Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Roket Artemis 1 NASA dapat mengalami angin yang merusak saat badai mendekat

Roket Artemis 1 NASA dapat mengalami angin yang merusak saat badai mendekat

Mendaftar untuk buletin Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan luar biasa, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Misi Artemis I, yang diharapkan untuk mengirim pesawat ruang angkasa tak berawak pada misi eksperimental di sekitar Bulan, telah ditunda lagi, karena Sistem Peluncuran Antariksa NASA menghadapi Badai Tropis Nicole, yang sekarang diperkirakan akan meledak. Penguatan dalam badai sebelum menghantam pantai timur Florida.

Dalam sebuah pernyataan Selasa malam, NASA mengatakan badan antariksa itu menargetkan 14 November untuk upaya peluncuran ketiganya, tetapi sekarang melihat 16 November, “menunggu kondisi aman bagi personel untuk kembali bekerja, serta inspeksi setelah badai berlalu. ” . 16 November akan menghadirkan jendela peluncuran dua jam yang dibuka pada 1:04 ET.

Ahli meteorologi CNN Brandon Miller mencatat bahwa roket, yang sering disebut sebagai SLS, berada di landasan peluncuran di Kennedy Space Center, yang berada tepat di utara tempat pusat badai diperkirakan akan mendarat. Ini berarti bahwa wilayah tersebut dapat mengharapkan beberapa angin kencang yang akan dibawa oleh sistem.

Jika badai itu 75 mph (120 kph) sebagai badai Kategori 1, seperti yang diharapkan, itu bisa berhembus antara 80 dan 90 mph (130 hingga 145 kph), menurut Miller. Ini bisa berarti bahwa rudal akan terkena angin di atas batas yang telah ditentukan dari apa yang dapat ditahan oleh rudal tersebut. Para pejabat mengatakan SLS dirancang untuk menahan hembusan angin hingga 85 mph (137 kph).

“Selanjutnya, Layanan Cuaca Nasional di Melbourne, Florida, memperkirakan angin maksimum pada Kamis pagi dengan kecepatan 86 mph,” tambah Miller. “Jadi ya, sangat mungkin hembusan angin melebihi batas ini.”

Laporan terbaru dari National Hurricane Center juga memberikan 15% kemungkinan bahwa Cocoa Beach, yang terletak sekitar 20 mil (32 kilometer) selatan dari lokasi peluncuran, akan tahan terhadap angin badai yang berkelanjutan.

Namun, pejabat NASA mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “perkiraan memprediksi bahwa risiko terbesar ke platform adalah angin kencang yang diperkirakan tidak melebihi desain SLS.”

“Rudal itu dirancang untuk menahan hujan lebat di landasan peluncuran, dan lubang palka pesawat ruang angkasa telah diamankan untuk mencegah kebocoran air,” tambah pernyataan itu.

Baca lebih banyak: Angka-angka yang membuat Artemis I menjadi prestasi yang luar biasa

Badan antariksa memutuskan untuk meluncurkan roket SLS di landasan peluncuran minggu lalu, karena badai masih ada Sebuah sistem yang tidak disebutkan namanya muncul di Pantai Timur. Pada saat itu, para pejabat memperkirakan badai ini akan membawa angin berkelanjutan sekitar 25 knot (29 mph) dengan hembusan hingga 40 knot (46 mph), yang dianggap dalam batas yang telah ditentukan sebelumnya dari apa yang dapat ditahan oleh rudal. , menurut kepada Mark Berger, pejabat cuaca saat peluncuran di AS Skuadron Cuaca ke-45 Angkatan Luar Angkasa, pada konferensi pers NASA November.

“Pusat Badai Nasional memiliki peluang 30% untuk menjadi badai yang ditentukan,” kata Burger Kamis lalu. “Namun, bagaimanapun, modelnya sangat konsisten dalam mengembangkan semacam tekanan rendah.”

Namun badai tersebut berkembang menjadi sistem eponymous pada hari Senin, tiga hari setelah rudal diluncurkan di landasan peluncuran.

Kekuatan badainya luar biasa, dengan Nicole diperkirakan menjadi badai pertama yang melanda Amerika Serikat pada November dalam hampir 40 tahun.

Dalam persiapan untuk badai, NASA mengatakan timnya telah menjatuhkan pesawat ruang angkasa Orion, yang berada di atas roket SLS, bersama dengan pendorong samping roket dan komponen lainnya.

Menurut pernyataan itu, para insinyur juga memasang penutup kaku di atas jendela sistem aborsi peluncuran, menarik tuas akses kru dan mengamankannya ke peluncur seluler dan menyesuaikan pengaturan sistem kontrol lingkungan pada elemen pesawat ruang angkasa dan rudal. “Tim juga bekerja untuk mengamankan perangkat terdekat dan melakukan walk-in untuk kemungkinan puing-puing di daerah tersebut.”

Kennedy Space Center diumumkan di Twitter memberi makan Selasa bahwa “sedang terjadi HURICON III dan terus bersiap untuk badai berikutnya sambil mengambil tindakan pencegahan yang bijaksana di semua program, kegiatan, dan tenaga kerja kami sebelum badai.”

Persiapan HURICON III meliputi “pengamanan fasilitas, properti, dan peralatan” serta penempatan tim pengendaraan, tim yang akan berada di lokasi untuk menilai kerusakan apa pun.

Rudal SLS disembunyikan selama berminggu-minggu setelah masalah kebocoran bahan bakar menggagalkan dua peluncuran pertama dan kemudian Badai Bergulir Ian Florida, memaksa rudal untuk mengevakuasi landasan peluncuran pada bulan September.

Pejabat NASA mengembalikan roket ke landasan peluncuran minggu lalu Dengan tujuan bekerja menuju upaya peluncuran ketiga pada 14 November. Tidak jelas bagaimana atau apakah badai dapat mempengaruhi rencana ini.

Tujuan keseluruhan program Artemis NASA adalah mengembalikan manusia ke bulan untuk pertama kalinya dalam setengah abad. Misi Artemis I – diharapkan menjadi yang pertama dari banyak misi – akan meletakkan dasar, menguji roket, pesawat ruang angkasa dan semua subsistem mereka untuk memastikan mereka cukup aman bagi astronot untuk melakukan perjalanan ke bulan dan kembali.

READ  Peluncuran roket SpaceX Falcon 9 Starlink 4-35