Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

PM Jepang memurnikan pemerintah setelah dukungan untuk hubungan gereja berkurang

PM Jepang memurnikan pemerintah setelah dukungan untuk hubungan gereja berkurang

Tokyo (AFP) – Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida merombak kabinetnya pada Rabu dalam upaya nyata untuk menjauhkan pemerintahannya dari Gereja Unifikasi yang konservatif. Karena hubungannya dengan pemimpin yang dibunuh Shinzo Abe dan anggota senior partai yang berkuasa.

Perombakan kabinet, yang menempati peringkat kedua hanya dalam 10 bulan sejak Kishida menjabat, terjadi setelah kemenangan pemilihannya pada Juli yang diharapkan dapat memastikan stabilitas jangka panjang hingga 2025. Perbendaharaan telah jatuh.

Kishida mengatakan penting untuk memenangkan kepercayaan rakyat dan bahwa kabinet baru hanya mencakup mereka yang telah setuju untuk meninjau kembali hubungan mereka dengan gereja dan membantu para korban dugaan tindakan keagamaan yang curang.

“Kita harus berhati-hati dalam menjalin hubungan dengan organisasi yang dikenal memiliki masalah sosial agar tidak menimbulkan kecurigaan di masyarakat,” kata Kishida.

Sebuah jajak pendapat yang dirilis Senin oleh televisi publik NHK menunjukkan bahwa dukungan untuk pemerintah Kishida turun menjadi 46% dari 59%.

Sebagian besar responden mengatakan mereka percaya bahwa politisi tidak cukup menjelaskan hubungan mereka dengan UC. Rencana Kishida untuk mengadakan pemakaman kenegaraan untuk Abe juga memecah opini publik karena sikap konservatif Abe terhadap keamanan nasional dan sejarah perang.

“Perombakan kabinet adalah pengurangan kerusakan” untuk mengalihkan perhatian publik dari skandal Gereja Unifikasi, kata analis politik Atsu Ito kepada acara bincang-bincang TBS.

Abe ditembak mati saat memberikan pidato kampanye dua hari sebelum pemilihan parlemen. Laporan polisi dan media mengatakan tersangka menargetkan Abe atas dugaan hubungan dengan Gereja Unifikasi, yang dibenci pria itu karena sumbangan keuangan besar ibunya ke gereja menghancurkan keluarganya.

Abe, dalam pesan videonya kepada Yayasan Perdamaian Dunia gereja, pada September 2021, memuji pekerjaannya menuju perdamaian di Semenanjung Korea dan fokusnya pada nilai-nilai keluarga. Beberapa ahli mengatakan penampilan Abe dalam video mungkin telah memotivasi tersangka.

READ  Biden menandatangani RUU untuk mempercepat bantuan militer ke Ukraina

Hubungan antara gereja dan partai yang berkuasa di Jepang kembali ke kakek Abe, Nobusuke Kishi, yang menjabat sebagai perdana menteri dan berbagi keprihatinan Amerika Serikat tentang penyebaran komunisme di Jepang pada 1960-an.

Sejak 1980-an, gereja telah menghadapi tuduhan wajib militer dan pencucian otak para pengikutnya untuk memberikan sumbangan besar. Para kritikus mengatakan gereja menyumbangkan suara untuk mengangkat kandidat perbatasan menuju kemenangan pemilihan, sementara diduga mendorong penentangan mereka terhadap persamaan hak bagi perempuan dan minoritas seksual untuk tercermin dalam kebijakan pemerintah.

Pada hari Rabu, Tomihiro Tanaka, kepala gereja, yang sekarang menyebut dirinya Federasi Keluarga untuk Perdamaian dan Penyatuan Dunia, mengatakan pada konferensi pers bahwa salah satu kelompok yang terkait dengan gereja, yang disebut Federasi Perdamaian, lebih aktif secara politik dan berkampanye. .

Namun dia membantah adanya “campur tangan politik” dengan partai-partai tertentu, dan mengatakan seruan Kishida agar anggota partainya menjauhkan diri dari gereja itu “sangat disayangkan.”

Tanaka mengatakan bahwa gereja dan kelompok afiliasinya secara alami mengembangkan hubungan yang lebih dekat dengan kaum konservatif di LDP daripada yang lain karena sikap anti-komunis mereka yang sama.

