November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia berencana merekrut warga sipil Ukraina dari wilayah pendudukan

Rusia berencana merekrut warga sipil Ukraina dari wilayah pendudukan

Pada hari Sabtu, pejabat Ukraina mengklaim bahwa Rusia secara paksa mendeportasi warga Mariupol ke Primorsky Krai di wilayah Timur Jauh Rusia.

“Rusia mengirim warga Ukraina yang dideportasi secara paksa dari Mariupol ke Primorsky Krai – 8000 kilometer dari rumah,” Lyudmila Denisova, Komisaris Hak Asasi Manusia Verkhovna Rada, mengatakan dalam sebuah posting Telegram.

Menurut Denisova, para sukarelawan mengatakan kepadanya bahwa pada 21 April sebuah kereta api tiba di kota Nakhodka dengan membawa 308 orang Ukraina dari Mariupol, termasuk ibu-ibu dengan anak kecil, orang cacat dan pelajar.

Denisova juga menyertakan foto-foto yang menunjukkan warga Ukraina tiba di stasiun kereta api di Telegram-nya.

Seperti yang diklaim oleh Petro Andryushenko, penasihat Walikota Mariupol pada 21 April, “Rusia membawa 308 penduduk Mariupol yang dideportasi ke Vladivostok.”

Telegram resmi Wali Kota Mariupol menyebutkan, 90 dari 308 warga yang dideportasi adalah anak-anak.

Pesan walikota di Telegram berbunyi: “Orang-orang telah ditampung di sekolah dan asrama. Nanti rencananya akan dikirim ke berbagai pemukiman di Primorsky Krai.”

Gambar dan video yang diposting di portal berita lokal Rusia di Vladivostok, vl.com, juga menunjukkan para pengungsi dari Mariupol tiba dengan kereta api.

Denisova juga mengklaim bahwa penduduk Mariupol dikirim dengan bus ke akomodasi sementara di kota Wrangel dan diharapkan menerima dokumen baru yang memungkinkan mereka untuk bekerja di Rusia.

Dalam pesannya di Telegram, Denisova menambahkan, “Negara pendudukan Rusia secara terang-terangan melanggar ketentuan Pasal 49 Konvensi Jenewa yang berkaitan dengan Perlindungan Orang Sipil pada Saat Perang, yang melarang pemukiman kembali atau deportasi paksa orang-orang dari wilayah pendudukan. .” .