Juni 14, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pencipta George Carlin, yang menciptakan kecerdasan buatan, telah digugat oleh Comedian's Estate

Pencipta George Carlin, yang menciptakan kecerdasan buatan, telah digugat oleh Comedian's Estate

Tanah milik George Carlin memilikinya Dia mengajukan gugatan Melawan Dudesy, perusahaan media di balik acara komedi spesial berdurasi satu jam yang dihasilkan AI, “George Carlin: I'm Glad I'm Dead,” yang secara virtual menampilkan suara mendiang komedian dan gaya komedi yang diduga Dibuat oleh Chatbot. dilatih dengan materi Carlin sendiri.

Penggugat, yang mengajukan permohonan ke pengadilan federal di California pada hari Kamis, sedang mencari perintah pengadilan untuk segera menghapus ganti rugi khusus tersebut, serta jumlah kerugian yang tidak ditentukan. Gugatan tersebut menuduh bahwa perusahaan melanggar hak cipta dengan menggunakan materi Carlin untuk melatih chatbot tanpa mendapatkan izin atau lisensi.

Di awal acara spesial, yang masih tersedia untuk ditonton di YouTube untuk saat ini, perkiraan suara Carlin terdengar, menyatakan bahwa dia “mendengarkan semua materi George Carlin dan melakukan yang terbaik untuk meniru suaranya, tempo, dan sikapnya saat dia melakukannya” dan juga topik yang menurut saya akan menarik minatnya hari ini.” Dengan melakukan hal tersebut, chatbot tersebut membuat salinan tidak sah dari karya berhak cipta Carlin, demikian tuduhan dalam gugatan tersebut. Penggugat juga mengklaim konten tersebut merusak reputasi mendiang komedian tersebut dan menolak perubahan suara Carlin yang digunakan untuk mempromosikan video tersebut, dan menyebut video spesial tersebut sebagai “pencurian yang tidak disengaja atas karya seniman besar Amerika”.

Pembawa acara podcast Dudesy Will Sasso dan Chad Kultgen disebutkan sebagai terdakwa, bersama dengan dua puluh John Does — lima pembuat konten yang terkait dengan program AI dan 15 individu yang terkait dengan “membuat, memproduksi, dan mensponsori” acara spesial tersebut.

“Ayah saya adalah seorang komedian legendaris dan memiliki bakat sekali seumur hidup, dan warisannya adalah karya yang ia tinggalkan – pertunjukan, album, dan bukunya yang sebenarnya. Saya memahami dan memiliki keinginan yang sama untuk George Carlin. Saya juga ingin lebih banyak waktu bersama ayah saya. Putri komedian itu menulis, “Tetapi konyol untuk mengumumkan bahwa dia dihidupkan menggunakan kecerdasan buatan,” kata Kelly Carlin dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan gugatan tersebut. “George Carlin dalam hal ini video bukanlah manusia cantik yang menentukan generasinya dan membesarkannya dengan cinta. Ini adalah replika yang dieksekusi dengan buruk.” Disusun oleh individu yang tidak bermoral untuk memanfaatkan niat baik luar biasa yang diciptakan ayah saya dengan basis penggemar yang memujanya.

READ  'Batman' tembus $238 juta, Film Konser BTS Pecahkan Rekor - The Hollywood Reporter

Kasus ini merupakan salah satu kasus besar pertama di mana artis atau properti mereka meminta tindakan hukum terhadap pencipta hiburan yang dihasilkan oleh AI – sebuah kekhawatiran yang berkembang di industri hiburan.

“AI mungkin merupakan teknologi paling penting yang ditemukan dari generasi ke generasi, dan oleh karena itu memerlukan kontrol dan pengendalian yang besar untuk memastikan teknologi tersebut tidak disalahgunakan,” kata pengacara Josh Schiller dari Boies Schiller Flexner LLP dalam sebuah pernyataan. “Kami berisiko menjadikan teknologi ini sebagai alat yang memungkinkan pelaku yang beritikad buruk untuk menggantikan ekspresi kreatif, mengeksploitasi karya pencipta yang ada, dan menjadi kaya dengan mengorbankan orang lain. Masalah ini bukan hanya tentang AI, ini tentang manusia yang menggunakan AI untuk mendobrak dunia.” hukum, melanggar hak kekayaan intelektual, dan pelanggaran moral masyarakat.