April 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pusat layanan cloud Stadia – Ars Technica – juga telah ditutup

Pusat layanan cloud Stadia – Ars Technica – juga telah ditutup

Perbesar / RIP Google Stadia.

Oric Lawson/Getty Images

Google Stadia lemah; Layanan ini terasa seperti bangkai kereta api yang bergerak lambat sejak dimulai. Peluncuran dan hidup dan mati layanan telah memainkan cara para penentang memprediksi “Tidak Ada yang Mempercayai Google” (termasuk penulis Anda), tetapi kita semua harus tetap melakukannya. Ketika Google menghentikan layanan tersebut, narasi dari perusahaan tersebut adalah bahwa teknologi Stadia akan hidup di Google Cloud, namun menurut Stephen Totilo Dari Axios, bahkan layanan streaming game label putih Stadia kini turun.

Stadia seharusnya menjadi pintu masuk besar Google ke dalam game AAA, dengan “konsol” game berbasis cloud yang tidak memiliki pengontrol – konsol tersebut adalah pusat data, dan itu mengalirkan video game kepada Anda, seperti video YouTube . Layanan diluncurkan pada November 2019 dengan penjualan yang jauh di bawah ekspektasi Google, dan tanggal pembuatan di kotak menunjukkan bahwa perusahaan tidak pernah menjual konsol sejak awal dijalankan. Tanda-tanda pertama bahwa Google bosan dengan pengalaman bermainnya datang 14 bulan kemudian, ketika Google menutup satu-satunya studio pihak pertama Stadia, menurunkan layanan hanya ke port pihak ketiga.

Dua tahun kemudian, tersiar kabar bahwa Stadia akan “dikurangi prioritasnya” dan diubah menjadi layanan streaming label putih. Belakangan, Google mengonfirmasi bahwa mereka menebus layanan tersebut sebagai penawaran baru di Google Cloud yang disebut “Immersive Stream for Games”. Ini berarti Google akan menjual kembali teknologi Stadia ke berbagai perusahaan, memungkinkan mereka menawarkan streaming game di platform mereka sendiri tanpa branding Google. Ini normal untuk Google Cloud, yang menyediakan banyak layanan cloud untuk perusahaan seperti Apple, dan Anda tidak akan pernah melihat logo Google. Immersive Games telah melihat tiga pelanggan utama – ditawarkan AT&T Batman: Ksatria Arkham Untuk pelanggannya, Peloton telah meluncurkan game bersepeda bernama Jalur istirahat pada sepeda olahraga, dan Capcom meluncurkan a Desa Resident Evil Lihat di web.

READ  Samsung mengumumkan acara Galaxy Unpacked pertamanya di Korea Selatan

Saat penutupan Stadia diumumkan secara resmi, Stadia VP dan General Manager Phil Harrison melakukan banyak hal tentang perkembangan teknologi Stadia sehingga judulnya disebut “Pesan Tentang Stadia dan Strategi Streaming Jangka Panjangnya”. Postingan tersebut berbunyi: “Platform teknologi dasar yang mendukung Stadia telah terbukti secara luas dan melampaui game. Kami melihat peluang yang jelas untuk menerapkan teknologi ini di bagian lain Google seperti YouTube, Google Play, dan upaya kami dalam augmented reality (AR) – Serta membuatnya tersedia untuk mitra industri kami, yang selaras dengan tempat kami melihat masa depan game.”

Tampaknya semua hal “permainan” telah dimatikan, dan semua mitra Immersive Stream for Games telah menutup proyek mereka. AT&T Batman koneksi Now dialihkan ke uji coba gratis layanan cloud gaming lainnya, GeForce Now, sementara vampir koneksi Hanya 404 detik. Satu-satunya “siaran langsung” yang tersisa di situs Google Cloud adalah “Streaming mendalam XR,” yang memutar acara augmented reality di cloud. Alih-alih melakukan apa pun di kotak Linux di Google Stadia, ini terbatas pada Unreal Engine. Google Immersive Stream untuk XR Contoh Sertakan satu skenario tutorial dan berbagai kasus penggunaan iklan, seperti berkeliling dengan BMW baru, menguji renovasi dapur, atau mencoba pakaian. Anda pasti bertanya-tanya berapa banyak landasan pacu yang dimiliki Project XR, dan sejauh ini, spin-off Stadia yang dijanjikan di YouTube atau Google Play belum terwujud.