Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Platform media sosial dibanjiri berita palsu tentang perang antara Israel dan Hamas  Berita media sosial

Platform media sosial dibanjiri berita palsu tentang perang antara Israel dan Hamas Berita media sosial

Beberapa jam setelah Hamas, kelompok militan Palestina, menyerang Israel pada hari Sabtu, jaringan media sosial milik orang terkaya di dunia Elon Musk dipenuhi dengan video, foto, dan informasi yang salah tentang konflik tersebut.

“Bayangkan jika hal ini terjadi di lingkungan kita, pada keluarga Anda,” Ian Miles Cheung, komentator sayap kanan yang sering berinteraksi dengan Musk, memposting di samping video yang menurutnya menunjukkan pejuang Palestina membunuh warga Israel.

Community Note, fitur X yang memungkinkan pengguna menambahkan konteks ke postingan, mengatakan orang-orang dalam klip tersebut adalah anggota penegak hukum Israel, bukan Hamas.

Namun video tersebut masih berjalan dan menghasilkan jutaan tayangan. Penelitian Al Jazeera menunjukkan bahwa ratusan akun X lainnya membagikan klip tersebut di platform tersebut, beberapa di antaranya dengan tanda centang terverifikasi.

Informasi yang salah – dengan sengaja menyebarkan berita palsu – tentang perang dan konflik Israel-Palestina secara umum telah menyebar ke jaringan media sosial lain seperti Facebook, Instagram, dan TikTok, namun berkat kebijakan Musk yang diperbarui yang memungkinkan siapa pun membayar untuk validasi juga. media besar. Dengan PHK yang meluas di seluruh tim Kepercayaan dan Keamanan X, platform tersebut tampaknya mengalami dampak terburuk.

X dan Meta, pemilik Facebook, Instagram, Threads, TikTok, dan BlueSky, tidak menanggapi permintaan komentar Al Jazeera.

Pada hari Senin, X mengumumkan bahwa ada lebih dari 50 juta postingan di platform tersebut selama akhir pekan tentang konflik tersebut.

Sebagai tanggapan, perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka menghapus akun-akun baru yang terkait dengan Hamas, meningkatkan “puluhan ribu postingan” yang membagikan media grafis dan ujaran kebencian, dan memperbarui kebijakannya yang mendefinisikan apa yang dianggap “layak diberitakan” oleh platform tersebut.

READ  Korea Selatan bersiap menghadapi topan 'sangat kuat', perusahaan membatasi operasi

“Perusahaan-perusahaan besar ini masih dibuat bingung dengan penyebaran informasi yang salah, meskipun tidak ada yang terkejut dengan hal tersebut,” kata Irina Raico, direktur Program Etika Internet di Universitas Santa Clara.

“Mereka memasang nomor – berapa banyak postingan yang telah mereka hapus, berapa banyak akun yang mereka blokir, pengaturan apa yang mungkin ingin Anda ubah jika Anda tidak ingin melihat pembantaian tersebut. ukuran kegagalan yang mereka lakukan: berapa banyak perusakan wajah yang tidak disertai dengan umpan balik.” Masyarakat” atau diklasifikasikan, dan untuk jangka waktu berapa lama. Terserah pada jurnalis dan peneliti untuk mendokumentasikan kegagalan mereka setelah terjadi.

Selama beberapa tahun terakhir, pelaku kejahatan telah berulang kali menggunakan platform media sosial untuk menyebarkan informasi yang salah sebagai respons terhadap konflik di dunia nyata. Pada tahun 2019, misalnya, rumor dan hoaks membanjiri Twitter dan Facebook setelah negara nuklir India dan Pakistan berada di ambang perang setelah Pakistan menembak jatuh dua pesawat tempur India dan menangkap seorang pilot India.

Minggu ini, di lokasi helikopter.

Beberapa peneliti disinformasi, baik di media sosial maupun dalam wawancara dengan Al Jazeera, mengindikasikan bahwa rekaman tersebut berasal dari video game bernama “Arma 3.” Postingan yang berisi masukan komunitas ini masih aktif dan telah ditonton lebih dari setengah juta kali.

Postingan lain oleh Jim Ferguson, seorang influencer media sosial asal Inggris, mengklaim menunjukkan tentara Hamas menggunakan senjata AS “yang ditinggalkan di Afghanistan dan digunakan untuk menyerang Israel.”

Namun menurut Catatan Komunitas, foto tersebut menunjukkan tentara Taliban tahun 2021, bukan Hamas. Postingan Ferguson, yang masih tersedia di platform tersebut, telah dilihat lebih dari 10 juta kali.

READ  Pejabat Ukraina mengatakan pemboman di sekitar Kharkiv meningkat semalam tanpa serangan pasukan Rusia

Dina Sadiq, peneliti Timur Tengah di DFRLab Dewan Atlantik, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa narasi palsu lainnya yang dilihat timnya tersebar di platform adalah bahwa Hamas menerima bantuan dari dalam Israel untuk merencanakan serangan.

“Ada rekaman lama dan daur ulang yang beredar secara online dan ini sangat banyak serta menyulitkan pengguna untuk membedakan mana yang nyata dan mana yang tidak nyata,” kata Sadiq.

Informasi yang salah tentang serangan itu juga berpindah antar platform, tambah Sadiq. “Beberapa video TikTok masuk ke X, dan beberapa klip yang pertama kali muncul di Telegram kemudian dapat ditonton di X,” katanya.

“Banjir penipu yang menyebarkan kebohongan dan kebencian mengenai krisis antara Israel dan Gaza dalam beberapa hari terakhir, dikombinasikan dengan algoritma yang secara agresif mempromosikan konten ekstremis dan meresahkan, adalah alasan mengapa media sosial menjadi tempat yang buruk untuk mengakses informasi yang dapat dipercaya,” Imran Ahmed, CEO Pusat Penanggulangan Kebencian Digital mengatakan kepada Al Jazeera.

“Perusahaan teknologi terbukti tidak tertarik, atau bahkan sepenuhnya terlibat dalam penyebaran propaganda berbahaya.”