Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penerbangan Helikopter Mars ke-50 NASA – “Kita Tidak Lagi di Mars Kansas”

Penerbangan Helikopter Mars ke-50 NASA – “Kita Tidak Lagi di Mars Kansas”

Dalam ilustrasi ini, Helikopter Ingenuity Mars NASA berdiri di permukaan Planet Merah sementara penjelajah Perseverance NASA bergerak masuk (sebagian terlihat di kiri). Itu menyelesaikan penerbangan ke-50 pada 13 April 2023, menempuh lebih dari 1.057 kaki dan mencapai rekor ketinggian baru 59 kaki. Awalnya dirancang hanya untuk lima penerbangan, Ingenuity telah melampaui harapan, memberikan data dan gambar penerbangan yang tak ternilai untuk misi Mars di masa mendatang. Sementara beberapa komponen menunjukkan tanda-tanda aus, misi Ingenuity terus mendorong batas teknologi dan eksplorasi di Mars. Kredit: NASA/JPL-Caltech

Pengorbit pembuat sejarah baru-baru ini telah menegosiasikan beberapa medan paling berbahaya yang ditemui di Planet Merah.

Mars Helicopter marked its 50th flight on April 13, 2023, achieving new altitude and distance records. Despite facing challenging terrain and increased frequency of flights, Ingenuity continues to provide valuable data for future Mars missions.

NASA’s Ingenuity Mars Helicopter has completed its 50th flight on Mars. The first aircraft on another world reached the half-century mark on April 13, traveling over 1,057.09 feet (322.2 meters) in 145.7 seconds. The helicopter also achieved a new altitude record of 59 feet (18 meters) before alighting near the half-mile-wide (800-meter-wide) “Belva Crater.”

Ingenuity at Airfield D

Ingenuity at Airfield D: This image of NASA’s Ingenuity Mars Helicopter was taken by the Mastcam-Z instrument of the Perseverance rover on June 15, 2021, the 114th Martian day, or sol, of the mission. The location, “Airfield D” (the fourth airfield), is just east of the “Séítah” geologic unit. Credit: NASA/JPL-Caltech/ASU/MSSS

With Flight 50 in the mission logbook, the helicopter team plans to perform another repositioning flight before exploring the “Fall River Pass” region of Jezero Crater.

“Just as the Wright brothers continued their experiments well after that momentous day at Kitty Hawk in 1903, the Ingenuity team continues to pursue and learn from the flight operations of the first aircraft on another world,” said Lori Glaze, director of the Planetary Science Division at NASA Headquarters in Washington.

Helikopter Ingenuity Mars NASA membuat sejarah ketika mencapai penerbangan bertenaga dan terkontrol pertama di planet lain pada 19 April 2021. Kurang dari dua tahun kemudian, pada 13 April 2023, ia menyelesaikan penerbangannya yang ke-50. Berikut adalah beberapa sorotan dari penerbangan helikopter di Planet Merah. Kredit: NASA/[{” attribute=””>JPL-Caltech/ASU/MSSS

Ingenuity landed on the Red Planet in February 2021 attached to the belly of NASA’s Mars Perseverance rover and will soon mark the two-year anniversary of its first flight, which took place on April 19, 2021. Designed as a technology demonstration that would fly no more than five times, the helicopter was intended to prove powered, controlled flight on another planet was possible. But Ingenuity exceeded expectations and transitioned into being an operations demonstration.

Every time Ingenuity goes airborne, it covers new ground and offers a perspective no previous planetary mission could achieve. Imagery from the helicopter has not only demonstrated how aircraft could serve as forward scouts for future planetary expeditions, but it has even come in handy for the Perseverance team.

Teddy Zanetos di Jet Propulsion Laboratory NASA memberikan pembaruan tentang Helikopter Mars inovatif NASA dan membahas bagaimana hal itu akan menginspirasi eksplorasi atmosfer Planet Merah di masa depan. Kredit: NASA/JPL-Caltech

Dengan menguji batas helikopter, para insinyur mengumpulkan data penerbangan yang dapat digunakan oleh para insinyur yang mengerjakan desain helikopter Mars potensial di masa depan. Ini termasuk orang-orang yang merancang kampanye pengembalian sampel Mars yang diusulkan Contoh helikopter pemulihan.

Medan yang lebih berbahaya

Sejak meninggalkan batas yang relatif datar dari lantai Kawah Jezero pada 19 Januari, Ingenuity telah terbang 11 kali, membuat rekor ketinggian dan kecepatan baru 14,5 mph (6,5 m/s) dan 59 kaki (18 m) di sepanjang jalan.

Meskipun peristiwa musim dingin yang dalam dan debu regional (yang dapat menghalangi sinar matahari mencapai panel surya helikopter) telah mereda, kreativitas terus berlanjut. dibangun pada malam hari. Akibatnya, Stasiun pangkalan helikopter Penjelajah harus mencari sinyal helikopter setiap pagi pada saat Kreativitas diharapkan bangun. Dan ketika helikopter terbang sekarang harus melewati medan yang kasar dan relatif belum dipetakan, mendarat di daerah yang bisa penuh dengan bahaya.

