September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Peringatan Epidemi di Indonesia | Kesehatan

Sistem kesehatan Indonesia bekerja dengan baik secara lokal, tetapi tidak memberikan peringatan epidemi nasional yang memadai. Bagi mereka, sistem baru sangat dibutuhkan.

Indonesia adalah rumah bagi lebih dari seperempat juta orang dan tersebar di kepulauan yang terdiri dari ribuan pulau. Realitas geografis ini adalah pedang bermata dua.

Di satu sisi, semakin sulit untuk memastikan bahwa setiap warga negara memiliki akses yang sama terhadap layanan kesehatan. Di sisi lain, selama epidemi, pemerintah dapat mencegah penyebaran penyakit di seluruh nusantara – jika ada sistem peringatan dini yang tepat, sistem peringatan epidemi membutuhkan tiga hal untuk bekerja dengan baik: pendaftaran tepat waktu dan pelaporan gejala; Diagnosis yang akurat didukung oleh pemeriksaan cepat dan konfirmasi kasus; Dan sistem diagnostik yang efisien.

Ada beberapa sistem peringatan dini di Indonesia. Early Warning and Response System (EWARS) memantau 23 jenis infeksi, seperti pneumonia dan influenza, yang dapat berubah menjadi infeksi atau wabah.

Menerima datanya dari laporan mingguan Puskesmas (Pusat Kesehatan Masyarakat). Untuk mendeteksi peningkatan kasus, EWARS menggunakan algoritma diagnostik dan respon dan algoritma respon ledakan.

Namun, laporan mingguan tidak dapat dengan cepat memicu letusan, sehingga pada tahun 2020 Kementerian Kesehatan menambahkan fitur pengawasan berbasis peristiwa yang bertujuan untuk mendeteksi kasus yang signifikan dan melaporkan kepada pemerintah untuk segera ditanggapi.

Namun, EWARS tidak segera mendeteksi Covid-19. Kekurangan lainnya adalah EWARS tidak terintegrasi secara penuh dengan sistem informasi rumah sakit dan laboratorium.

Indonesia memiliki beberapa sistem informasi kesehatan di tingkat pusat dan daerah. Pada tahun 2021 perusahaan riset Reconstra melakukan pemetaan pencarian web, yang mengidentifikasi setidaknya 155 sistem di tingkat pusat.

READ  'Know Indonesia Better' di Pameran Indonesia di Fashion Hall di Siam Paragon

Kementerian Kesehatan telah mengidentifikasi ratusan organisasi, setidaknya 77 di antaranya berada di tingkat Puskesmas dan 55 di tingkat rumah sakit.

Untuk lebih memperumit gambaran, rezim desentralisasi Indonesia memungkinkan daerah untuk menyesuaikan sistem kesehatan dengan kebutuhan lokal.

Sistem informasi kesehatan yang besar dan terfragmentasi ini menempatkan beban kerja yang besar pada petugas kesehatan di klinik dan manajer proyek di kantor sub-nasional. Staf entri data langka di Indonesia, sehingga petugas kesehatan harus memasukkan data sebagai bagian dari misi mereka.

Sebagian besar pekerja perawatan kesehatan dan manajer proyek memiliki banyak tanggung jawab, mulai dari menyediakan layanan seperti vaksinasi hingga tugas administratif seperti dokumentasi anggaran hingga implementasi program.

Tinjauan sebelumnya menyoroti kebutuhan mendesak untuk staf administrasi terlatih khusus untuk sistem informasi kesehatan.

Meskipun tidak ada proses untuk memberikan umpan balik tentang kecepatan dan keakuratan pencatatan dan pelaporan, pekerjaan staf kesehatan dan administrasi yang berlebihan memengaruhi waktu dan keakuratan proses entri data.

Verifikasi dan verifikasi data sangat dioptimalkan karena pengelola program memiliki banyak pekerjaan. Pendekatan yang berbeda untuk pengambilan data juga menciptakan kesulitan.

Misalnya, penyebaran penyakit dipantau melalui survei kesehatan dasar tiga tahun, tetapi kampanye vaksinasi campak-rubela menggunakan laporan berbasis SMS harian yang terpisah.

Dalam konteks ini, mengembangkan sistem peringatan epidemi baru akan menghadapi banyak tantangan. Sistem baru akan membutuhkan pengadaan politik, infrastruktur yang sesuai dan peningkatan kapasitas sumber daya manusia.

Selama masa transisi, tidak boleh ada periode di mana pemantauan dihentikan. Di sisi lain, diperlukan upaya bertahun-tahun untuk mengintegrasikan sistem yang ada atau membuatnya operasional, serta sumber daya yang sangat besar dan dukungan penuh dari semua program.

READ  'Fosil genetik': DNA wanita ditemukan 7.200 tahun lalu ditemukan di Indonesia

Sistem baru ini akan menghubungkan bagian terpenting dari teka-teki: pemeriksaan pasien, perawatan pasien, dan deteksi penularan penyakit. Pemerintah dapat menugaskan tanggung jawab masing-masing daerah.

Misalnya, petugas kesehatan dapat fokus pada manajemen penyakit dan membantu ahli epidemiologi dalam mendiagnosis penyakit. Untuk meringankan beban sistem pemerintahan, beberapa proses dapat diselesaikan bersama dengan pihak lain – misalnya, vaksinasi massal dapat dilakukan oleh dokter atau petugas kesehatan yang tidak bekerja di instansi pemerintah.

Pertumbuhan ekonomi Indonesia selama dekade terakhir telah mendorong urbanisasi, integrasi nasional dan perpindahan penduduk, yang semuanya meningkatkan potensi ledakan di masa depan.

Sebelum wabah, Indonesia menetapkan rencana asuransi kesehatan pembayaran tunggal terbesar di dunia, yang akhirnya bergerak lebih dekat ke cakupan kesehatan global. Dalam beberapa dekade terakhir, negara ini telah meningkatkan harapan hidup rata-rata, mengurangi angka kematian bayi dan memulai upaya keluarga berencana yang lebih baik, yang telah mengurangi separuh tingkat kesuburan.

Kovit-19 bisa mengancam beberapa pencapaian tersebut. Saat negara pulih, Indonesia perlu mengalokasikan sumber daya untuk membangun sistem peringatan yang lebih baik untuk epidemi di masa depan.

(Cerita ini tidak diedit oleh staf Dev Discourse dan dibuat secara otomatis dari Umpan Sindikasi.)