Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Powell: Penurunan ekonomi "Lembut" mungkin di luar kendali Fed

Powell: Penurunan ekonomi “Lembut” mungkin di luar kendali Fed

Washington (AFP) – Ketua Federal Reserve Jerome Powell, setelah memenangkan masa jabatan kedua di Senat Sebelumnya hari ini, dia mengakui untuk pertama kalinya pada hari Kamis bahwa inflasi yang tinggi dan kelemahan ekonomi di luar negeri dapat menggagalkan upayanya untuk menghindari menyebabkan resesi.

Selama berminggu-minggu, Powell telah menggambarkan dorongan The Fed untuk menaikkan suku bunga konsisten dengan apa yang disebut “pendaratan lunak” ekonomi. Di bawah skenario ini, The Fed akan dapat memperketat biaya pinjaman cukup untuk mendinginkan ekonomi dan mengendalikan inflasi tanpa melangkah terlalu jauh untuk mendorong ekonomi ke dalam resesi.

Namun dalam sebuah wawancara dengan “Marketplace” di NPR, Akui Powell Bahwa keseimbangan ini – yang menurut banyak ekonom mereka ragukan dapat dicapai oleh Federal Reserve – dapat dirusak oleh perlambatan ekonomi di Eropa dan China.

“Pertanyaan apakah kita dapat menerapkan soft landing atau tidak – mungkin sebenarnya bergantung pada faktor-faktor yang tidak kita kendalikan,” kata ketua Fed. “Ada peristiwa besar, peristiwa geopolitik yang terjadi di seluruh dunia, yang akan memainkan peran yang sangat penting dalam perekonomian di tahun depan atau lebih.”

Komentar seperti ini mencerminkan kurang percaya diri dalam menghindari resesi daripada yang dikatakan Powell sebelumnya. Baru minggu lalu, dia berkata pada konferensi pers, “Saya pikir kami memiliki peluang bagus untuk mendapatkan touchdown atau hasil yang lembut atau lunak.”

Pada hari Kamis, dia mengatakan bahwa memperlambat inflasi ke target tahunan 2% Fed – dari saat ini 6,6%, ukuran pilihan bank sentral – “juga akan melibatkan beberapa rasa sakit, tetapi pada akhirnya akan lebih menyakitkan jika kita gagal menghadapinya. dan inflasi akan mengakar dalam perekonomian.” pada tingkat yang tinggi.”

READ  CEO Tesla Elon Musk ingin Biden memberinya kredit untuk membeli kendaraan listrik

Ekonomi Eropa menderita inflasi yang tinggi, yang diperburuk oleh invasi Rusia ke Ukraina dan kenaikan harga gas alam dan minyak secara tiba-tiba. Eropa lebih bergantung pada pasokan energi Rusia daripada Amerika Serikat.

Kebijakan penguncian COVID yang ketat di China Pelabuhan telah ditutup, menghambat ekspor dan memperlambat belanja konsumen di kota-kota seperti Shanghai, di mana jutaan orang China sebagian besar dikurung di rumah mereka selama berminggu-minggu.

Dalam wawancaranya dengan NPR, Powell juga tampaknya menyarankan bahwa Fed mungkin setidaknya mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga acuan sebesar tiga perempat poin jika inflasi gagal menunjukkan tanda-tanda mereda dalam beberapa bulan mendatang. Pekan lalu, pasar saham awalnya naik ketika Powell tampaknya telah menaikkan suku bunga acuan sebesar tiga perempat poin.

Setelah mengulangi komentarnya minggu lalu bahwa kenaikan setengah poin kemungkinan terjadi pada masing-masing dari dua pertemuan Fed berikutnya, pada bulan Juni dan Juli, Powell menambahkan pada hari Kamis: “Jika semuanya berjalan lebih baik dari yang kami harapkan, kami bersedia melakukan lebih sedikit. mereka datang lebih buruk. Dari yang kami harapkan, kami siap untuk berbuat lebih banyak.”

Ketika ditanya apakah “melakukan lebih banyak” berarti peningkatan tiga perempat poin, Powell mengatakan: “Saya telah melihat komite ini beradaptasi dengan data yang masuk dan perkiraan yang berkembang. Dan itulah yang akan terus kami lakukan.”