Juni 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pendekatan Indonesia yang beragam terhadap transisi ramah lingkungan memerlukan dukungan Eropa

Pendekatan Indonesia yang beragam terhadap transisi ramah lingkungan memerlukan dukungan Eropa

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan sama sekali tidak mewakili posisi editorial Euronews.

Hanya melalui strategi nasional yang komprehensif, yang didukung oleh komunitas internasional, kita dapat mencapai transisi hijau global yang benar-benar adil dan berkelanjutan. Mitra kami di Eropa adalah teman yang sangat dibutuhkan dalam proses tersebut, tulis Aziz Armand.

Periklanan

Dalam dunia yang terus berubah saat ini, satu negara di Asia Tenggara telah mengambil pendekatan berani terhadap transisi ramah lingkungan: Indonesia.

Pendekatannya dibangun berdasarkan tiga pilar utama yang tidak hanya mengatasi permasalahan lingkungan lokal – air bersih, udara bersih, dan produksi berkelanjutan – namun juga menyajikan strategi jangka panjang yang komprehensif untuk melindungi dunia sekaligus menjamin keamanan energi.

Berbeda dengan Eropa, transisi ramah lingkungan di Indonesia mendapat manfaat dari kayanya nikel dan sumber daya lainnya yang diintegrasikan ke dalam produksi baterai kendaraan listrik (EV).

Indonesia saat ini hanya mampu memproduksi baterai untuk 30.000 kendaraan.

Namun, jika cadangan ini dimanfaatkan dengan baik untuk produksi kendaraan listrik, maka cadangan ini akan berperan penting dalam mencapai target ambisius Indonesia untuk memproduksi 600.000 kendaraan listrik pada tahun 2030.

Pertanyaan membara untuk setiap negara di bawah matahari

Keterlibatan aktif Indonesia dalam produksi baterai untuk kendaraan listrik (EV) merupakan langkah signifikan dalam pertumbuhan pasar EV. Kegiatan ini mempunyai potensi besar dan melampaui manfaat ekonomi yang nyata seperti penciptaan lapangan kerja.

Laporan ini menyoroti pemahaman negara ini mengenai kekuatan transformatif dari transportasi yang bersih dan berkelanjutan, yang masih kurang dimiliki di Asia Tenggara.

Pilar kedua dibangun di atas keuangan dan kerja sama internasional, dengan Eropa sebagai intinya, berdasarkan terobosan Kemitraan Transisi Energi yang Adil (JETP), yang mengangkat Indonesia ke status global sebagai negara yang bertanggung jawab terhadap lingkungan.

READ  Warga Australia berperilaku buruk di Indonesia - Duta Besar

Kemitraan ini menegaskan komitmen substansial untuk memobilisasi $20 miliar (€18,4 miliar) pendanaan publik dan swasta yang dibuat oleh komunitas internasional pada tanggal 15 November 2022 di KTT Pemimpin G20 di Bali.

Dana ini tidak hanya penting untuk memperkuat ambisi Indonesia untuk beralih dari batu bara, namun juga pengakuan internasional atas upaya negara ini dalam transisi ramah lingkungan yang lebih luas – dan peran penting globalnya.

Slogan “Transisi yang Adil” lebih dari sekadar retorika, melainkan mencakup keharusan sosio-ekonomi yang memerlukan pertimbangan cermat terhadap keadilan sosial, penciptaan lapangan kerja, keadilan lingkungan, dan keterlibatan sosial.

Presiden Joko Widodo, yang dikenal sebagai Jokowi, telah menyampaikan alasan yang menarik bagi negara-negara Selatan untuk menilai kembali strategi energi mereka, mengakui pentingnya inklusivitas dalam ambisi berkelanjutan, dan memposisikan Indonesia sebagai mercusuar bagi transisi yang adil. Perkembangan.

Pilar ketiga urbanisasi hijau merupakan pertanyaan hangat yang dihadapi hampir setiap negara saat ini.

Penciptaan Nusantara, ibu kota baru negara kita, yang dirancang sebagai kota hutan yang cerdas dan berkelanjutan, mewakili lompatan visioner yang berani menuju masa depan perencanaan kota yang ramah lingkungan.

Eropa mempunyai kepentingan dalam rencana kami

Pendekatan tiga pilar di Indonesia berpotensi menjadi panduan transisi ramah lingkungan yang komprehensif.

Tapi tidak ada negara yang bisa melakukannya sendiri.

Memang benar, Presiden Jokowi baru-baru ini meminta negara-negara Barat untuk memenuhi janji JETP sebesar €18,4 miliar yang disebutkan di atas. Dalam wawancara jujurnya baru-baru ini, ia menyatakan keprihatinannya yang “besar” terhadap penundaan dana, dan menekankan peran penting dana tersebut dalam mendanai transisi energi hijau di Indonesia, khususnya dalam penutupan pembangkit listrik tenaga batu bara.

READ  Penyesuaian bisnis Grup Shopee tidak berlaku di Indonesia

Intervensi publik Presiden Jokowi terhadap pendanaan yang tertunda terjadi di tengah kepentingan geopolitik yang kuat di wilayah tersebut. Eropa mempunyai peran yang harus dimainkan.

Periklanan

Ketika dana JETP akhirnya terpenuhi, posisi Indonesia di bidang energi terbarukan akan semakin terkonfirmasi, dan hal ini akan menjadi studi kasus tentang bagaimana kerja sama internasional dapat membantu negara-negara Selatan dalam mengatasi permasalahan mendesak seperti degradasi lingkungan dan perubahan iklim.

Perubahan iklim tidak membeda-bedakan ras, etnis atau kebangsaan; Tidak ada yang mengenal batas negara.

Hanya melalui strategi nasional yang komprehensif, yang didukung oleh komunitas internasional, kita dapat mencapai transisi hijau global yang benar-benar adil dan berkelanjutan. Mitra kami di Eropa adalah teman yang sangat dibutuhkan dalam proses tersebut.

Aziz Armand adalah Wakil Ketua Direktur dan Group Chief Executive Officer Indika Energy.

Di Euronews, kami percaya bahwa semua pandangan penting. Hubungi kami di [email protected] untuk mengirimkan penawaran atau masukan dan menjadi bagian dari percakapan.

Periklanan