Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang Ukraina membayangi perjalanan Paus Fransiskus ke Hungaria

Perang Ukraina membayangi perjalanan Paus Fransiskus ke Hungaria

  • Oleh Nick Thorpe
  • Berita BBC, Budapest

sumber gambar, Gambar Getty

keterangan foto,

Paus Fransiskus dijadwalkan bertemu dengan Perdana Menteri Hungaria Viktor Orban

Paus Fransiskus tiba di Hongaria pada hari Jumat untuk kunjungan pastoral tiga hari – perjalanan penuh pertamanya ke negara itu sejak menjadi paus 10 tahun lalu.

Apa yang membuatnya menjauh adalah sikap anti-imigran garis keras Perdana Menteri Viktor Orban, berbeda dengan simpati paus berusia 86 tahun untuk semua pengungsi.

Apa yang membawanya ke sini sekarang, selain dukungannya kepada umat Katolik, adalah perang di Ukraina.

Hongaria dan Ukraina berbagi perbatasan sepanjang 134 kilometer (85 mil).

Tapi tidak seperti pemimpin Uni Eropa lainnya, Orban menolak untuk mendukung bantuan militer untuk Kiev dan mempertahankan hubungan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

“Ini juga akan menjadi perjalanan ke Eropa tengah, di mana angin perang es terus bertiup,” kata paus sebelum kunjungannya.

Paus Argentina pernah ke Eropa Timur sebelumnya – pada 2019 ke Rumania dan 2021 ke Slovakia. Dalam perjalanan ke Slovakia, ia berhenti selama beberapa jam untuk merayakan Misa di Budapest, acara penutupan Kongres Ekaristi Internasional.

Paus berjanji untuk kembali, dan diplomasi Hongaria yang hati-hati di Roma menyebabkan kunjungan tersebut, yang digambarkan oleh media pro-pemerintah sebagai kemenangan diplomatik bagi pemerintah Orbán dan bahkan sebagai kesempatan untuk mengakhiri isolasi internasionalnya atas perang di Ukraina.

sumber gambar, Gambar Getty

keterangan foto,

Hongaria sedang mempersiapkan kunjungan kepausan, yang dimulai pada hari Jumat

Artikel itu melanjutkan: “Dari Roma, Paus Fransiskus melihat dengan tepat perjuangan yang tidak adil dan histeria perang yang tidak masuk akal ini.” Hongaria menolak untuk memasok senjata ke Ukraina, atau mengizinkan sekutu NATO mengirimkannya melalui wilayah udara Hongaria.

Namun pada hari Kamis, Kepala Angkatan Bersenjata Hongaria, Romulusz Rosyn Zende, dipecat tanpa peringatan, tanpa memberi alasan. Spekulasi media berpusat pada klaim oleh situs investigasi baru, Atlatso, bahwa helikopter militer Prancis dikirim ke Ukraina melalui pangkalan udara di Hungaria barat.

Pandangan berbeda tentang kunjungan Paus datang dari András Hodász, seorang mantan imam Katolik Roma yang baru-baru ini mengundurkan diri dari imamat karena perbedaan pendapat dengan Gereja, dan tekanan yang dia alami untuk tetap diam.

“Masalahnya ada pada detailnya,” kata Hodasz kepada BBC. “Pemerintah Hongaria menyerukan perdamaian dengan segala cara. Dan gencatan senjata segera yang dapat menegaskan kembali garis depan saat ini. Ini bertentangan dengan kata-kata Bapa Suci, bahwa Rusia harus mundur ke perbatasan lama. Paus mengakui hak sah Ukraina untuk pertahanan diri.”

Dia mengatakan tokoh publik yang sama yang mengutuk paus atas imigrasi di masa lalu sekarang menyambutnya dengan tangan terbuka. Dia mencatat bahwa “opini publik tampaknya tidak stabil dan dapat dimanipulasi seperti angin.”

Ini adalah perjalanan luar negeri pertama Paus sejak dia dirawat di rumah sakit karena bronkitis pada akhir Maret. Sebelum kunjungan tersebut, dia bertemu dengan Perdana Menteri Ukraina Denis Shmyhal, yang mengundangnya untuk mengunjungi Kiev.

sumber gambar, Gambar Getty

keterangan foto,

Paus telah berbicara menentang perang dan penderitaan warga Ukraina – tetapi dia belum mengunjungi negara itu

Ini termasuk pinjaman dan jumlah yang murah hati untuk pasangan yang berjanji untuk memiliki anak. Kebijakan tersebut cukup berhasil, tetapi kandas selama pandemi.

Pada hari Sabtu, paus akan bertemu dengan orang miskin, tunawisma, dan pengungsi dari Ukraina, Afghanistan, Sudan, Iran, Irak, dan Pakistan. Di antara mereka adalah Abuzar Soltani, seorang Iran yang masuk Kristen yang menghabiskan 18 bulan dalam tahanan di “zona transit” Hongaria.

Pemerintah Hongaria memiliki kantor khusus untuk mendukung orang-orang Kristen yang teraniaya di seluruh dunia.

Konflik utama di masa lalu antara Paus Fransiskus dan pemerintah Hongaria adalah simpati Paus terhadap para pengungsi dan pencari suaka, berbeda dengan permusuhan pemerintah Hongaria.

Sementara paus membawa pencari suaka Suriah bersamanya dari kamp pengungsi Moria di Lesbos, Urban membangun pagar kawat berduri sepanjang 175 km (108 mil) perbatasan dengan Serbia dan menyatakan bahwa semua migran berpotensi menjadi teroris.

Untuk memasuki Hongaria melalui jalur darat, calon pencari suaka perlu meminta izin untuk melamar di Kedutaan Besar Hongaria di Beograd. Pada tahun 2022, 16 aplikasi diajukan, dan dari jumlah tersebut, hanya empat orang yang diizinkan masuk ke negara itu, menurut angka dari Komite Helsinki Hongaria, sebuah kelompok hak asasi manusia.

Sebaliknya, Hongaria bermurah hati kepada pengungsi Ukraina, membantu 2,5 juta orang di seluruh negeri tahun lalu, dan mendukung sekitar 35.000 orang yang memutuskan untuk tinggal.

Kunjungan Paus diakhiri, pada hari Minggu, dengan perayaan Misa di Lapangan Kossuth, di depan Parlemen Hongaria. Ratusan ribu orang, termasuk Hongaria dari negara tetangga, diharapkan hadir.