April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perahu kayu yang membawa puluhan migran Muslim Rohingya terbalik di lepas pantai Indonesia

Perahu kayu yang membawa puluhan migran Muslim Rohingya terbalik di lepas pantai Indonesia

Sebuah perahu kayu yang membawa puluhan Muslim Rohingya terbalik di lepas pantai utara Indonesia pada hari Rabu. Enam pengungsi diselamatkan oleh nelayan setempat yang mengatakan ada lebih banyak orang di dalam perahu.

Belum ada informasi mengenai korban jiwa.

Baca Juga: Rohingya Tak Punya Tempat bernama Rumah

Para penyintas, empat perempuan dan dua laki-laki, dipindahkan ke tempat penampungan sementara di Kecamatan Samatika. Nelayan dan korban selamat mengatakan kepada Associated Press bahwa kapal tersebut terbalik sekitar 16 mil (25 kilometer) di lepas pantai Kuala Bubon di provinsi Aceh.

Amirudin, seorang pemimpin komunitas nelayan suku di Kabupaten Aceh Barat, mengatakan bahwa para penyintas mengindikasikan bahwa perahu tersebut sedang menuju ke timur ketika kebocoran mulai terjadi dan kemudian arus kuat mendorongnya ke barat Aceh. Mereka juga mengatakan kepada penduduk setempat bahwa banyak perempuan dan anak-anak yang masih berusaha bertahan hidup di kapal yang terbalik tersebut.

Sekitar 740.000 warga Rohingya telah dimukimkan kembali di Bangladesh untuk menghindari kampanye brutal kontra-pemberontakan yang dilakukan pasukan keamanan di tanah air mereka di Myanmar.

Dia menjelaskan bahwa petisi telah diajukan terhadap penahanan ilegal pengungsi Rohingya di India

Ribuan orang berusaha meninggalkan kamp-kamp yang penuh sesak di Bangladesh ke negara-negara tetangga seiring bertambahnya jumlah pengungsi di Indonesia. Warga Rohingya yang tiba di Aceh menghadapi permusuhan dari beberapa rekan Muslimnya.

Indonesia, seperti Thailand dan Malaysia, bukan negara penandatangan Konvensi Pengungsi PBB tahun 1951 yang menguraikan perlindungan hukum bagi mereka, dan oleh karena itu tidak terikat untuk menerimanya. Namun, sejauh ini mereka telah menyediakan akomodasi sementara bagi para pengungsi yang berada dalam kesulitan.

READ  Mupatala Petroleum menemukan ladang gas selama eksplorasi lepas pantai di Indonesia

Tahun lalu, hampir 4.500 warga Rohingya – dua pertiganya adalah perempuan dan anak-anak – melarikan diri dengan perahu dari kamp pengungsi di tanah air mereka, Myanmar dan negara tetangga Bangladesh, menurut badan pengungsi PBB. Dari jumlah tersebut, 569 orang meninggal atau hilang saat melintasi Teluk Benggala dan Laut Andaman, yang merupakan angka kematian tertinggi sejak tahun 2014.

Kembalinya mereka ke Myanmar dengan selamat hampir mustahil karena tentara yang menyerang mereka menggulingkan pemerintahan Myanmar yang terpilih secara demokratis pada tahun 2021. Tidak ada negara yang menawarkan peluang pemukiman kembali dalam skala besar kepada mereka.

Ini adalah artikel premium yang hanya tersedia untuk pelanggan kami. 250+ artikel premium untuk dibaca setiap bulan

Anda telah menghabiskan batas artikel gratis Anda. Mendukung jurnalisme yang berkualitas.

Anda telah menghabiskan batas artikel gratis Anda. Mendukung jurnalisme yang berkualitas.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.