April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penambang Turki yang hilang 'ditelan tanah longsor sianida' |  Turki

Penambang Turki yang hilang 'ditelan tanah longsor sianida' | Turki

Ratusan pekerja penyelamat Turki mencari sembilan penambang di ladang yang dipenuhi sianida yang tertelan tanah longsor yang terjadi di tambang terbuka pada hari Selasa.

Gambar dari lokasi kecelakaan menunjukkan tanah longsor menyapu lembah dan bertabrakan dengan jalan yang dilalui beberapa pekerja dengan kendaraan mereka.

Ali Yerlikaya, Menteri Dalam Negeri Turki, mengatakan tidak ada kabar tentang sembilan dari 667 karyawan di tambang emas yang terletak di distrik Iliğ di provinsi Erzincan timur.

“Kami telah memasang sistem kami,” kata Yerlikaya kepada televisi TRT yang dikelola pemerintah [rescue] Kendaraan, generator, dan peralatan penerangan malam kami. Harapan kami hanya satu: dapat membawa kabar baik kepada keluarga saudara-saudara ini.”

Para ahli dan pejabat setempat mengatakan pencarian menjadi rumit karena adanya sianida di dalam tanah, senyawa kimia sangat beracun yang digunakan untuk mengekstraksi emas dari bijih.

Perwakilan dari Serikat Pekerja Tambang Independen, Basaran Aksu, mengatakan kepada media Turki bahwa “tanah sianida runtuh” di lokasi tersebut.

Aksu mengatakan, pencarian tersebut memerlukan peralatan khusus.

“Pekerjaannya mungkin memakan waktu sangat lama karena adanya ladang sianida,” katanya, yang disebut-sebut merupakan salah satu ladang terbesar di Turki.

Kegubernuran ini terletak di tepi utara Sungai Karasu, anak sungai utama Sungai Efrat, yang membentang dari Turki hingga Suriah dan Irak.

Kementerian Lingkungan Hidup mengatakan pihaknya menutup aliran sungai yang mengalir dari tambang terbuka untuk mencegah pencemaran Sungai Eufrat.

Aktivis lingkungan dan pejabat lokal mencoba menutup tambang terbuka setelah kebocoran sianida pada tahun 2022.

Pabrik tersebut ditutup selama beberapa bulan dan kemudian dibuka kembali setelah operatornya membayar denda, sehingga memicu protes dari partai oposisi Turki.

READ  Israel dan Hizbullah saling baku tembak artileri dan roket

Tanah tersebut dipenuhi dengan “pecahan batu yang mengandung sianida,” kata Cemaluddin Koçuk, seorang insinyur yang ikut menulis laporan tentang keselamatan tambang ketika operatornya meminta izin untuk memperluas kapasitas.

“Kita berbicara tentang sebuah gunung yang beratnya jutaan ton,” kata Kocuk kepada media Turki. “Kami telah diperingatkan tentang hal ini berkali-kali.”

Mehmet Torun, mantan kepala Kamar Insinyur Pertambangan, mengatakan tumpukan besar tanah yang meluncur ke arah Sungai Eufrat terdiri dari material yang dicuci dengan sianida dan asam sulfat.

“Bertahun-tahun yang lalu, gunung itu diledakkan, dan emas diambil darinya… dan sampahnya ditimbun seperti tumpukan sampah. “Dan sekarang massa besar ini, yang direndam dalam sianida, mengalir menuju Sungai Eufrat.”

Anagold, perusahaan swasta yang mengelola tambang Ilitch, mengatakan pihaknya berupaya meminimalkan dampak dari insiden yang “menyedihkan” ini.

“Kami akan mengerahkan segala cara kami untuk segera menjelaskan insiden ini,” kata Annagold dalam sebuah pernyataan.

Pada hari Selasa, Kementerian Kehakiman menunjuk empat jaksa untuk menyelidiki operasi tambang tersebut.

Turki rentan terhadap tanah longsor yang mematikan dan telah mengalami serangkaian kecelakaan pertambangan dalam beberapa dekade terakhir.