Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perubahan iklim: Studi menemukan pencairan es Antartika Barat yang cepat ‘tidak bisa dihindari’

Perubahan iklim: Studi menemukan pencairan es Antartika Barat yang cepat ‘tidak bisa dihindari’

Jeremy Harbeck/Kantor Perburuhan Internasional/NASA

Antartika Barat – rumah bagi Gletser Thwaites, juga dikenal sebagai “Gletser Kiamat” – adalah kontributor terbesar kenaikan permukaan laut global.



CNN

Pencairan cepat Rak es di Antartika Barat Perubahan iklim kini tidak dapat dihindari seiring dengan semakin cepatnya pemanasan global yang disebabkan oleh aktivitas manusia, yang berpotensi menimbulkan dampak buruk terhadap kenaikan permukaan air laut di seluruh dunia, menurut sebuah studi baru.

Bahkan jika dunia memenuhi tujuan ambisiusnya untuk membatasi pemanasan global, Antartika Barat akan mengalami pemanasan laut yang signifikan dan mencairnya lapisan es, menurut sebuah laporan. Studi baru Diterbitkan Senin di jurnal Nature Climate Change.

Rak es adalah lidah es yang menjorok ke laut di ujung gletser. Mereka bertindak seperti alat peraga, Membantu menjaga es tetap di tanahHal ini memperlambat alirannya ke laut dan memberikan pertahanan penting terhadap kenaikan permukaan laut. Ketika lapisan es mencair, lapisan es menjadi tipis dan kehilangan kemampuan untuk menopang.

Meskipun semakin banyak bukti bahwa hilangnya es di Antartika Barat tidak dapat diubah, terdapat ketidakpastian mengenai seberapa banyak hal yang dapat dicegah melalui kebijakan iklim.

Para peneliti mengamati “pencairan basal”, ketika arus laut yang hangat mencairkan es dari bawah. Mereka menganalisis laju pemanasan laut dan pencairan lapisan es dalam berbagai skenario perubahan iklim. Tujuan-tujuan ini berkisar dari tujuan ambisius, dimana dunia dapat membatasi pemanasan global tidak lebih dari 1,5 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri, hingga skenario terburuk, dimana manusia membakar bahan bakar fosil dalam jumlah besar yang dapat memanaskan bumi.

Mereka menemukan bahwa jika dunia membatasi kenaikan suhu hingga 1,5 derajat Celcius, maka hal tersebut akan terjadi Tidak berada pada jalur yang tepat untuk melakukannyaNamun, perubahan iklim dapat menyebabkan suhu laut menghangat tiga kali lipat dibandingkan suhu sebelumnya.

READ  Apakah jalur gerhana berubah? Apa artinya bagi Kentucky

Laporan tersebut menemukan bahwa pengurangan polusi akibat pemanasan global secara signifikan saat ini hanya mempunyai “daya terbatas” untuk mencegah lautan yang lebih hangat menyebabkan lapisan es Antartika Barat runtuh.

“Tampaknya kita telah kehilangan kendali atas pencairan es di Antartika Barat selama abad ke-21,” kata Caitlin Naughton, seorang pemodel kelautan di British Antarctic Survey dan penulis utama studi tersebut.

Antartika Barat sudah menjadi kontributor terbesar kenaikan permukaan laut global, dan mempunyai cukup es untuk menaikkan permukaan laut rata-rata 5,3 meter, atau lebih dari 17 kaki. Ini adalah rumah bagi Gletser Thwaites, juga dikenal sebagaiHari Kiamat yang Dingin“Karena keruntuhannya dapat menaikkan permukaan air laut beberapa meter, memaksa masyarakat pesisir dan negara-negara kepulauan yang berada di dataran rendah untuk membangun bangunan di sekitar kenaikan permukaan laut atau meninggalkan tempat-tempat tersebut,” kata Naughton.

Meskipun penelitian ini berfokus pada pencairan lapisan es dan tidak secara langsung menentukan dampak terhadap kenaikan permukaan air laut, “kita punya banyak alasan untuk memperkirakan bahwa kenaikan permukaan laut akan meningkat sebagai dampaknya, karena Antartika Barat mempercepat hilangnya es di lautan.” kata Naughtin.

Ted Scambos, ahli glasiologi di Universitas Colorado Boulder yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan hasil ini “mengkhawatirkan.” Dia mengatakan kepada CNN bahwa mereka mengandalkan penelitian terkini yang memberikan gambaran mengkhawatirkan tentang apa yang terjadi di benua paling selatan di planet ini.

“Hal yang membuat frustrasi adalah sifat alami dari kenaikan permukaan air laut, terutama di abad mendatang,” kata Scambos kepada CNN. “Masyarakat yang hidup saat ini akan melihat peningkatan signifikan dalam laju kenaikan permukaan air laut di seluruh kota pesisir di seluruh dunia.”

READ  Para ilmuwan menemukan “kejutan” yang mengubah pemahaman mereka tentang alam semesta

Satu-satunya cara untuk menghentikan pencairan yang cepat ini tidak hanya dengan mengurangi tingkat polusi yang menyebabkan pemanasan global, namun juga “menghilangkan sebagian dari apa yang sudah menumpuk,” kata Scambos. Dia mengatakan ini akan menjadi “tantangan nyata.”

Beberapa ilmuwan telah memberikan peringatan tentang penelitian ini. Thiago Sijabinazzi-Dotto, peneliti senior di Pusat Oseanografi Nasional Inggris, mengatakan hal ini harus “ditangani dengan hati-hati” karena didasarkan pada satu model.

Namun, temuannya konsisten dengan penelitian sebelumnya di wilayah tersebut, katanya kepada Center for Science Media, sehingga memberikan “keyakinan bahwa penelitian ini harus diperhitungkan oleh para pembuat kebijakan.”

Naughton dan rekan-rekannya mengakui bahwa penelitian mereka memiliki keterbatasan. Memprediksi tingkat pencairan es di Antartika Barat di masa depan sangatlah kompleks dan tidak mungkin memperhitungkan semua kemungkinan hasil di masa depan. Namun melihat berbagai skenario, penulis laporan tersebut mengatakan mereka yakin bahwa mencairnya lapisan es tidak dapat dihindari.

“Masalah malapetaka dan kesuraman adalah sesuatu yang banyak saya pikirkan selama penelitian ini, karena bagaimana Anda menyampaikan berita buruk seperti itu?” kata Naughtin.

“Kebijaksanaan konvensional seharusnya memberikan harapan kepada orang-orang, dan saya tidak melihat banyak harapan dalam cerita ini, tapi itulah yang dikatakan ilmu pengetahuan kepada saya, dan itulah yang harus saya bawa ke dunia,” tambahnya.

Mencairnya lapisan es Antartika Barat adalah salah satu dampak perubahan iklim yang “mungkin harus kita adaptasi dan kemungkinan besar akan menyebabkan kenaikan permukaan air laut yang tidak dapat kita hindari,” kata Naughton.

Namun meskipun prospeknya suram, umat manusia tidak boleh menyerah dalam mengurangi emisi bahan bakar fosil, kata Naughton. Dia mencatat bahwa dampak buruk masih dapat dihindari di wilayah lain di Antartika dan seluruh dunia.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA melihat tanda tanya di luar angkasa