Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rencana peluncuran pesawat ruang angkasa di Kennedy Space Center menuai komentar lingkungan

Rencana peluncuran pesawat ruang angkasa di Kennedy Space Center menuai komentar lingkungan

Ia memainkan

Pejabat SpaceX berharap dapat meluncurkan dan mendaratkan roket Starship-Super Heavy berukuran besar setinggi 492 kaki sebanyak 44 kali setahun di Kennedy Space Center milik NASA.

Namun Susan Palma, yang telah tinggal di Titusville selama 40 tahun, khawatir bahwa pembangunan lebih lanjut di Tanjung ini akan semakin mengganggu aliran air alami dan salinitas di Laguna Sungai Indian yang terancam. Dia menghadiri pertemuan lingkungan hidup pada hari Rabu tentang potensi dampak pesawat ruang angkasa, dilengkapi dengan pernyataan tertulis yang memperingatkan bahaya bahan berbahaya dan hewan yang terkena dampak negatif polusi udara, cahaya dan suara.

“Saya pindah ke sungai ini pada tahun 2011. Dalam waktu tiga tahun, perairan saya berubah dari asin menjadi mati. Dan sungai itu masih mati. Tidak ada rumput. Tidak ada tanaman. Tidak ada lagi manate,” kata Palma.

Tanjung Canaveral: Apakah ada peluncuran hari ini? Jadwal peluncuran roket SpaceX, NASA, dan ULA mendatang di Florida

“Sudah mati. Warnanya coklat. Bau. Keruh dan berlumpur. Sudah 10 tahun seperti ini. Saya sudah berpikir untuk keluar. Jika mereka akan mulai memperluas pusat luar angkasa, dan mereka tidak akan pergi untuk memperhatikan (dampak) lingkungan, saya mungkin akan pergi.” .

Pada hari Rabu, Radisson Resort di Pelabuhan Cape Canaveral menyelenggarakan sepasang open house mengenai potensi dampak lingkungan dari pesawat ruang angkasa superberat tersebut. Administrasi Penerbangan Federal sedang mengumpulkan komentar mengenai rencana SpaceX untuk membawa sistem roket besar ke Pad 39A.

READ  Resensi buku: Akhir Eden oleh Adam Wells

Sekelompok pakar pada acara tersebut mengajukan pertanyaan individu di delapan stasiun yang dipasang di papan reklame di dalam ruang pertemuan. FAA adalah lembaga utama yang mengeluarkan Pernyataan Mengenai Dampak Lingkungan. Badan federal lain yang berpartisipasi: NASA, Angkatan Udara AS, Penjaga Pantai, Dinas Perikanan dan Margasatwa AS, dan Dinas Taman Nasional.

Pada hari Kamis, FAA akan mengumpulkan komentar selama pertemuan publik serupa untuk kendaraan Starship-Super Heavy dari jam 6 sore hingga jam 8 malam di Fasilitas Konferensi Debus di Kompleks Pengunjung Pusat Luar Angkasa Kennedy.

Kemudian pada hari Senin akan dilaksanakan pertemuan virtual pada pukul 18.00 hingga 20.00. Lebih detailnya:

  • Perbesar URL: https://us06web.zoom.us/j/89402979916
  • Zoom ID Rapat: 894 0297 9916
  • Nomor kontak opsional: 833-928-4608, 833-928-4609 atau 833-928-4610.

FAA mengatakan pertemuan virtual tersebut akan mencakup “presentasi tertutup yang diputar secara otomatis yang menjelaskan tujuan pertemuan pelingkupan, jadwal proyek, peluang untuk keterlibatan publik, ringkasan tindakan dan alternatif yang diusulkan, dan ringkasan sumber daya lingkungan. daerah.”

Selain peluncuran tersebut, SpaceX mengusulkan untuk mendaratkan booster Super Heavy dan Starship di Pad 39A dan pada kapal drone di Samudra Atlantik; – Meluncurkan booster yang sangat berat ke Samudera Atlantik setidaknya 5 mil laut dari pantai; Pengeluaran pesawat ruang angkasa di lautan terbuka antara 55 derajat lintang selatan dan 55 derajat lintang utara.

Pejabat SpaceX ingin membangun menara penangkap super berat di Pad 39A, bersama dengan fasilitas di lokasi untuk pembangkitan dan penyimpanan bahan bakar, menara pendingin, unit pemisahan udara, dan sistem penyiraman, menurut lembar fakta FAA.

Penilaian lingkungan NASA pada tahun 2019 terhadap operasi Starship-Super Heavy di masa depan menemukan bahwa peluncuran tidak akan berdampak signifikan terhadap lingkungan biologis atau fisik di landasan 39A.

READ  Cara melihat komet hijau memperbesar arah kita untuk pertama kalinya dalam 50.000 tahun

Pejabat SpaceX juga berharap untuk mulai meluncurkan roket Starship-Super Heavy pada tahun 2026 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral. Angkatan Udara sedang mempersiapkan pernyataan dampak lingkungan untuk pesawat ruang angkasa tersebut bersama NASA, Administrasi Penerbangan Federal, dan Penjaga Pantai.

Pekan lalu, para kru memuat bagian-bagian menara peluncuran Starship ke tongkang di Turn Basin di Kennedy Space Center NASA untuk dikirim ke SpaceX Starbase di Brownsville, Texas.

Warga Rockledge, Brad Whitmore, menghadiri open house pada Rabu sore. Dia tinggal di sebuah rumah bersejarah berusia 105 tahun di selatan desa Cocoa, dan mengatakan getaran gemuruh dari peluncuran SpaceX Falcon 9 pada lintasan tenggara mungkin telah memecahkan plester di langit-langit dan dinding rumahnya selama setahun terakhir. Dia mengatakan orang lain juga mengungkapkan keprihatinan struktural serupa di lingkungannya dekat danau.

“(Frekuensi peluncuran) akan terus meningkat secara signifikan di masa depan. Ini akan mencakup penambahan perpindahan dari yang sebagian besar adalah Falcon 9 ke lebih banyak Falcon Heavies dan roket yang lebih besar seperti SLS, Starship, dan Blue Origin,” ujarnya.

“Falcon 9 bisa berubah dari ‘Anda hampir tidak bisa mendengarnya’ menjadi ‘mengguncang rumah saya’ – jendela saya bergetar dan bergetar, dan benda-benda di meja saya bergetar dan bergerak,” katanya.

Untuk berita terkini dari Stasiun Luar Angkasa Cape Canaveral dan Pusat Antariksa Kennedy NASA, kunjungi floridatoday.com/space.

Rick Neil Dia adalah koresponden luar angkasa Florida Today. Hubungi Neal di [email protected]. Twitter/X: @Rick Neal1

Ruang angkasa penting bagi kami, itulah sebabnya kami berupaya menyediakan cakupan industri dan operasi peluncuran tertinggi di Florida. Jurnalisme seperti itu membutuhkan waktu dan sumber daya. Tolong dukung dia dengan berlangganan di sini.

READ  Para ilmuwan telah menemukan riak seismik di galaksi spiral tertua