Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rekor 190 juta orang mudik saat Idul Fitri di Indonesia

Rekor 190 juta orang mudik saat Idul Fitri di Indonesia

Presiden Peru diinterogasi berjam-jam oleh jaksa ketika penyelidikan 'Rolexgate' meluas

Lima, Peru: Presiden Peru Tina Polwarte diinterogasi oleh jaksa selama lima jam pada hari Jumat ketika pihak berwenang menyelidiki apakah dia secara ilegal memperoleh uang tunai ratusan ribu dolar, jam tangan mewah, dan perhiasan.

Jaksa sedang menyelidiki pemimpin yang sangat tidak populer itu atas tuduhan pengayaan yang tidak adil dan kegagalan untuk menyatakan aset. Setelah dia bersaksi, Pollarde keluar dari kantor dengan mobil berjendela gelap yang dikelilingi oleh polisi dan keamanan.
Dalam pidato yang disiarkan televisi setelah pertemuan tersebut, Polwart menanggapi tuduhan tersebut dengan mengatakan “semua yang mereka katakan adalah bohong.” Dia memamerkan salah satu jam tangan Rolex dan beberapa gelang serta kalung emas yang memicu kontroversi, mengacungkannya ke kamera dan menyerang para kritikus.
“Mengenai jam tangan, saya harus menyadari bahwa menerima secara kredit adalah tindakan yang salah,” katanya. “Karena jam tangan ini bukan milik saya, saya tidak berkewajiban untuk menyatakannya.”
Meskipun dia mengatakan beberapa perhiasan itu miliknya, dia mengatakan dia meminjam jam tangan tersebut dari Wilfredo Ascorima, gubernur wilayah pedesaan selatan Ayacucho.

Presiden Peru Tina Polwarte memamerkan perhiasan saat konferensi pers di Istana Pemerintah di Lima, 5 April 2024, usai memberikan pernyataan di sidang kantor kejaksaan. (REUTERS)

Pernyataan Boluarte pada hari Jumat tampaknya secara langsung bertentangan dengan komentarnya sebelumnya bahwa jam tangan Rolex adalah “hasil kerja saya”.
Korupsi adalah pergolakan terbaru yang mendatangkan malapetaka pada sistem politik Peru dalam beberapa tahun terakhir.
Investigasi dimulai pada pertengahan Maret setelah program berita digital La Encerrona menemukannya mengenakan jam tangan Rolex seharga $14.000 di Peru. Acara televisi lain memperlihatkan presiden memiliki setidaknya dua jam Rolex dan sebuah gelang emas dan berlian Cartier senilai lebih dari $54.000.
Kontroversi tersebut segera dikenal sebagai “Rolexgate” di media sosial.
Hukum di Peru mewajibkan pihak berwenang untuk menyatakan perhiasan bernilai lebih dari $2.791, dan masih belum jelas dari mana jam tangan tersebut dan transfer bank senilai ratusan ribu dolar itu berasal.
Kontroversi ini akan terjadi pada Polwart, yang tidak populer di kalangan 86 persen masyarakat Peru, menurut jajak pendapat yang dilakukan pada bulan Maret oleh Institute of Peruvian Studies.
“Dia tidak memiliki pemerintahan yang baik, ditolak oleh mayoritas, dan permasalahannya dengan masyarakat sangat serius,” kata Alonso Cardenas, profesor ilmu politik di Universitas Antonio Ruiz de Montoya di Peru.
Sebelumnya pada hari Jumat, bentrokan terjadi ketika pengunjuk rasa yang menentang berkumpul di dekat gedung dan menunggu Boulevard pergi.
Sementara sejumlah pengunjuk rasa datang untuk membela presiden sambil membawa plakat bertuliskan “Anti-Dina”, yang lain menyerbu keluar dari istana presiden, mengacungkan sapu ke arah pemimpin yang diperangi dan berteriak “Keluarkan semuanya”. Polisi antihuru-hara menghentikan mereka dan mengusir mereka dengan peluru gas air mata.

Polisi anti huru hara menghadapi pendukung Presiden Tina Polwart saat protes di depan gedung kantor kejaksaan Peru di Lima pada 5 April 2024. (AFP)

Pekan lalu, petugas polisi bersenjata mendobrak pintu depan rumah Polwart dan masuk untuk mencari jam tangan. Mereka tidak menemukannya dan pergi ke istana presiden, di mana mereka juga tidak ada di sana.
Jaksa penuntut Juan Villena mengatakan kantornya memperluas cakupan penyelidikan karena penyelidik yakin Polwart memiliki lebih banyak aset yang tidak diumumkan daripada yang mereka duga sebelumnya.
Kantor memperkirakan perhiasannya, termasuk gelang dan jam tangan Cartier, bernilai $500.000, dan mengatakan dia memiliki “simpanan yang tidak diketahui asalnya” lebih dari $400.000 di rekening banknya.
Boluiarte, seorang pengacara berusia 61 tahun, adalah pejabat distrik biasa sebelum menjabat di pemerintahan Presiden Pedro Castillo saat itu sebagai wakil presiden dan menteri inklusi sosial. Total gaji bulanan pada Juli 2021 adalah $8,136. Ia menjadi presiden pada Desember 2022 setelah parlemen. Memecat Castillo — dengan gaji $4,200 per bulan. Setelah beberapa saat, dia mulai memakai jam tangan di depan umum.
Bangsa Andes tidak asing dengan gejolak politik. Peru telah memiliki enam presiden dalam enam tahun, menyusul gelombang kontroversi politik. Itu tidak berarti Boluarte akan digulingkan dari kursi kepresidenan dalam waktu dekat. Para analis mengatakan kepada Associated Press bahwa Trump kemungkinan besar tidak akan menghadapi konsekuensi nyata apa pun – setidaknya dalam jangka pendek. Presiden Peru yang menjabat tidak dapat didakwa atas kejahatan ketika masih menjabat, dan Kongres enggan melanjutkan proses pemakzulan.
Aliansi Polwart dengan koalisi para pemimpin kongres berarti dia akan tetap menjabat hingga tahun 2026, kata Will Freeman, rekan studi Amerika Latin di Dewan Hubungan Luar Negeri. Freeman mengatakan anggota parlemen adalah “boneka” yang bisa perlahan-lahan meloloskan reformasi yang “menghancurkan demokrasi” dan membuat mereka tetap berkuasa.
Kongres Peru pada hari Kamis menolak dua tuntutan beberapa anggota parlemen untuk memecat Bolvard dari jabatannya. Boluarte pada hari Jumat menyebut usulan tersebut “tidak masuk akal” dan berterima kasih kepada Kongres karena telah menolak usulan tersebut.

READ  Orang Terkaya Indonesia (12 Mei 2023)