November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penjualan ritel tertinggal di Indonesia meskipun pembatasan telah dilonggarkan

Jakarta (The Jakarta Post / Asia News Network): Meskipun kepercayaan konsumen dan kunjungan ke tujuan ritel dan hiburan pulih dalam sebulan, penjualan ritel pada bulan November menimbulkan berita buruk bagi tingkat konsumsi Indonesia. Kontributor utama pemulihan ekonomi.

Data Bank Indonesia (BI) menunjukkan indeks ritel (RSI) untuk November diperkirakan sebesar 199,7, naik 7,79 persen dari periode yang sama tahun 2019, berdasarkan survei terhadap 700 pengecer di 10 kota.

Dari delapan kategori RSI, hanya makanan, minuman, tembakau dan bahan bakar kendaraan yang diperkirakan tumbuh masing-masing sebesar 17,5 dan 34,9 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

Mohamed Faisal, Managing Director Center for Economic Reform in Indonesia (CORE), mengatakan pada Selasa, “Beberapa belum sepenuhnya pulih daya beli mereka.

“Umumnya, kelas menengah memberikan kontribusi terbesar untuk ritel [sales]. “

Indeks tersebut juga menyatakan bahwa pengecer, seperti supermarket dan hypermarket, belum pulih dari kerugian mereka selama sekitar dua tahun akibat epidemi.

Berlawanan dengan RSI, data Google menunjukkan jumlah pengunjung destinasi retail dan entertainment lebih tinggi dari biasanya, setidaknya pada akhir September antara Januari hingga Februari 2020.

Misalnya, pada tanggal 6 Desember, jumlah pengunjung ke tempat ritel dan hiburan pada rata-rata pergerakan tujuh hari adalah 8,14 persen lebih tinggi dari biasanya.

Demikian pula, Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) mencapai 118,5 pada November, sedikit lebih tinggi dari 117,6 pada Februari 2020, sebulan sebelum Kovit-19 mulai melanda negara itu.

Kepercayaan konsumen telah kembali ke area kepercayaan di atas usia 100, di semua pendapatan dan usia. Konsumsi, setengah dari produk domestik bruto (PDB) Indonesia, tumbuh 3,51 persen (yoy) pada kuartal ketiga, mengecewakan ekspektasi pemerintah bahwa pembatasan tindakan publik darurat (tarif PPKM) akan membebani 4,5 persen. Biaya konsumen, data statistik Indonesia (BPS) menunjukkan.

READ  MUFG dikatakan sedang mempertimbangkan tawaran untuk Bank Banin Indonesia

Pemerintah mengharapkan PDB tumbuh sebesar 5 persen pada kuartal keempat, dari biaya yang lebih tinggi di tengah sanksi yang agak berkurang, tetapi mengakui kemungkinan pembatasan baru jika ada lonjakan kaset Covid-19.

Faisal mengatakan penjualan ritel berada di bawah level pra-epidemi karena perubahan perilaku belanja konsumen.

Misalnya, karena semakin banyak orang yang bekerja dari rumah, permintaan akan pakaian dan aksesori telah berubah, sehingga memengaruhi pembelian barang-barang tersebut. Belanja rumah tangga untuk sandang, alas kaki, dan pemeliharaan mencatat kontraksi 0,46 persen yoy pada kuartal ketiga, menurut data BPS.

Selain pengeluaran untuk sandang, transportasi dan komunikasi, faktor pengeluaran lainnya mencatat pertumbuhan positif dari waktu ke waktu, meskipun resesi yang disebabkan oleh gelombang delta, data BPS menunjukkan.

Faisal mengatakan epidemi juga mempercepat transisi dari pengecer besar seperti hypermarket ke pengecer kecil seperti minimarket. Tapi tren ini mendahului epidemi.

PT Sumber Alfaria Jaya, jaringan supermarket publik yang beroperasi di bawah merek Alfamart, melaporkan laba bersih 73,42 persen menjadi Rp1,1 triliun (US$76,34 juta) dalam sembilan bulan pertama tahun 2021. Alfamart kebanyakan menjual kebutuhan sehari-hari.

PT Matahari Putra Prima yang terdaftar di bursa, yang mengoperasikan Matahari department store dan Hypermart, melaporkan rugi bersih sebesar Rp 172,37 miliar untuk kuartal ketiga. Tapi ini 48,14 persen lebih rendah dari tahun sebelumnya.

Namun, musim liburan biasanya membutuhkan RSI. Misalnya, pada Desember 2019, indeks tersebut naik 235,1, 8,55 persen dibandingkan bulan sebelumnya.

Joshua Bardet, kepala ekonom di Bank Permata yang terdaftar secara publik, mengatakan RSI diperkirakan akan naik bulan ini meskipun beberapa pembatasan pergerakan menyusul konfirmasi kasus varian Omicron.

Menurut Joshua, kecuali makanan dan minuman dan bahan bakar, pakaian, barang-barang budaya dan hiburan serta peralatan rumah tangga semuanya diperkirakan akan dibawa selama liburan.

READ  Indonesia kembalikan kapal dengan 120 pengungsi Rohingya

“Kami memperkirakan ada beberapa dampak pada bulan Desember dari faktor musiman Nadaru,” katanya tentang Natal dan Tahun Baru.

Patria Risky Ananda, 25 tahun, yang bekerja untuk Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI) di Jawa Tengah, mengatakan dia tidak punya rencana untuk meningkatkan pengeluaran, meskipun ada tawaran untuk melakukannya akhir tahun ini. Pengecer. Dia membeli sesuatu hanya ketika dia membutuhkannya.

Tetapi Patria mengatakan keluarganya tidak mengubah kebiasaan belanja selama epidemi karena pendapatan tidak terpengaruh oleh penurunan ekonomi.

“Sebaliknya, pada tahun 2021, saya senang saya mendapatkan pekerjaan pertama saya, dan pengeluaran saya meningkat,” kata Patria Selasa, membeli peralatan yang nyaman untuk bekerja dari rumah.