September 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pestanya gagal bahkan sebelum Will Smith menampar Chris Rock

Pestanya gagal bahkan sebelum Will Smith menampar Chris Rock

Will Smith menampar aktor Chris Rock di atas panggung saat Academy Awards ke-94 di Dolby Theatre di Hollywood, California pada 27 Maret 2022.

Robin Beck | aplikasi | Gambar Getty

Academy Awards ke-94 hari Minggu adalah upaya yang gagal untuk meningkatkan peringkat bahkan sebelum aktor pemenang Oscar segera menjadi. Will Smith menampar Chris Rock di atas panggung.

Acara tersebut seharusnya menjadi perayaan keragaman. Ariana DeBose menjadi wanita kulit berwarna pertama yang memenangkan penghargaan akting, Troy Kotsur adalah pria tuli pertama yang memenangkan Academy Award untuk akting, dan Jane Campion menjadi wanita ketiga yang menang dalam kategori penyutradaraan.

Ini juga seharusnya menjadi momen penting bagi Industri Flow. “CODA” untuk AppleTV+ menjadi film pertama dari perusahaan streaming langsung yang memenangkan Film Terbaik.

Sebaliknya, penonton akan mengingat Oscar 2022 ketika dia menggambarkan aktor yang dinominasikan di depan untuk lelucon blak-blakan tentang istrinya.

Siaran ini menarik sekitar 15,36 juta pemirsa, menurut peringkat nasional awal Nielsen Dilaporkan oleh The Hollywood Reporter. Itu tidak termasuk menonton di luar ruangan, yang akan ditambahkan dalam angka akhir yang dirilis pada hari Selasa.

Angka-angka awal itu lebih tinggi dari angka akhir untuk konser 2021, yang mencapai titik terendah sepanjang masa yaitu 10,4 juta penonton. Namun, mereka masih jauh lebih rendah dari peringkat Oscar secara tradisional, menurut THR. Jadi akademi masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

Fungsi potong dan tempel yang buruk

Tamparan Smith bukan satu-satunya omong kosong dalam produksi. Upacara itu dinodai oleh kontroversi bahkan sebelum dimulai. Produser memutuskan untuk mempersembahkan delapan dari 23 penghargaan sebelum ditayangkan dan kemudian menyesuaikan pemenang acara tersebut nanti.

Penghargaan ini sebagian besar dalam kategori teknis seperti Sound, Score, Editing dan Production Design, tetapi juga termasuk tiga kategori yang didedikasikan untuk karya pendek. Hal ini mendorong lebih dari 70 raksasa industri, termasuk komposer John Williams dan sutradara James Cameron dan Guillermo del Toro untuk mengajukan petisi kepada Academy of Motion Picture Arts and Sciences dan ABC, yang menyiarkan konser tersebut, untuk membatalkan keputusan tersebut.

Sebagai gantinya, delapan pemenang dari kategori ini diumumkan di Twitter selama perayaan karpet merah dan kemudian digabungkan ke dalam siaran langsung dengan potongan acak kepada anggota audiens, beberapa di antaranya masih memegang kursi mereka di pertunjukan.

Tidak diakui untuk kelas-kelas ini selama pertunjukan utama adalah penolakan publik terhadap anggota kru yang sering diremehkan yang membentuk landasan Hollywood dan film-filmnya. Ini sangat tidak dapat diterima mengingat hanya Hollywood Dia nyaris lolos dari pemogokan kru film dan televisi besar-besaran Kurang dari enam bulan karena upah dan tunjangan yang buruk.

Produser siaran mengklaim bahwa kategori ini dipotong untuk mempersingkat waktu siaran, yang seringkali melebihi tiga jam. Namun, pertunjukan itu berjalan untuk waktu yang lama, melebihi tanda tiga jam yang dijanjikan sekitar 40 menit.

Mungkin yang paling mengejutkan adalah keputusan produser untuk menggunakan waktu yang dihemat dengan tidak menampilkan delapan pemenang penghargaan naik ke panggung untuk memasukkan dua penghargaan kehormatan yang dipilih oleh penggemar untuk “Momen Menyenangkan Terbaik” dan “Film Favorit Penggemar”.

Jajak pendapat online ini dimaksudkan untuk membuat penggemar bersemangat untuk mendengar konser tersebut, tetapi mereka membuat banyak orang kagum ketika “Justice League” Zack Snyder memenangkan Momen Penggemar Terbaik untuk memasuki The Flash in Speed ​​​​Force dan Army of the Dead tahun 2021 memenangkan film favorit .

Trifecta tuan rumah tidak bisa menyelamatkan malam

Pertunjukan dimulai dengan penampilan Beyoncé dari lagu yang dinominasikan dari “King Richard,” “Be Alive,” sebelum beralih ke monolog untuk tiga pembawa acara oleh Amy Schumer, Wanda Sykes dan Regina Hall.

“Tahun ini, Akademi mempekerjakan tiga wanita untuk menjadi tuan rumah karena lebih murah daripada mempekerjakan satu pria,” kata Schumer.

