Februari 5, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Petugas polisi yang terlibat penyerbuan di stadion Indonesia sedang diselidiki Berita Pengadilan

Sedikitnya 135 orang tewas dalam bencana pada pertandingan sepak bola Oktober lalu yang menimbulkan pertanyaan tentang standar keamanan dan penggunaan gas air mata.

Tiga polisi dan dua petugas pertandingan diadili di Indonesia dengan tuduhan lalai dalam pembunuhan 135 orang dalam pertandingan sepak bola di Jawa Timur tahun lalu.

Mereka masing-masing menghadapi hukuman maksimal lima tahun penjara jika terbukti bersalah sehubungan dengan bencana tersebut, salah satu kemacetan stadion terburuk di dunia.

Persidangan, yang dimulai pada hari Senin, dilakukan melalui telekonferensi untuk alasan keamanan, kata juru bicara pengadilan Agung Pranatha.

Kehancuran terjadi Oktober lalu ketika polisi menembakkan gas air mata ke stadion Kanjuruhan di Malang, di mana para suporter berlarian ke lapangan setelah tim tuan rumah Arema FC kalah. Tidak ada pendukung rival Persebaya Surabaya karena kerumunan sebelumnya. Di tengah kepulan asap, orang-orang yang panik bergegas keluar, beberapa di antaranya terkunci.

Polisi menggambarkan invasi lapangan sebagai kerusuhan dan mengatakan dua petugas tewas, tetapi yang selamat menuduh mereka berlebihan. Video menunjukkan petugas menggunakan kekuatan, pentungan dan memukuli penggemar dan mendorong penonton kembali ke tribun.

Sebuah komisi penyelidikan yang dibentuk oleh Presiden Indonesia Joko Widodo menyimpulkan bahwa gas air mata adalah penyebab utama kerumunan, di tengah kemarahan nasional atas kematian tersebut.

Polisi yang bertugas tidak mengetahui bahwa penggunaan gas air mata sebagai tindakan pengendalian massa dilarang di pertandingan sepak bola dan lebih dari 42.000 penonton hadir karena mereka menggunakannya “tanpa pandang bulu” di luar stadion, arena, dan stadion. Sebuah stadion berkapasitas 36.000 tempat duduk bergegas untuk melarikan diri.

Investigasi oleh Komisi Hak Asasi Manusia menuduh polisi menggunakan gas air mata.

READ  2022 Honda PR-V Akan Diluncurkan di Indonesia Besok- Akankah N7X Diproduksi dengan Honda Sensing?

Jaksa Agung Ari Basuki mengatakan, ketiga oknum polisi tersebut telah memberikan instruksi jelas kepada anak buahnya untuk menembakkan gas air mata.

“Mereka tidak mempertimbangkan faktor risiko,” kata Basuki. “Tembak pesanan mereka [tear gas] Itu adalah bentuk ketidakpedulian dan kecerobohan yang menimbulkan risiko kerumunan panik meninggalkan stadion.

Rini Hanifa berharap keadilan ditegakkan karena putranya, Agus Rianza, yang meninggal di Malang Maidan, menunggu di luar pengadilan Surabaya, Senin. [Trisnadi/AP Photo]

Pengacara penyelenggara turnamen dari Arema, salah satu pejabat yang diperiksa, mengatakan kliennya membantah semua tudingan itu.

“Kalau ada kelalaian, seharusnya polisi yang menembakkan selongsong gas air mata, bukan kami,” kata pengacara Sudharman.

Rini Hanifa, yang putranya tewas terinjak-injak dan menghadiri pemeriksaan, mengaku kecewa karena hanya lima korban yang diadili.

“Saya berharap melalui persidangan ini, keadilan benar-benar terlayani bagi rakyat kecil yang tidak mengerti mengapa ini terjadi,” kata Hanifa dengan air mata mengalir di wajahnya.

Kapolri Listio Sikit Prabowo telah memecat Kapolres Jawa Timur dan Kabupaten Malang serta memecat 20 petugas karena melanggar etika profesi pascatragedi tersebut.

Menyusul insiden tersebut, Presiden Indonesia Joko Widodo mengumumkan bahwa semua pertandingan liga akan ditangguhkan dan stadion Kanjuruhan akan dibongkar dan dibangun kembali.

Pertandingan liga dilanjutkan tetapi tanpa penonton.

Sidang berikutnya di hadapan bangku tiga hakim akan diadakan pada 23 Januari.

Sekitar 140 saksi akan bersaksi di persidangan, kata jaksa penuntut.