September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Putin Gorbachev membantah mengadakan pemakaman kenegaraan dan akan menjauh

Putin Gorbachev membantah mengadakan pemakaman kenegaraan dan akan menjauh

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

1 September (Reuters) – Presiden Rusia Vladimir Putin akan melewatkan pemakaman Mikhail Gorbachev, pemimpin terakhir Uni Soviet, menyangkal orang yang gagal mencegah runtuhnya kekaisaran Soviet kehormatan negara penuh yang dianugerahkan kepada Boris Yeltsin.

Gorbachev, yang diidolakan di Barat karena membiarkan Eropa Timur lepas dari kendali komunis Soviet tetapi tidak dicintai di negaranya karena kekacauan yang ditimbulkannya pada reformasi “perestroika”, akan dimakamkan setelah upacara publik di Aula Kolom Moskow.

Aula Besar, di dekat Kremlin, menjadi tempat pemakaman para pemimpin Soviet Vladimir Lenin, Joseph Stalin dan Leonid Brezhnev. Gorbachev akan diberikan pengawal kehormatan militer – tetapi pemakamannya tidak akan dilakukan oleh negara.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pada hari Kamis, televisi pemerintah menunjukkan Putin secara resmi meletakkan mawar merah di sebelah peti mati Gorbachev – yang dibiarkan terbuka seperti biasa di Rusia – di Rumah Sakit Klinik Pusat di Moskow, di mana ia meninggal pada hari Selasa pada usia 91 tahun.

Putin membuat tanda salib dengan cara Ortodoks Rusia sebelum menyentuh tepi peti mati.

“Sayangnya, jadwal kerja presiden tidak mengizinkannya melakukan ini pada 3 September, jadi dia memutuskan untuk melakukannya hari ini,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada wartawan.

Dia mengatakan upacara Gorbachev akan mencakup “elemen” pemakaman kenegaraan, dan bahwa negara membantu mengaturnya.

Namun, itu akan sangat kontras dengan pemakaman Yeltsin, yang berperan penting dalam meminggirkan Gorbachev dengan runtuhnya Uni Soviet, dan memilih Putin, seorang perwira intelijen karir di KGB, sebagai orang yang paling cocok untuk menggantikannya.

READ  11 malam di Kiev. Berikut adalah perkembangan terbaru dalam invasi Rusia ke Ukraina

Ketika Yeltsin meninggal pada 2007, Putin mengumumkan hari berkabung nasional, dan, bersama dengan para pemimpin dunia, menghadiri pemakaman kenegaraan besar di Katedral Kristus Sang Juru Selamat di Moskow.

Intervensi Rusia di Ukraina tampaknya dimaksudkan untuk setidaknya sebagian membalikkan keruntuhan Uni Soviet yang gagal dicegah Gorbachev pada tahun 1991.

Keputusan Gorbachev untuk mengizinkan negara-negara blok Komunis Soviet pascaperang untuk pergi dengan caranya sendiri, dan untuk menyatukan kembali Jerman Timur dan Barat, membantu meluncurkan gerakan nasionalis di dalam 15 republik Soviet yang tidak berdaya untuk dia tekan.

Lima tahun setelah mengambil alih kekuasaan pada tahun 2000, Putin menyebut pembubaran Uni Soviet sebagai “bencana geopolitik terbesar abad kedua puluh.”

Putin membutuhkan lebih dari 15 jam setelah kematian Gorbachev untuk menerbitkan pesan belasungkawa terbatas yang mengatakan Gorbachev memiliki “pengaruh besar pada jalannya sejarah dunia” dan “sangat memahami bahwa reformasi diperlukan” untuk mengatasi masalah Uni Soviet. . di tahun delapan puluhan.

Yayasan Gorbachev mengatakan pemakaman akan dimulai pada pukul 12 siang (0900 GMT), bukan pukul 10 pagi (0700 GMT), seperti yang diumumkan sebelumnya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Reuters. Diedit oleh Kevin Levy dan Peter Graf

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.