Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perdana Menteri India Modi menunjuk pemerintah untuk membentuk pemerintahan koalisi setelah partainya kehilangan mayoritas

Perdana Menteri India Modi menunjuk pemerintah untuk membentuk pemerintahan koalisi setelah partainya kehilangan mayoritas

NEW DELHI (AP) — Narendra Modi, yang baru dilantik untuk masa jabatan ketiga berturut-turut, menunjuk kabinet pada hari Senin yang mempertahankan menteri-menteri utamanya dalam portofolio penting meskipun partai nasionalis Hindu yang dipimpinnya kehilangan mayoritas dalam hasil pemilu yang mengejutkan.

Tidak ada perubahan di empat kementerian besar. Subrahmanyam Jaishankar, yang memimpin kebijakan luar negeri negara itu selama lima tahun terakhir, diangkat kembali sebagai Menteri Luar Negeri. Amit Shah akan terus menjabat sebagai Menteri Dalam Negeri India, Nirmala Sitharaman akan tetap sebagai Menteri Keuangan, dan Rajnath Singh akan tetap sebagai Menteri Pertahanan.

Pemilu enam minggu di India berakhir pekan lalu, dengan Partai Bharatiya Janata yang mengusung Modi gagal memperoleh mayoritas setelah meraih kemenangan telak pada tahun 2014 dan 2019. Namun, koalisi Aliansi Demokratik Nasionalnya memenangkan cukup kursi untuk membentuk pemerintahan. Pemerintah bersamanya sebagai pemimpin.

ini pertama kalinya Partai Bharatiya Janata di bawah Modi India membutuhkan dukungan dari sekutu regionalnya untuk membentuk pemerintahan sepuluh tahun setelah India menguasai mayoritas di Parlemen India.

Wakil Presiden India Jagdeep Dhankhar (kiri tengah), Presiden India Drupadi Murmu (tengah), dan Perdana Menteri India Narendra Modi, mengenakan rompi biru, berfoto bersama dengan Menteri Negara baru dan Menteri Negara baru saat pengambilan sumpah -Upacara di Indian Rashtrapati Bhavan di New Delhi, India, Minggu, 9 Juni 2024. (AP Photo/Manish Swarup)

Para undangan meneriakkan slogan-slogan saat upacara pelantikan Narendra Modi sebagai Perdana Menteri India di Rashtrapati Bhavan di New Delhi, India, Minggu, 9 Juni 2024. Pemimpin berusia 73 tahun itu adalah Perdana Menteri India kedua yang mempertahankan kekuasaan untuk ketiga kalinya. ketentuan.  (Foto AP/Manish Swarup)

Para undangan meneriakkan slogan-slogan saat upacara pelantikan Narendra Modi sebagai Perdana Menteri India di Rashtrapati Bhavan di New Delhi, India, Minggu, 9 Juni 2024. Pemimpin berusia 73 tahun itu adalah Perdana Menteri India kedua yang mempertahankan kekuasaan untuk ketiga kalinya. ketentuan. (Foto AP/Manish Swarup)

Orang-orang menyaksikan Narendra Modi mengambil sumpah sebagai Perdana Menteri India di hadapan Presiden Draupadi Murmu di Rashtrapati Bhawan, di New Delhi, India, Minggu, 9 Juni 2024. Pemimpin berusia 73 tahun itu hanyalah Perdana Menteri India kedua yang mempertahankan kekuasaan untuk istilah ketiga.  (Foto AP/Manish Swarup)

Orang-orang menyaksikan Narendra Modi mengambil sumpah sebagai Perdana Menteri India di hadapan Presiden Draupadi Murmu di Rashtrapati Bhawan, di New Delhi, India, Minggu, 9 Juni 2024. Pemimpin berusia 73 tahun itu hanyalah Perdana Menteri India kedua yang mempertahankan kekuasaan untuk istilah ketiga. (Foto AP/Manish Swarup)

Hasil akhir pemilu menunjukkan bahwa Partai Bharatiya Janata yang dipimpin Modi memenangkan 240 kursi, jauh dari kebutuhan 272 kursi untuk mencapai mayoritas. Bersama-sama, partai-partai koalisi NDA memenangkan 293 kursi di Dewan Perwakilan Rakyat yang memiliki 543 kursi.

