Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Roket generasi berikutnya Rusia berusia satu dekade dan masih membawa muatan tiruan

Roket generasi berikutnya Rusia berusia satu dekade dan masih membawa muatan tiruan

Perbesar / Teknisi merakit roket Angara A5 di Kosmodrom Vostochny di Timur Jauh Rusia.

Roskosmos

Dalam beberapa hal, program rudal generasi berikutnya andalan Rusia – Angara – kini telah berusia tiga dekade. Pemerintah Rusia menyetujui pengembangan rudal Angara pada tahun 1992, tak lama setelah jatuhnya Uni Soviet yang menyebabkan stagnasi ekonomi jangka panjang.

Sudah hampir 10 tahun sejak Rusia meluncurkan uji terbang pertama pesawat Angara. Versi yang lebih berat dari keluarga roket Angara – Angara A5 – akan melakukan penerbangan keempatnya, dan seperti tiga peluncuran sebelumnya, misi ini tidak akan membawa satelit sebenarnya.

Peluncuran berikutnya ini akan menandai tonggak sejarah bagi program roket Angara yang ditentang karena ini akan menjadi penerbangan Angara pertama dari kosmodrom Vostochny, lokasi peluncuran terbaru Rusia, di ujung timur negara tersebut. Peluncuran Angara sebelumnya diluncurkan dari kosmodrom Plesetsk yang dikelola militer di Rusia utara.

Semua berpakaian rapi dan tidak ada tempat untuk pergi

Teknisi di Vostochny telah mengisi bahan bakar bagian atas roket Angara A5 dan akan segera memasangnya pada sisa roket, kata badan antariksa Rusia, Roscosmos, pada hari Rabu. Pesawat ruang angkasa Angara A5 akan pindah ke landasan peluncuran beberapa hari sebelum lepas landas, yang saat ini dijadwalkan pada bulan depan.

Roket Angara A5 seharusnya menggantikan kendaraan peluncuran Proton Rusia, yang menggunakan bahan bakar beracun dan diluncurkan hanya dari Kosmodrom Baikonur di Kazakhstan. Landasan peluncuran Angara terletak di wilayah Rusia. Hingga beberapa tahun yang lalu, Proton merupakan pesaing di pasar peluncuran komersial global, namun roket tersebut kehilangan kekuatan karena masalah keandalan, tekanan persaingan dari SpaceX, dan dampak dari invasi Rusia ke Ukraina.

READ  Tampaknya seni visual PlayStation mengalami PHK

Pejabat Rusia pernah menggambarkan Angara sebagai penerus Proton di pasar komersial. Kini, Angara hanya akan melayani pemerintah Rusia, namun diragukan pemerintah akan memiliki permintaan yang cukup untuk mengisi kapasitas baut berat Angara A5 secara rutin. Menurut RussianSpaceWeb.comsebuah situs web yang dijalankan oleh reporter luar angkasa veteran Rusia Anatoly Zak, mengatakan pemerintah Rusia tidak memiliki satelit yang siap terbang di atas kendaraan peluncuran Angara A5 yang datang dari Vostochny.

Pada akhirnya, Angara A5 dapat mengambil tanggung jawab meluncurkan konstelasi satelit besar yang memerlukan kemampuan roket Proton. Tapi itu jumlah penerbangan yang sedikit. Proton telah diluncurkan tiga kali dalam dua tahun terakhir, dan terdapat sekitar selusin kendaraan peluncuran Proton yang tersisa di inventaris Rusia.

Rusia sedang merencanakan pesawat ruang angkasa generasi berikutnya, Orel, yang menurut para pejabat akan mulai diluncurkan dengan roket Angara A5 pada tahun 2028. Tidak ada bukti bahwa Orel mungkin siap untuk uji penerbangan dalam waktu empat tahun. Jadi, meski rudal Angara akhirnya bisa terbang, meski dengan kecepatan yang lemah, tidak banyak muatan yang bisa dibawa Rusia ke dalamnya.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden Rusia Vladimir Putin mengunjungi landasan peluncuran roket Angara di Kosmodrom Vostochny tahun lalu.
Perbesar / Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden Rusia Vladimir Putin mengunjungi landasan peluncuran roket Angara di Kosmodrom Vostochny tahun lalu.

Masalah ekonomi Rusia mungkin menjelaskan beberapa penundaan yang mengganggu program Angara sejak tahun 1992, namun program luar angkasa Rusia telah lama mengalami kekurangan dana yang kronis, salah urus, dan korupsi. “Angara” adalah satu-satunya rudal yang dikembangkan Rusia dari awal sejak tahun 1980. Pemerintah Rusia memilih “Khrunichev”, salah satu perusahaan luar angkasa tertua di negara itu, untuk mengawasi program “Angara”.

READ  Sony meluncurkan voucher kredit PS Store baru untuk PS Plus

Terakhir, pada tahun 2014, Rusia meluncurkan dua penerbangan uji coba Angara yang pertama, satu dengan versi ringan dari rudal yang disebut Angara 1.2, dan yang lainnya dengan Angara A5 tugas berat, yang terdiri dari lima inti roket Angara yang diintegrasikan ke dalam satu inti. roket.

Angara A5 dapat menempatkan hingga 24,5 metrik ton (sekitar 54.000 pon) ke orbit rendah Bumi, menurut Khrunichev. Roket yang dapat dibuang ini memiliki kekuatan yang cukup untuk meluncurkan modul stasiun luar angkasa, atau mengerahkan satelit mata-mata terbesar milik militer Rusia. Namun pada tahun 2020, setiap roket Angara A5 dilaporkan menelan biaya lebih dari $100 juta, jauh lebih mahal daripada sebuah Proton.

Roket Angara 1.2 yang lebih kecil telah terbang dua kali sejak tahun 2014, namun kedua misi tersebut mengirimkan satelit fungsional ke orbit untuk militer Rusia. Angara A5 yang lebih besar diluncurkan tiga kali, semuanya dengan muatan tiruan. Peluncuran Angara A5 terakhir pada tahun 2021 gagal karena ada masalah pada bagian atas roket Persei. Tahap atas Orion yang dijadwalkan untuk terbang pada misi Angara A5 berikutnya adalah versi modifikasi dari Persei, yang meniru model tahap atas Block-DM, sebuah desain yang berakar pada tahun 1960-an.

Pada dasarnya, penerbangan Angara A5 akan memungkinkan para insinyur untuk menguji perubahan pada tahap atas dan memungkinkan Rusia untuk mengaktifkan landasan peluncuran kedua di Vostochny, yang telah terperosok dalam korupsi dan penundaan. Roket Soyuz berukuran sedang telah diluncurkan dari Vostochny sejak 2016.