November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Peter Schjeldahl, kritikus seni New York dengan suara penyair, meninggal pada usia 80

Peter Schjeldahl, kritikus seni New York dengan suara penyair, meninggal pada usia 80

Peter Charles Schgeldahl lahir pada 20 Maret 1942, di Fargo, ND, dan dibesarkan di kota-kota kecil di North Dakota dan Minnesota. Ayahnya, Gilmore, lebih dikenal sebagai Shelley, adalah seorang penemu dan pengusaha yang perusahaannya membuat mesin untuk membuat kantong plastik dan kemudian memproduksi satelit komunikasi pertama NASA, Echo I. Ibu Peter, Charlene (Hanson) Schgeldahl, bekerja sebagai manajer kantor suaminya.

Peter kuliah di Carleton College di Northfield, Minnesota, tetapi keluar setelah tahun keduanya. Dia menemukan pekerjaan di Jersey Journal di Jersey City, New Jersey, di mana dia menghabiskan waktu liburannya dengan tenggelam dalam dunia seni Lower East Side of Manhattan dan menghadiri lokakarya puisi Kenneth Koch di The New School. Setelah kembali ke Carleton, ia dan rekan-rekannya mendirikan The Mother, sebuah majalah yang menampilkan puisi New York School, di mana ia sekarang menjadi anggota junior.

Kemudian ia menerbitkan beberapa jilid puisi. Sejak 1964: Puisi Baru dan Terpilih, kumpulan puisinya yang bervolume banyak, diterbitkan pada tahun 1978. Segera, dia mengatakan kepada Majalah Wawancara, “Kritik seni memakan puisi.” Tapi puisi, seperti yang ia tulis dalam kata pengantar Let’s See: Writings on Art from the New Yorker (2008), telah menanamkan dalam dirinya kebiasaan “mengikuti kebenaran dengan telinga, mengejar kejutan, dan tidak tahu harus berkata apa sampai saya” sudah mengatakannya.”

Mr Schjeldahl meninggalkan Carleton pada tahun 1964 tanpa gelar dan pergi ke Paris, di mana ia menemukan gairah untuk seni, terutama lukisan. Kembali ke New York setahun kemudian, dimotivasi oleh Thomas B. Dia kemudian menulis: “Sebagian besar dari apa yang saya ketahui secara ilmiah tentang seni saya pelajari pada tenggat waktu,” “tampak seolah-olah saya tahu apa yang saya bicarakan — seperti yang saya lakukan sedikit demi sedikit.”

READ  Sikap Kate yang menyentuh kepada Sister Peppa di Anzac Day Service

Dia mulai menulis secara teratur untuk Art News, dan mulai tahun 1967, untuk The New York Times, kadang-kadang merambah kritik film dan televisi sebelum beralih dari penulisan seni pada pertengahan 1970-an. Itu adalah waktu istirahat yang singkat.