April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Peta baru Mars memungkinkan Anda ‘melihat seluruh planet sekaligus’

Peta baru Mars memungkinkan Anda ‘melihat seluruh planet sekaligus’

Peta global baru Mars menawarkan perspektif baru di planet ini.

Peta yang dirilis awal bulan ini, disusun dari 3.000 gambar yang diambil oleh pesawat ruang angkasa UEA, dan menunjukkan planet merah dalam cahaya aslinya.

“Ini semua adalah warna normal di Mars,” kata Dimitra Atre, ilmuwan riset di Space Science Center di NYU Abu Dhabi.

Tujuan sains utama Hope, yang memasuki orbit di sekitar Mars sekitar dua tahun lalu, adalah untuk mempelajari bagaimana badai debu dan kondisi atmosfer lainnya di dekat permukaan memengaruhi kecepatan udara Mars keluar ke luar angkasa.

Tapi pengorbit juga membawa kamera.

Ketika Dr. Atree melihat gambar pertama yang dikirim Hope, dia berkata, “Saya terpesona oleh kualitas gambar, yang menunjukkan keseluruhan disk.” “Aku belum pernah melihat Mars seperti ini sebelumnya.”

Peta Mars bukanlah hal baru. Pada tahun 1890-an, pengusaha Amerika Percival Lowell menggunakan kekayaannya untuk membangun Observatorium Lowell di Flagstaff, Arizona, dan saat dia menatap Mars melalui teleskop 24 inci, dia menggambar apa yang menurutnya adalah saluran buatan yang dibangun oleh peradaban Mars. (Dia memperhatikan struktur seperti bicara di Venus; kemudian terungkap bahwa dia mungkin secara tidak sengaja mengarahkan teleskopnya ke cermin dan sedang melihat bagian belakang bola matanya.)

Di zaman antariksa, banyak pesawat ruang angkasa telah terbang atau memasuki orbit di sekitar Mars.

Tetapi pengorbit sebelumnya, seperti Mars Global Surveyor NASA dan Mars Reconnaissance Orbiter NASA, umumnya datang sangat dekat dengan permukaan Mars, biasanya pada orbit yang dirancang untuk melewati lokasi tertentu pada waktu yang sama. Gambar-gambar ini memberikan detail permukaan yang semakin tajam, termasuk bukit pasir, parit, dan batu besar yang berguling menuruni bukit.

READ  NASA Mengganti Bocor Artemis 1. Segel Bahan Bakar

“Ini adalah gambar yang luar biasa dan indah,” kata Dr. Atre. “Tapi kamu tidak melihat seluruh planet sekaligus.” Kondisi pencahayaan yang berbeda-beda dari satu tempat ke tempat lain membuat sulit untuk membuat tampilan global tunggal.

Kondisi pencahayaan tidak menjadi masalah untuk jenis peta lainnya. Pemindai Global memegang altimeter yang memantulkan sinar laser dari permukaan. Dengan mengukur waktu yang dibutuhkan pulsa cahaya untuk bergerak ke permukaan dan ke belakang, instrumen dapat mengukur ketinggian setiap sudut dan celah di permukaan. Para ilmuwan menggunakan data tersebut untuk membuat peta topografi yang terperinci.

Untuk pemirsa dalam cahaya tampak, Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang berada di orbit Bumi, dapat melihat seluruh sisi Mars. Para ilmuwan telah menyatukan banyak dari gambar-gambar ini menjadi peta global yang mirip dengan peta baru oleh pesawat ruang angkasa Hope.

Tapi Mars, pada titik terdekatnya, kira-kira berjarak 34 juta mil dari Bumi, jadi gambar Hubble kurang tajam. Harapan mengelilingi Mars dalam orbit elips yang berkisar antara 12.400 mil hingga 27.000 mil di atas permukaan Mars. Ini jauh lebih tinggi daripada Mars Reconnaissance Orbiter, tetapi jauh lebih dekat daripada Hubble.

“Kami pikir, kami harus memiliki atlas, karena kami mungkin dapat mencitrakan Mars selama beberapa tahun,” kata Dr. Atree. “Jadi pertama-tama kita harus memiliki atlas di mana kita tidak hanya memetakan seluruh planet, tetapi juga menunjukkan bagaimana perubahannya sepanjang tahun Mars.”

Dr. Atree dapat menemukan foto dengan kondisi pencahayaan yang serupa untuk menyatukannya, menghilangkan foto di mana awan mengaburkan permukaan. Prosesnya memakan waktu berbulan-bulan. “Sangat sulit untuk menghapus semua batasan dan semacamnya,” katanya.

READ  Cincin Saturnus mencuri perhatian dalam gambar baru dari Teleskop Webb - Ars Technica

Dr Otri mengatakan bahwa dia dan rekan-rekannya sedang menulis karya ilmiah untuk menggambarkan algoritma yang mereka buat. Metode yang sama dapat diterapkan pada pesawat ruang angkasa lain yang mengunjungi dunia lain, termasuk Jupiter Icy Moons Explorer atau Juice dari Badan Antariksa Eropa, yang diluncurkan pada hari Jumat.

“Bulan es ini terlihat sangat indah,” kata Dr. Atri. “Jadi kita harus bisa menerapkan metode yang sama.”