April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang antara Israel dan Gaza: Jerman menyerukan lebih banyak bantuan dalam skala yang lebih besar

Perang antara Israel dan Gaza: Jerman menyerukan lebih banyak bantuan dalam skala yang lebih besar

Sumber gambar, EPA-EFE/REX/Shutterstock

Kanselir Jerman Olaf Scholz menyerukan agar lebih banyak bantuan dikirim ke Gaza melalui jalur darat, dan mengkritik rencana Israel untuk melancarkan serangan besar-besaran di kota Rafah di selatan.

Israel sebelumnya membela rencananya untuk menyerang Rafah, dan menggambarkannya sebagai tindakan yang diperlukan untuk mengakhiri kehadiran Hamas di Jalur Gaza.

Pernyataan Schultz muncul sehari setelah paket bantuan angkatan laut pertama tiba di Gaza.

Pengiriman tersebut berisi 200 ton makanan, termasuk beras, minyak, dan kurma.

Misi tersebut dilaksanakan oleh badan amal Amerika World Central Kitchen (WCK) bekerja sama dengan Uni Emirat Arab.

Bantuan mengalir perlahan ke Gaza sejak awal perang, yang dimulai setelah kelompok bersenjata Hamas menyerang Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera 253 orang.

Sejak itu, lebih dari 31.400 orang telah terbunuh di Gaza, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas.

Berbicara kepada wartawan menjelang kunjungannya ke Timur Tengah, Schulz menggambarkan situasi di Gaza sebagai “sulit,” dan menambahkan bahwa “saat ini sangat penting bagi bantuan untuk mencapai Gaza dalam skala yang lebih luas.”

Dia menambahkan bahwa dia akan mengangkat masalah ini dalam pembicaraan dengan rekan-rekannya di wilayah tersebut.

Schulz menekankan bahwa Jerman prihatin dengan perkembangan militer di Rafah, yang terletak di perbatasan dengan Mesir.

Lebih dari satu juta orang dari wilayah lain di Gaza tinggal di sana.

“Ada risiko serangan skala besar di Rafah yang dapat mengakibatkan banyak korban sipil, dan hal ini harus dihindari dengan cara apa pun,” kata Schulz.

Untuk mempertahankan strateginya, Israel mengatakan bahwa Hamas tidak dapat sepenuhnya disingkirkan dari Gaza tanpa menargetkan Rafah.

Komunitas internasional telah mengkritik rencana Israel, dan PBB serta Amerika Serikat juga telah memperingatkan bahwa serangan skala besar di Rafah dapat menimbulkan bencana.

Berbicara pada hari Kamis, militer Israel mengatakan pihaknya bermaksud untuk memindahkan pengungsi Palestina di Gaza ke tempat yang mereka sebut “pulau kemanusiaan” di tengah Jalur Gaza. Tidak jelas seperti apa bentuk “pulau” tersebut atau bagaimana fungsinya.

Penduduk Gaza menderita kekurangan dan sangat membutuhkan makanan, dan PBB telah memperingatkan sebelumnya bahwa Jalur Gaza berada di ambang kelaparan.

Koordinasi Kegiatan Pemerintah (COGAT), badan Israel yang mengoordinasikan bantuan kemanusiaan ke Gaza, mengatakan bahwa sejauh ini pada bulan ini rata-rata 126 truk makanan telah masuk setiap hari. Ia mengatakan jumlah ini melebihi 70 truk yang membawa pasokan makanan khusus yang memasuki Gaza sebelum perang. Sekitar 500 truk memasuki Gaza setiap hari sebelum perang.

Mendapatkan bantuan melalui jalur darat adalah yang paling efektif. Namun operasi militer dan runtuhnya tatanan sosial telah sangat menghambat distribusi bantuan, sehingga mendorong beberapa negara untuk mencoba rute alternatif – melalui udara dan laut.

Israel membantah menghalangi masuknya bantuan ke Gaza dan menuduh organisasi bantuan gagal mendistribusikannya.

Sementara itu, Israel dan Hamas akan bertemu di Doha untuk membicarakan kemungkinan perjanjian gencatan senjata pada hari Minggu. Hamas mengatakan pihaknya telah memberikan “visi komprehensif” kepada para mediator.

Namun Netanyahu menuduh kelompok tersebut membuat tuntutan yang “tidak realistis”. Namun, dia setuju untuk mengirim perunding Israel ke Qatar.

Dia menggambarkan tindakan ini sebagai “satu-satunya respons” terhadap situasi saat ini di Gaza. Dr Harris mengatakan rekan-rekannya di lapangan belum pernah melihat penderitaan seperti ini sebelumnya.

“Mereka belum pernah melihat kecepatan, kengerian dan kesengsaraan yang dialami orang-orang di sana, hidup dalam kepadatan yang ekstrem, kelaparan di tempat-tempat yang dipenuhi kotoran manusia, tidak mampu membersihkan tempat itu karena kita bahkan tidak bisa membawa klorin.”