Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pengemudi truk menuntut New York atas kontroversialnya biaya kemacetan sebesar $15 untuk memasuki Manhattan

Pengemudi truk menuntut New York atas kontroversialnya biaya kemacetan sebesar $15 untuk memasuki Manhattan

kereta bawah tanah


Pengemudi truk komersial telah bergabung dengan daftar panjang penentang kebijakan ini yang telah mengajukan tuntutan hukum untuk memblokir angka kemacetan yang kontroversial dan merupakan yang pertama di negara ini ketika memasuki wilayah Manhattan.

Asosiasi Pengangkut Truk New York (TANY) mengkritik program tarif kemacetan sebagai inkonstitusional dan “sebuah skema yang belum pernah ada sebelumnya di negara ini” dalam gugatan yang diajukan pada Kamis terhadap Otoritas Transportasi Metropolitan dan pengadilan federal negara bagian di Manhattan.

Pengemudi mobil akan membayar tol $15 untuk memasuki kawasan bisnis Manhattan di selatan 60th Street — tetapi pengemudi truk akan membayar $24 hingga $36 tergantung pada ukuran kendaraan mereka.

Para pengemudi truk telah bergabung dengan barisan penentangnya yang telah mengajukan tuntutan hukum untuk memblokir angka kemacetan pertama yang kontroversial di negara itu karena memasuki kawasan bisnis Manhattan di selatan 60th Street. Washington Post melalui Getty Images

Kecuali intervensi yudisial, Otoritas Jalan dan Transportasi berencana mengenakan biaya baru pada 30 Juni.

TANY mengklaim penetapan harga kemacetan melanggar Klausul Perdagangan dalam Konstitusi AS, yang memberi Kongres wewenang untuk mengatur perdagangan antar negara bagian.

Tingginya jumlah tersebut “menimbulkan beban keuangan…yang berlebihan,” kata gugatan tersebut.

“Kebijakan penetapan tarif kemacetan secara tidak adil menyasar perusahaan angkutan truk dan logistik, yang mengenakan tarif jauh lebih tinggi dibandingkan kendaraan penumpang,” kata Asosiasi Pengangkut Truk. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Asosiasi Pengangkut Truk New York (TANY) mengkritik program tarif kemacetan sebagai inkonstitusional dan merupakan “skema yang belum pernah ada sebelumnya di negara ini” dalam gugatan yang diajukan pada hari Kamis. Helen Seidman

“TANY dan para anggotanya pada dasarnya tidak menentang penetapan tarif kemacetan. TANY berupaya untuk mencabut versi terbaru dari rencana ini dan berharap dapat menyempurnakan rencana tersebut untuk mengurangi dampak negatifnya dan memberikan keseimbangan pada industri logistik.”

Kelompok angkutan truk tersebut mengatakan “kemungkinan reformasi” mencakup pembebasan sepenuhnya bea masuk untuk industri-industri penting, pembatasan tol truk sekali sehari, atau “pendekatan kompromi yang akan menawarkan keseimbangan harga antara truk dan kendaraan penumpang.”

READ  Kenaikan Federal Reserve, Bank of Japan, suku bunga, mata uang

Gugatan pengemudi truk tersebut menyusul tuntutan hukum yang diajukan oleh Presiden Staten Island Borough Vito Fossella, Federasi Persatuan Guru, penduduk Lower Manhattan, usaha kecil dan Gubernur New Jersey Phil Murphy.

Argumen lisan baru-baru ini sering disidangkan dalam kasus-kasus pengadilan di New York.

MTA menolak mengomentari gugatan pengemudi truk tersebut.

Pengemudi mobil akan membayar tol $15 untuk memasuki kawasan bisnis Manhattan di selatan 60th Street — tetapi pengemudi truk akan membayar $24 hingga $36 tergantung pada ukuran kendaraan mereka. Matthew McDermott

Namun Koalisi Penetapan Harga Kemacetan Pro-Transit Sekarang mengatakan, “Gugatan Asosiasi Truk New York yang diajukan selama 11 jam sepenuhnya mengabaikan fakta.”

“Truk memberikan dampak yang tidak proporsional terhadap kemacetan lalu lintas dan polusi udara, sehingga membenarkan adanya biaya yang lebih tinggi. Membebankan biaya tambahan untuk truk adalah praktik umum yang mencerminkan biaya infrastruktur dan lingkungan yang lebih besar.

Kelompok ini mencatat bahwa pengemudi truk, seperti halnya pengemudi mobil, akan membayar jauh lebih sedikit dengan pengurangan biaya selama pengiriman di luar jam sibuk.

Grafik yang menunjukkan jumlah korban kemacetan di Manhattan Pos New York

“Memastikan waktu pengiriman yang lebih cepat bagi pemilik bisnis dan mengurangi kemacetan di siang hari merupakan sebuah kemenangan bagi para pelaku bisnis, pengemudi truk, dan warga New York.”

Penetapan harga kemacetan diterapkan karena undang-undang negara bagian yang didukung oleh mantan Gubernur Andrew Cuomo dan Badan Legislatif yang dikuasai Partai Demokrat pada tahun 2019. Gubernur Kathy Hochul telah memperjuangkan tarif tol untuk mengurangi kemacetan dan polusi di pusat kota, sekaligus menghasilkan pendapatan untuk meningkatkan angkutan massal.

Gugatan pengemudi truk tersebut mengikuti tuntutan hukum yang diajukan oleh Presiden Staten Island Borough Vito Fossella, Federasi Persatuan Guru, penduduk Lower Manhattan, usaha kecil dan Gubernur New Jersey Phil Murphy. AP

MTA mengatakan biaya baru ini akan menghasilkan $1 miliar per tahun untuk membayar kereta bawah tanah baru, perbaikan sinyal, perluasan baru kereta bawah tanah Second Avenue di East Harlem dan proyek-proyek besar lainnya, sekaligus mengurangi kemacetan di pusat kota.

READ  Samsung memangkas produksi untuk mengatasi kelebihan chip memori global karena keuntungan menurun

Kritikus berpendapat bahwa kerugian ini akan mengalihkan lalu lintas dan polusi ke tempat lain dan menguras dompet pengendara dan pelaku bisnis, sehingga memberikan dana yang mereka keluarkan kepada lembaga yang paling terdampak dengan catatan pengeluaran besar-besaran untuk proyek-proyek modal dibandingkan dengan sistem transportasi besar lainnya di seluruh dunia.

Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa seluruh pemilih di New York sangat menentang angka kemacetan baru.




Muat lebih banyak…









https://nypost.com/2024/05/30/us-news/truckers-sue-ny-over-controversial-15-congestion-toll-to-enter-manhattan/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site tombol 20%.

Salin URL berbagi