READ  Badai petir kuat yang langka membawa angin kencang ke Eropa, menewaskan banyak orang

Modi (73 tahun) adalah Perdana Menteri India kedua yang memenangkan masa jabatan ketiga berturut-turut.

Pada hari Minggu, ia dan 71 menteri mengambil sumpah jabatan di istana kepresidenan India, Rashtrapati Bhavan, di New Delhi. 61 di antaranya berasal dari BJP sedangkan sisanya adalah sekutu NDA BJP. Di antara mereka hanya ada tujuh perempuan, dan tidak satupun dari mereka berasal dari komunitas Muslim, minoritas terbesar di India yang menikmati keterwakilan politik. Anggota parlemen juga menyusut Di bawah Modi.

Hasil tersebut, yang bertentangan dengan jajak pendapat yang memperkirakan kemenangan besar bagi BJP, membuat pemerintahan koalisi Modi sangat bergantung pada dua sekutu regional utama – Partai Telugu Desam di negara bagian Andhra Pradesh di bagian selatan dan Janata Dal (Amerika) di negara bagian timur. Bihar – untuk tetap berkuasa. kekuatan. Pada hari Minggu, dua wakil dari masing-masing partai dilantik sebagai menteri.

Ketua Menteri Bihar dan pemimpin Janta Dal United Nitish Kumar, kanan, diikuti oleh pemimpin Partai Telugu Desam Chandrababu Naidu tiba di Rashtrapati Bhavan India untuk menghadiri upacara pelantikan Narendra Modi sebagai Perdana Menteri India di New Delhi, India, Minggu, Juni 9, 2024. ( Foto AP/Manish Swarup)

Ketua Menteri Bihar dan pemimpin Janta Dal United Nitish Kumar, kanan, diikuti oleh pemimpin Partai Telugu Desam Chandrababu Naidu tiba di Rashtrapati Bhavan India untuk menghadiri upacara pelantikan Narendra Modi sebagai Perdana Menteri India di New Delhi, India, Minggu, Juni 9, 2024. ( Foto AP/Manish Swarup)

Penurunan dukungan yang tiba-tiba terhadap BJP berarti Modi membutuhkan dukungan dari sekutu regionalnya untuk tetap berkuasa, dan para ahli mengatakan bahwa ia mungkin harus melakukannya. Menyesuaikan dengan gaya pemerintahan Dia tidak terbiasa dengan hal itu.

Modi adalah seorang nasionalis Hindu yang diakui Juara mayoritas Hindu di negara ituMereka merupakan 80% dari populasi India yang berjumlah 1,4 miliar orang. Para pendukungnya memuji dia atas pertumbuhan ekonomi yang pesat dan peningkatan posisi global India sejak ia berkuasa.

READ  Marinir AS menyerbu pantai dekat terumbu karang yang disengketakan dalam latihan militer bersama di Laut Cina Selatan

Namun para kritikus mengatakan dia juga melakukan hal yang sama Hal ini merusak demokrasi India dan statusnya sebagai negara sekuler Dengan serangan yang dilancarkan oleh kelompok nasionalis Hindu terhadap kelompok minoritas di negara tersebut, khususnya umat Islam, ruang yang tersedia bagi oposisi dan media bebas semakin menyusut. Lawan politiknya yang sekarang Lebih berani dari sebelumnyaMereka juga berkampanye mengenai catatan ekonomi pemerintahannya yang beragam, dengan menunjuk pada tingginya pengangguran dan meningkatnya kesenjangan meskipun ada pertumbuhan yang kuat, yang menurut para analis selaras dengan para pemilih.