Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Planet ekstrasurya yang hancur akan musnah saat berubah menjadi bintang

Planet ekstrasurya yang hancur akan musnah saat berubah menjadi bintang

Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Para astronom menemukan planet ekstrasurya dengan masa depan suram, yang bergerak mendekati bintang induknya hingga akhirnya hancur.

Planet di luar tata surya Kepler 1658bditetapkan pada tahun 2019, Satu dekade setelah teleskop luar angkasa Kepler menemukannya sebagai kandidat planet.

planet dianggapJupiter panas,” atau sejenis planet ekstrasurya yang ukurannya mirip dengan Jupiter—tetapi sangat panas. Kepler-1658b mengorbit secara dekat di sekitar bintang tuanya, menyelesaikan satu orbit setiap 3,85 hari.

Tapi orbitnya membusuk, menyebabkan planet itu secara bertahap mendekati bintangnya. Pada akhirnya, gerakan ini Ini akan menyebabkan tabrakan dan memusnahkan planet ini. The Astrophysical Journal Letter menerbitkan sebuah penelitian yang merinci temuan tersebut pada hari Senin.

Penulis utama studi ini, Shreyas Visapragada, seorang peneliti di 51 Pegasi B.V di Pusat Astrofisika | Harvard dan Smithsonian, dalam sebuah pernyataan.

“Teori memprediksi bahwa bintang yang berevolusi sangat efisien dalam menyedot energi dari orbit planet mereka, dan sekarang kita dapat menguji teori ini melalui pengamatan.”

Setelah bertahun-tahun catatan dengan Baik teleskop luar angkasa dan berbasis darat, para peneliti menghitung bahwa orbit planet berkurang dengan kecepatan 131 milidetik per tahun. Teleskop mengamati penurunan kecerahan bintang saat planet melintas di depannya. Periode di antara penurunan ini, yang disebut transit, terus menurun seiring peluruhan orbit.

Interaksi pasang surut, atau hubungan gravitasi antara Kepler-1658b dan bintangnya, bertanggung jawab atas tarikan internal planet. Para astronom masih belajar tentang interaksi gravitasi antara benda-benda yang mengorbit, seperti Bumi dan Bulan, tetapi sistem planet ini dapat menjelaskan dinamika semacam itu.

Penelitian baru ini juga membantu para peneliti menjelaskan mengapa Kepler-1658b tampak lebih panas dan lebih terang dari yang diperkirakan. Gaya tarik gravitasi yang sama antara planet dan bintangnya dapat menyebabkan energi tambahan dilepaskan dari planet tersebut.

“Apa yang kami sadari selama studi ini adalah bahwa planet bisa bersinar karena jauh lebih panas dari perkiraan sebelumnya, yang bisa terjadi jika efek yang sama yang menurunkan orbit planet menyebabkan suhunya naik juga,” kata Visapragada dalam email. . “Saya bersemangat untuk mempelajari kemungkinan ini lebih lanjut: Apakah kita menyaksikan nafas terakhir dari planet yang terkutuk?”

Ini tidak berbeda dengan bulan Jupiter Io, tempat paling vulkanik di tata surya kita. Pengaruh gravitasi Yupiter yang kuat melelehkan bagian dalam Io, menyebabkan lava meletus dari ratusan gunung berapi di permukaan bulan ini. Misi Juno akan berlangsung Beberapa penerbangan dari Io dalam satu setengah tahun ke depan untuk mempelajari lebih lanjut tentang hubungan yang tidak stabil ini.

Sementara itu, bintang purba yang mengorbit Kepler-1658b sedang mengembang dan masuk kembali Sub-tahapnya sebelum menjadi raksasa merah, bintang yang sekarat di tahap terakhir hidupnya. Hasilnya berpotensi melihat nasib planet-planet di tata surya kita yang mungkin suatu hari akan berada sangat dekat dengan matahari.

“Dalam lima miliar tahun atau lebih, Matahari akan berevolusi menjadi bintang raksasa merah,” kata Visapragada. “Tampaknya Merkurius dan Venus akan ditelan selama proses ini, tapi apa yang terjadi pada Bumi kurang jelas.”

Para peneliti percaya bahwa lebih banyak planet ekstrasurya yang berisiko mati dalam cahaya berapi bintang induknya, dan pengamatan mereka mungkin terlalu dekat menggunakan TESS, atau Transiting Exoplanet Survey Satellite, yang mempelajari cahaya bintang terdekat.

“Sistem Kepler-1658 dapat berfungsi sebagai laboratorium selestial dengan cara ini untuk tahun-tahun mendatang,” kata Visapragada, “dan jika beruntung, akan segera ada lebih banyak laboratorium serupa.”

READ  Pertemuan dekat dengan bulan misterius