Amy Schumer, Wanda Sykes, dan Regina Hall menjadi pembawa acara Academy Awards Tahunan ke-94.

ABC | Konten hiburan umum Disney | Gambar Getty

Schumer menampilkan monolog kedua setelah Sykes dan Hall meninggalkan teater, menyodorkan nominasi seperti “Don’t Look For” dan “Being Ricardos” dengan tepuk tangan meriah dan tawa. Dia adalah yang paling menonjol di antara tiga pembawa acara dan bisa dengan mudah menangani pembawa acara sendiri.

Di sisi lain, potongan Hole jatuh. Ketika dia muncul kembali sendiri nanti di acara itu, dia menelepon Bradley Cooper, Timothée Chalamet, Tyler Perry, dan Simo Liu di atas panggung untuk lelucon tes Covid yang melibatkan dia menyeka “bagian belakang mulutmu dengan lidahku.”

Dia menutup dengan memberi Josh Brolin dan Jason Momoa mengintip ke atas panggung untuk mempersembahkan penghargaan mereka berikutnya. Ini memancing tawa canggung dari penonton, dan jelas bahwa tidak semua peserta merasa nyaman dengan bagian itu.

Sykes dilupakan. Segmen solo utamanya termasuk pra-perjalanan ke Academic Museum of the Moving Image, yang dia tertawakan, tetapi akhirnya merasakan hal yang sama—iklan untuk museum senilai $482 juta.

Tuan rumah sebagian besar tidak hadir selama paruh kedua pertunjukan, kecuali untuk waktu yang singkat di mana mereka berpakaian sebagai karakter dari film yang dinominasikan. Sykes berpakaian seperti Richard Williams dari “King Richard,” Hall berpakaian seperti Tammy Faye dari “The Eyes of Tammy Faye,” dan Schumer turun dari kasau dengan kabel berpakaian seperti Spider-Man dari “Spider-Man: No Way.” Rumah”. “

Tak satu pun dari pembawa acara muncul di panggung segera setelah insiden Smith Rock, tetapi Schumer kemudian mencoba untuk menggelembungkan kerumunan selama jam ketiga setelah udara keluar dari ruangan, tetapi bahkan leluconnya tidak cukup untuk mengubah malam. .

Masa depan Oscar

Kategori yang dipilih penggemar, pertunjukan musik langsung, dan klip “Anniversary” yang sangat lucu tidak akan menyelamatkan Academy Awards dari peringkat yang buruk.

Upacara penghargaan di seluruh papan dari musik ke televisi telah berjuang dalam beberapa tahun terakhir. Audiens memiliki lebih banyak pilihan daripada sebelumnya tentang bagaimana mereka menghabiskan waktu mereka dan jenis hiburan apa yang mereka inginkan.

Ada beberapa yang menyetel acara ini karena mereka tidak suka menonton selebriti membuat pernyataan politik dan sosial dan yang lain tidak terlalu peduli karena film yang dinominasikan tidak dianggap mainstream.

Belum lagi, pemirsa yang lebih muda, banyak dari mereka yang telah memotong kabel, tidak mau duduk selama 16-20 menit dari iklan tradisional per jam yang datang dengan siaran langsung TV. Pertunjukan tiga jam lebih seperti Oscar bisa berarti satu jam iklan.

Namun, ini tidak mengurangi pentingnya Oscar. Ini bukan hanya kehormatan yang diberikan oleh rekan-rekannya di komunitas film, tetapi juga berkah finansial. Nominasi dan pemenang dapat menggunakan penghargaan mereka untuk mendapatkan gaji yang lebih baik atau mendapatkan proyek-proyek gairah yang terang benderang oleh studio-studio besar.

Pada titik ini, jelas bahwa Akademi tidak dapat memenuhi kebutuhan komunitas film dan penonton arus utama bioskop. Peringkat tidak akan pernah naik lagi ke tingkat yang terlihat satu dekade lalu, dan strategi saat ini untuk menarik perhatian tidak berhasil. Bahkan, itu mengasingkan dan membuat marah orang-orang yang seharusnya merayakannya.

Kami akan mengingat Academy Awards 2017 karena “La La Land” secara keliru disebut sebagai Film Terbaik dan bukannya “Cahaya Bulan”, yang sebenarnya menang. Pertunjukan 2021 akan mendistorsi produksi dengan asumsi mendiang Chadwick Boseman akan memenangkan Aktor Terbaik dan akan memberikan penghargaan di akhir upacara. Demikian juga, Oscar 2022 akan dikenang dengan tamparan.

Bukan wanita berkulit aneh yang membuat pernyataan sentimental tentang menerima identitas Anda atau aktor tunarungu yang dengan rendah hati menerima penghargaan atas nama komunitasnya. Bukanlah bagi seorang wanita untuk berhasil dalam kategori yang secara tradisional dimenangkan oleh pria. Bukan untuk seorang streamer yang memenangkan Film Terbaik dan berpotensi mempercepat perubahan yang benar-benar drastis di industri ini.

Tapi untuk sebuah tamparan.

READ  Norman Reedus memberikan pidato emosional kepada kru "TWD" di hari terakhir