“Kami bekerja dengan politisi yang memiliki pandangan anti-komunis yang jelas untuk membangun negara yang lebih baik,” kata Tanaka. “Kami terus aktif tidak hanya di Jepang tetapi sebagai bagian dari jaringan global kami melawan komunisme.”

Kishida membantah “pengaruh tidak proporsional” gereja pada kebijakan pemerintah.

Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno, yang mempertahankan posisinya, mengumumkan pemerintahan baru, termasuk lima menteri yang mempertahankan posisi mereka, lima diangkat kembali dan sembilan untuk pertama kalinya.

Tujuh imam yang mengaku memiliki ikatan dengan gereja telah dicopot. Mereka termasuk Menteri Pertahanan Nobuo Kishi, adik Abe, yang mengatakan pengikut gereja adalah sukarelawan dalam kampanye pemilihan sebelumnya, dan Ketua Komite Keamanan Publik Satoshi Ninoyo, yang menghadiri acara yang diselenggarakan oleh organisasi yang berafiliasi dengan gereja.

READ  Berita terbaru tentang perang antara Rusia dan Ukraina: pembaruan langsung

Beberapa menteri yang baru diangkat mengatakan mereka telah memberikan sumbangan dan memiliki hubungan lain dengan gereja di masa lalu, yang menuai kritik dari para pemimpin oposisi.

Wakil Senior Partai Komunis Jepang Akira Koike mengatakan perombakan kabinet gagal menutupi hubungan dengan Gereja Unifikasi. “Itu hanya menunjukkan ikatan mendalam LDP dengan gereja karena mereka tidak dapat membentuk kabinet jika mereka mengecualikan legislator yang terkait dengan gereja.”

Kishida mengatakan tujuan utama perombakan kabinet adalah untuk “menerobos salah satu krisis pasca-perang terbesar” seperti pandemi virus corona, inflasi, meningkatnya ketegangan antara China dan perang Taiwan-Rusia di Ukraina. Dia mengatakan peningkatan kapasitas dan pengeluaran militer Jepang adalah prioritas utama.

Kishi digantikan oleh mantan Menteri Pertahanan Yasukazu Hamada, dan Taro Kono, yang sebelumnya menjabat sebagai Tsar vaksinasi selama pandemi serta Menteri Luar Negeri dan Pertahanan, kembali ke Kabinet sebagai Menteri Digital.

Selain Matsuno, Menteri Luar Negeri Yoshimasa Hayashi, Menteri Perekonomian Daichiro Yamagiwa, Menteri Perhubungan Tetsuo Saito dan Menteri Keuangan Shunichi Suzuki juga tetap menjabat.

Menteri Ekonomi dan Perdagangan Koichi Hagiuda, yang juga memiliki hubungan dengan gereja, dipindahkan ke kepala komite penelitian kebijakan partai dan digantikan oleh mantan Menteri Ekonomi Yasutoshi Nishimura. Katsunobu Kato diangkat sebagai menteri kesehatan untuk ketiga kalinya, yang bertugas menangani virus corona.

Kabinet baru menyarankan agar Kishida menugaskan veteran dengan posisi kunci seperti diplomasi, pertahanan, keamanan ekonomi dan langkah-langkah epidemi sambil dengan hati-hati menjaga keseimbangan kekuatan antara sayap partai untuk mempromosikan persatuan di tengah spekulasi perebutan kekuasaan di dalam faksi Abe.

Meskipun kritik terhadap politik Jepang didominasi oleh pria yang lebih tua, mayoritas anggota kabinet masih pria berusia di atas 60 tahun, dengan hanya dua wanita.

READ  UE menjanjikan 'tanggapan bersatu' terhadap kebocoran pipa Nord Stream: Pembaruan tentang perang Rusia-Ukraina

Mereka termasuk Sana Takaichi, seorang ultra-konservatif konservatif yang dekat dengan Abe yang ditunjuk sebagai menteri keamanan ekonomi, dan Keiko Nagaoka, menteri pendidikan pertama yang menggantikan Shinsuke Suematsu, yang juga mengakui hubungannya dengan Gereja Unifikasi.

Menteri Gender Seiko Noda, yang mengaku mengirim pesan ke sebuah acara untuk kelompok yang berhubungan dengan gereja pada tahun 2001 di hadapan ajudannya, digantikan oleh Masanobu Ogura di posisi kabinet pertamanya.