April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perusahaan Cokelat Bloomer menutup pabrik di Chicago

Perusahaan Cokelat Bloomer menutup pabrik di Chicago

Blommer Chocolate Co mengumumkan. Perusahaan akan menutup pabriknya di pusat kota Chicago pada akhir Mei karena peningkatan biaya operasional di fasilitas lamanya di 600 W. Kinsey St., perusahaan mengumumkan pada hari Jumat.

Ini akan menghilangkan 250 pekerjaan, menurut juru bicara.

“Lokasi dan usia fasilitas Chicago ditambah dengan peningkatan perbaikan dan pemeliharaan gedung dan peralatan telah mengakibatkan biaya operasional yang lebih tinggi dan menimbulkan masalah keandalan produksi,” kata Bloomer dalam sebuah pernyataan.

Karyawan mengetahui penutupan tersebut pada Jumat sore. Beberapa orang terlihat keluar dari pabrik sambil membawa potongan kertas berisi informasi langkah selanjutnya.

Beberapa karyawan akan dipindahkan ke peran lain dalam perusahaan dan yang lainnya akan dipindahkan ke perusahaan gula-gula pesaing yang telah setuju untuk mempekerjakan mereka.

“Mereka telah bekerja keras untuk menjaga pabrik ini tetap beroperasi selama bertahun-tahun. Mereka tahu kesulitan yang diperlukan untuk menjalankan hal seperti ini,” kata Robert Carr, wakil presiden senior di Bloomer. “Mereka menerima berita seperti yang kami lakukan – dengan susah payah – artinya kita semua berkomitmen.” Sangat. Meskipun kita tidak ingin hari ini datang, ini adalah hari yang menyedihkan, namun ini juga merupakan bagian dari masa depan.

Dikenal dengan aroma coklatnya yang nikmat, pabrik ini dibuka di pusat kota Chicago pada tahun 1939 ketika perusahaan tersebut didirikan. Situs ini juga merupakan pabrik aslinya.

Meskipun aroma coklat akan meninggalkan kekosongan di pusat kota, perusahaan tersebut menatap masa depan, kata Carr.

“Di sinilah kami bermarkas, jadi kami tidak akan meninggalkan Chicago,” katanya. “Saat kami berjalan-jalan di lingkungan sekitar, ada banyak orang yang menanyakan di mana coklat itu berada dan kami semua akan merindukannya. Ini adalah bagian besar dari Chicago.”

READ  Saham berjangka sedikit turun karena para pedagang menantikan lebih banyak data ekonomi

“Dia pasti sudah pergi.”

Kantor pusat dan laboratorium Blommer akan tetap berada di Merchandise Mart. Perusahaan mengatakan pusat R&D barunya akan dibuka di Mart pada musim gugur 2024 dan akan fokus pada pemrosesan, penelitian bahan, “pencicipan konsep” dan banyak lagi.

Selama beberapa tahun ke depan, Bloomer akan menginvestasikan $100 juta di tiga fasilitas produksi yang tersisa di East Greenville, Pennsylvania; Kota Persatuan, California; Campbellford, Ontario, Kanada.

Warga kawasan Sungai Fulton kaget mendengar kabar penutupan tersebut. Banyak yang mengatakan bahwa bau yang berasal dari pabrik adalah bagian dari rutinitas sehari-hari mereka.

“Sayangnya, menurutku baunya tidak sedap lagi di sini,” kata Tom Favero, 26 tahun. “Aku belum pernah makan coklat sebelumnya, tapi sungguh menyenangkan menciumnya setiap hari saat aku berjalan-jalan di sini. Kami pasti akan merindukannya.”

Christy Kelly, 36, dan Matt Kelly, 38, mengatakan mereka sudah terbiasa mencium bau coklat dan tidak bisa membayangkan bau itu hilang.

Ironisnya, kami menyebutnya 'bau pabrik yang mengerikan' karena kami menyukainya, kata Matt Kelly. “Kami duduk di balkon pada musim panas, dan saat angin membawa baunya, rasanya seperti tempat terbaik di dunia.”

“Ini sebenarnya merupakan fitur dari lingkungan kami,” kata Christy Kelly. “Ini masalah besar. Kita harus melelehkan coklatnya sendiri di atas kompor sekarang.”

Pabrik tersebut memproduksi lebih dari 200 juta pon coklat setiap tahunnya, kata Bloomer's Carr.

Pabrik tersebut secara resmi menghentikan produksinya pada hari Jumat, dan pejabat perusahaan akan bekerja dengan tim pemeliharaan dan sanitasi untuk menyiapkan peralatan untuk dipindahkan ke fasilitas lain.

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka adalah produsen kakao dan pemasok bahan coklat terbesar di Amerika Utara dan mempekerjakan sekitar 900 orang.

READ  Norwegia, Karnaval, HP Inc., Nvidia, AMC, AT&T, dan banyak lagi penggerak pasar saham

Sejarah pembuatan permen

Perusahaan ini didirikan oleh Henry Blumer Sr. dan saudara laki-lakinya Al dan Bernard Blumer pada tahun 1939. Kakek mereka, Conrad Blumer, adalah seorang pembuat manisan di Milwaukee dan membuka Blumer's Ice Cream, yang kemudian menjadi Wisconsin Creameries, menurut situs Blumer.

Pada tahun 2018, Fuji Oil Holdings Inc. mengumumkan Jepang mengatakan akan membeli Blommer dengan harga sekitar $750 juta. Kemudian pada tahun 2020, pembuat coklat tersebut menutup tokonya di dalam pabrik untuk memberi ruang bagi perluasan ke fasilitas seluas 270.000 kaki persegi.

Perusahaan menghadapi kemunduran di Chicago. Pada tahun 2005, Badan Perlindungan Lingkungan AS mendakwa Plumer dengan dugaan pelanggaran udara bersih setelah seorang warga mengeluhkan bau dan emisi. Seorang inspektur EPA mencatat debu yang dikeluarkan oleh pabrik Bloomer “melebihi batas” untuk jumlah cahaya yang terhalang oleh emisi tersebut. Fasilitas ini selamat dari sejumlah kebakaran, yang terakhir terjadi pada tahun 2020.

Namun kendala finansial tampaknya membuat Fuji Oil khawatir pada bulan Januari, ketika perusahaan tersebut memangkas perkiraan laba bersih tahun fiskal karena kenaikan biaya di Bloomer, menurut MarketWatch.

Dalam presentasi investor yang dirilis pada hari Jumat, Fuji Oil mengatakan profitabilitas perusahaan pembuat coklat tersebut “menurun secara signifikan karena perubahan di pasar tenaga kerja AS, kenaikan tajam suku bunga, dan peningkatan tajam dalam biaya produksi yang disebabkan oleh kenaikan harga kakao yang signifikan. ” Ia juga mencatat “kerugian luar biasa” lebih dari $60 juta untuk kuartal ketiga tahun fiskal 2023.

Penutupan pabrik Bloomer menutup babak lain dalam sejarah pembuatan permen di Chicago, yang dimulai pada akhir tahun 1800-an. Tootsie Rolls, Brush's, Frango's, Wrigley's Gum, Fannie Mae, dan Mars Candy semuanya berasal dari kota ini, menurut Chicago Loop Alliance. Toko Fannie Mae pertama berada di Loop dan permen Frango diproduksi di Department Store Marshall Field di State Street selama 70 tahun.