April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perusahaan Cryptocurrency mengincar pemberi pinjaman Swiss setelah Silvergate, Signature Bank gagal

Perusahaan Cryptocurrency mengincar pemberi pinjaman Swiss setelah Silvergate, Signature Bank gagal

  • Perusahaan Cryptocurrency berebut untuk menemukan institusi untuk berbisnis setelah runtuhnya Signature Bank dan Silvergate Capital.
  • Perusahaan-perusahaan ini telah beralih ke bank Swiss yang ramah crypto, membanjiri mereka dengan permintaan layanan perbankan, menurut beberapa orang dalam industri yang berbicara dengan CNBC.
  • Salah satu alasan perusahaan mencari bank Swiss adalah peraturan negara yang menyambut perusahaan mata uang kripto.

Swiss menciptakan apa yang mereka sebut “Lembah Crypto” di wilayah Zug.

Norfoto | Norfoto | Gambar Getty

Perusahaan Cryptocurrency berebut untuk menemukan institusi untuk berbisnis setelah runtuhnya Signature Bank dan Silvergate Capital, dua pemberi pinjaman yang berteman dengan perusahaan crypto.

Beberapa dari perusahaan ini telah beralih ke bank Swiss yang ramah crypto, membanjiri mereka dengan permintaan layanan perbankan, menurut beberapa orang dalam industri yang berbicara dengan CNBC.

Biasanya, industri crypto kesulitan mengakses layanan perbankan dari pemberi pinjaman tradisional, yang tidak ingin menyentuh apa pun yang tidak memiliki kerangka peraturan yang jelas. Ini termasuk perusahaan blockchain dan crypto, yang sebaliknya harus beralih ke bank khusus.

Tetapi dengan dua pemberi pinjaman terbesar, bersama dengan SVB, sekarang tidak ada lagi, perusahaan cryptocurrency telah beralih ke Swiss, yang telah berusaha untuk memasarkan dirinya sebagai pusat cryptocurrency dengan regulasi yang kuat.

“Kami mendapat banyak permintaan,” kata seorang konsultan di bank swasta Swiss, yang memilih untuk tidak disebutkan namanya karena sifat sensitif dari masalah tersebut.

Setelah Silvergate dan Signature Bank berakhir bulan ini, konsultan tersebut mengatakan pada hari Senin, pemberi pinjaman swasta memiliki lebih banyak aplikasi dalam satu hari daripada sebelumnya.

“Ini gila,” kata konselor.

Dominique Castelli, chief marketing officer di Sygnum, salah satu bank Swiss terbesar yang fokus melayani perusahaan aset digital, mengatakan dia melihat banyak permintaan.

READ  Ford menarik ribuan SUV karena mesinnya bisa terbakar

“Selama beberapa minggu terakhir dengan perkembangan acara industri perbankan saat ini, kami telah melihat peningkatan signifikan dalam permintaan pendaftaran dari berbagai lokasi internasional,” kata Castelli, menambahkan bahwa lokasi Sygnum di Swiss dan Singapura menarik banyak perusahaan.

Sygnum memegang lisensi perbankan Swiss dan lisensi layanan pasar modal di Singapura, yang membuatnya berada di bawah pengawasan regulator.

Salah satu penasihat perusahaan fintech yang berbasis di Swiss, yang juga memilih untuk tetap anonim karena kepekaan situasi, mengatakan ini “lebih dari masuknya klien AS” ke bank Swiss.

Sementara itu, seorang eksekutif di sebuah perusahaan perdagangan Eropa mengatakan perusahaan mereka melihat “entitas di luar Eropa” mencari tahu tentang hubungan perbankan baru. Perusahaan-perusahaan ini termasuk dana lindung nilai yang berfokus pada crypto dan perusahaan modal ventura, kata CEO, yang ingin tetap anonim karena sifat topik yang sensitif.

Minat “terutama datang dari investor, manajer aset, dan proyek blockchain yang ingin mendiversifikasi investasi crypto mereka dengan mitra Swiss tepercaya seperti Sygnum Bank,” kata Castelli.

Pemberi pinjaman besar lainnya di Swiss yang berurusan dengan industri aset digital — SEBA Bank — tidak menanggapi permintaan komentar saat dihubungi oleh CNBC.

Salah satu alasan mengapa perusahaan mencari bank Swiss adalah karena peraturan negara yang menyambut bisnis cryptocurrency yang membutuhkan lingkungan operasi yang stabil.

Negara ini telah menciptakan apa yang oleh penduduk setempat disebut sebagai “lembah crypto” di wilayah Zug, tepat di luar ibu kota Swiss, Zurich, tempat perusahaan rintisan dan perusahaan cryptocurrency yang lebih mapan telah mendirikan toko.

Pada tahun 2021, pemerintah memperkenalkan peraturan tentang perusahaan yang menggunakan apa yang disebut “teknologi registrasi elektronik terdistribusi,” atau blockchain, yang berasal dari cryptocurrency Bitcoin tetapi telah berkembang.

READ  Saham ditutup lebih rendah karena Wall Street bersiap untuk keputusan utama Fed

Swiss “lebih stabil” dan ada “lebih banyak kepastian tentang aturannya,” kata Thierry Aris-Ruiz, CEO AgAu.io yang berbasis di Swiss.

Konsultan anonim di bank swasta Swiss mengatakan bahwa perusahaan datang ke Swiss untuk berada di “yurisdiksi yang lebih aman” untuk mengatur cryptocurrency.