Helikopter Kecerdasan Mars NASA terlihat di sini pada titik peluncuran pelayaran ke-47 ke permukaan Mars. Video diambil oleh pencitra Mastcam-Z di atas kapal Perseverance NASA pada 9 Maret 2023. Kredit: NASA/JPL-Caltech/ASU/MSSS

“Kita tidak lagi berada di Mars Kansas,” kata Josh Anderson, pemimpin operasi inovasi di Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan. “Kami terbang di atas sisa-sisa kering sungai kuno yang dipenuhi bukit pasir, batu besar, dan bongkahan batu besar, dikelilingi perbukitan yang bisa kami makan untuk makan siang. Dan meskipun baru-baru ini kami meningkatkan perangkat lunak navigasi di pesawat untuk membantu menemukan bandara yang aman, setiap penerbangan masih palsu.”

Penerbang yang sering

Selain menghadapi medan yang lebih menantang, Ingenuity juga akan terbang dengan kecepatan lebih tinggi dalam beberapa hari mendatang karena helikopter harus tetap berada dalam jangkauan suara elektronik penjelajah. Dengan kemampuan AutoNav-nya, Ketekunan dapat menempuh jarak ratusan meter setiap hari.

“Kreativitas bergantung pada Ketekunan untuk bertindak sebagai vektor komunikasi antara itu dan pengontrol misi di sini di JPL,” kata Anderson. “Jika rover maju terlalu jauh atau menghilang di balik bukit, kita mungkin kehilangan komunikasi. Tim rover memiliki misi yang harus dilakukan dan jadwal yang harus dipatuhi. Jadi, sangat penting untuk terus berkreasi dan tampil kedepan kapan pun memungkinkan. ”

Ketekunan baru-baru ini menyelesaikan eksplorasi “Foel Drygarn,” target sains yang mungkin mengandung silika terhidrasi (yang memiliki signifikansi astrobiologis yang kuat). Saat ini sedang menuju ke “Gunung Julian”, yang akan memberikan pemandangan panorama Kawah Belva di dekatnya.

Helikopter NASA kreatif di ilustrasi Mars

Ilustrasi Helikopter Kreativitas NASA di Mars. Kredit: NASA/JPL-Caltech

prestasi kreativitas

Dibangun dengan banyak komponen siap pakai, seperti prosesor dan kamera ponsel cerdas, Ingenuity kini berada di Bumi selama 23 bulan dan 45 penerbangan melebihi perkiraan masa pakainya. Helikopter terbang selama lebih dari 89 menit dan lebih dari 7,1 mil (11,6 kilometer).

“Saat pertama kali terbang, kami pikir kami akan sangat beruntung jika melakukan lima penerbangan,” kata Teddy Zanetos, chief creative officer di JPL. “Kami telah melampaui perkiraan waktu penerbangan kumulatif sejak berakhirnya penawaran teknologi kami sebesar 1.250% dan jarak yang diproyeksikan sebesar 2.214%.”

Namun, melebihi ekspektasi tersebut harus dibayar mahal. Karena beberapa komponen helikopter menunjukkan tanda-tanda aus dan medan menjadi lebih sulit, tim Ingenuity memahami bahwa setiap misi besar pada akhirnya harus berakhir. “Kami telah menempuh perjalanan jauh, dan kami ingin melangkah lebih jauh,” kata Zanetos. “Tapi kami tahu sejak awal bahwa waktu kami di Mars terbatas, dan setiap hari operasional adalah berkah. Apakah misi Ingenuity berakhir besok, minggu depan, atau bulan dari sekarang adalah sesuatu yang tidak dapat diprediksi saat ini. Apa yang bisa saya lakukan memprediksi adalah bahwa Ketika itu terjadi, kita akan mengadakan pesta satu lawan satu.”

Kreativitas mulai memutar bilahnya

Helikopter Ingenuity NASA melakukan uji putaran lambat baling-balingnya, pada 8 April 2021, Hari Mars ke-48, atau sol, dari misi tersebut. Gambar ini diambil oleh kamera navigasi di pesawat antariksa Perseverance Mars milik NASA. Kredit: NASA/JPL-Caltech

Lebih lanjut tentang kreativitas

JPL (Jet Propulsion Laboratory) membangun helikopter Ingenuity Mars dan mengawasi proyek tersebut atas nama Markas Besar NASA. Dukungan untuk upaya ini datang dari Direktorat Misi Sains NASA, dengan Pusat Penelitian Ames NASA di Silicon Valley, California, dan Pusat Penelitian Langley NASA di Hampton, Virginia, berkontribusi pada analisis kinerja penerbangan dan bimbingan teknis selama pengembangan ciptaan. Perusahaan seperti AeroVironment Inc. Qualcomm dan SolAero memberikan keahlian dalam merancang dan memasok komponen kendaraan utama. Mars Helicopter Delivery System dirancang dan diproduksi oleh Lockheed Space Corporation.

Di pucuk pimpinan Program Helikopter Ingenuity Mars di Markas Besar NASA adalah Dave Lavery, yang menjabat sebagai direktur eksekutif program.

READ  Beberapa instance GPT Obrolan digabungkan untuk mempelajari kimia