Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rumah Bolsonaro digerebek dan pembantunya dalam penyelidikan vaksin di Brasil ditangkap

Rumah Bolsonaro digerebek dan pembantunya dalam penyelidikan vaksin di Brasil ditangkap

BRASILIA (Reuters) – Polisi Brasil pada Rabu menggerebek rumah mantan Presiden Jair Bolsonaro, menahan para pembantu tepercaya dan menyita ponselnya sebagai bagian dari penyelidikan terhadap catatan vaksinasinya.

Investigasi dapat menjawab pertanyaan tentang bagaimana Bolsonaro, seorang skeptis virus corona keras yang telah bersumpah tidak akan pernah mendapatkan vaksin COVID, dicatat sebagai divaksinasi dalam catatan kesehatan yang dipublikasikan pada bulan Februari.

Dokumen Mahkamah Agung menunjukkan polisi federal menemukan bukti perusakan catatan vaksin Bolsonaro di minggu-minggu terakhirnya sebagai presiden pada akhir Desember, sebelum dia melakukan perjalanan ke Amerika Serikat, di mana sebagian besar pengunjung asing harus divaksinasi.

Bolsonaro mengonfirmasi kepada wartawan penggerebekan di rumahnya di Brasilia dan mengonfirmasi bahwa dia belum mengambil vaksin virus corona. Dia membantah terlibat dalam dugaan pemalsuan dokumen.

“Di pihak saya, tidak ada yang dipalsukan. Saya tidak mengambil vaksinnya. Titik,” katanya, seraya menambahkan bahwa teleponnya telah disita.

Investigasi vaksin adalah salah satu dari beberapa yang menempatkan mantan pemimpin sayap kanan itu di bawah tekanan, termasuk investigasi atas dugaan penindasan pemilih, serangannya terhadap legalitas pemilu Brasil, dan penyalahgunaan hadiah asing.

Bolsonaro telah membantah melakukan kesalahan dalam kasus tersebut.

Polisi Federal mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya sedang mengeksekusi 16 surat perintah penggeledahan dan enam surat perintah penangkapan preventif di Brasilia dan Rio de Janeiro sebagai bagian dari operasi, tanpa menyebutkan targetnya.

Mahkamah Agung, yang mengawasi kasus tersebut, merilis dokumen pengadilan pada hari Rabu, yang mencakup surat perintah penangkapan untuk Mauro Cid, salah satu pembantu pribadi Bolsonaro ketika dia menjadi presiden, yang tetap menjadi pembantunya setelah dia mengundurkan diri.

READ  Pejabat senior Departemen Keuangan mengatakan China belum memberikan bantuan ekstensif kepada Rusia sebagai bagian dari perangnya melawan Ukraina bahkan ketika kedua negara menjalin hubungan yang lebih dekat.

Dokumen pengadilan menunjukkan bahwa polisi mengutip bukti bahwa Syed merekayasa skema di mana Bolsonaro terdaftar pada 21 Desember sebagai telah divaksinasi COVID. Menurut dokumen tersebut, entri yang dilakukan di Biro Kesehatan Masyarakat di pinggiran Rio de Janeiro, dibatalkan setelah seminggu.

Petugas keamanan pribadi Bolsonaro, Max Guilherme dan Sergio Cordero, yang tetap bertugas sebagai bagian dari detailnya, juga ditangkap dalam operasi hari Rabu atas tuduhan memalsukan catatan vaksinasi mereka sebelum bepergian dengan Bolsonaro ke Amerika Serikat.

Syed dan pembantu lainnya tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Polisi mengatakan mereka sedang menyelidiki skema untuk memasukkan “data palsu” ke dalam basis data COVID-19 nasional antara November 2021 dan Desember 2022.

“Akibatnya, mereka dapat mengeluarkan dan menggunakan sertifikat vaksin untuk menghindari pembatasan yang diberlakukan oleh otoritas publik di Brasil dan Amerika Serikat,” kata polisi.

Polisi mengatakan penyelidikan menunjuk pada alasan “ideologis” untuk menghindari aturan vaksinasi, “agar sejalan dengan retorika serangan vaksinasi terhadap COVID-19”.

“Kami yakin bahwa semua keraguan hukum akan dihapus, dan akan dibuktikan bahwa Bolsonaro tidak melakukan tindakan ilegal,” tulis Waldemar Costa Neto, presiden partai politik Bolsonaro, di media sosial.

(Laporan oleh Lisandra Paraguaso) Disunting oleh Stephen Grattan

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.