itu dalam keadaan “terguncang” setelah … Perang ekonomi yang “belum pernah terjadi sebelumnya”.

Sementara itu, tekanan terus berlanjut pada lingkaran dalam elit Putin, dengan Inggris pada hari Kamis Pemilik Chelsea Football Club Roman Abramovich dan enam orang lainnya menambahkan ke daftar oligarki yang terus bertambah menghadapi penyitaan aset di bawah sanksi Inggris, UE, dan AS.

Lavrov mengatakan Kamis bahwa sanksi saat ini bertentangan dengan nilai-nilai demokrasi Barat yang jelas, mengutip mereka sebagai contoh lain dari ketidakpercayaan.

Dia berkata, “Siapa yang pernah mendengar tentang pelanggaran hak milik pribadi dengan jentikan jari mereka? Siapa pun yang pernah mendengar tentang premis tidak bersalah, pilar sistem hukum di Barat, diabaikan dan dilanggar secara serius?”