Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemilu Prancis 2024 sedang berlangsung: Partai Front Nasional memenangkan kursi terbanyak, blok Macron di posisi kedua, dan blok Le Pen di posisi ketiga

Pemilu Prancis 2024 sedang berlangsung: Partai Front Nasional memenangkan kursi terbanyak, blok Macron di posisi kedua, dan blok Le Pen di posisi ketiga

Sorakan merebak di jalan-jalan Paris pada Minggu malam ketika hasil yang diperkirakan menunjukkan bahwa Front Populer Baru yang beraliran kiri akan mengalahkan partai National Rally yang berhaluan kanan jauh dalam pemilihan parlemen awal di Prancis.

Kemudian, massa dalam jumlah besar berkumpul di Lapangan Republik di ibu kota untuk merayakan kemenangan koalisi sayap kiri dengan jumlah kursi terbanyak di parlemen, sambil meneriakkan: “Anak muda, hancurkan Front Nasional,” sebuah slogan sayap kiri yang populer.

Aliansi Perancis Merdeka (Free France Alliance) adalah sebuah kelompok yang terdiri dari sejumlah partai mulai dari Partai Pemberontak Perancis yang paling kiri hingga Partai Sosialis yang lebih moderat dan Partai Lingkungan Hidup.

Koalisi tersebut memenangkan 182 kursi di Majelis Nasional, menjadikannya kelompok terbesar tetapi kurang dari 289 kursi yang dibutuhkan untuk mendapatkan mayoritas absolut, menurut Kementerian Dalam Negeri Prancis.

Petugas pemungutan suara mulai menghitung suara di Schiltheim, Prancis.

Berbicara di depan kerumunan pendukung yang bersorak-sorai di dekat Lapangan Stalingrad, Jean-Luc Mélenchon, pemimpin gerakan pemberontak Prancis, mengatakan hasil ini merupakan “kelegaan besar bagi sebagian besar rakyat di negara kita.”

“Masyarakat kami jelas-jelas menolak skenario terburuk,” kata Mélenchon. “Gelombang mobilisasi masyarakat yang luar biasa telah terjadi!”

Jean-Luc Mélenchon, pemimpin partai Insurgent France dan anggota Front Populer Baru, melambai ke pendukungnya di Paris setelah sebagian hasil diumumkan.

Minggu larut malam, polisi mengevakuasi Republic Square dengan menembakkan gas air mata ke arah massa, yang sebagian besar adalah anak muda.

READ  Ukraina memulai evakuasi sukarela dari Kherson: Wakil Perdana Menteri | Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

Namun para pengunjuk rasa tetap optimis, karena foto-foto menunjukkan orang-orang di seluruh kota bersorak dan merayakannya.

Masyarakat bereaksi terhadap ekspektasi hasil di Paris.

Suasana bahkan lebih suram lagi bagi para pendukung partai sayap kanan RN.

Di taman Bois de Vincennes di Paris, suasana antusias selama acara pemilihan Partai Nasional Perancis memburuk satu jam sebelum pemungutan suara ditutup, setelah jelas bahwa blok sayap kanan akan menempati posisi ketiga dalam pemungutan suara.

Orang-orang berkumpul di Place de la République di Paris untuk merayakan hasil utama.

Setelah mengumumkan tawaran tersebut, Jordan BardellaPemimpin partai Front Nasional berusia 28 tahun itu mengatakan bahwa Prancis berada dalam kondisi “ketidakpastian dan ketidakstabilan”.

Meskipun unggul setelah putaran pertama pemungutan suara, partai sayap kanan National Rally yang dipimpin oleh Marine Le Pen dan sekutunya memenangkan 143 kursi.

Jika tidak ada partai yang bisa memperoleh suara mayoritas, Parlemen kemungkinan besar akan lumpuh dan terpecah menjadi tiga blok.

Marine Le Pen, pemimpin partai sayap kanan National Rally, berbicara kepada wartawan di Paris setelah hasil parsial menunjukkan partainya tidak akan mampu meraih mayoritas.

Kinerja kuat yang diraih Partai Reli Nasional pada putaran pertama menimbulkan kekhawatiran bahwa Prancis akan memilih pemerintahan sayap kanan pertama sejak rezim Vichy, yang bekerja sama dengan musuh selama Perang Dunia II.

Namun hasil pemilu hari Minggu merupakan sebuah kejutan besar dan menunjukkan keinginan besar pemilih Perancis untuk mencegah kelompok sayap kanan berkuasa – bahkan dengan mengorbankan parlemen yang digantung.

Reaksi para pendukung partai sayap kanan National Rally di Prancis setelah sebagian hasil diumumkan di Paris.

Koalisi Ensemble yang berhaluan tengah pimpinan Presiden Emmanuel Macron, yang turun ke posisi ketiga pada putaran pertama pemungutan suara Minggu lalu, melakukan pemulihan yang kuat dengan memenangkan 163 kursi.

Gabriel Attal, anak didik Macron, mengumumkan dia akan mengundurkan diri sebagai perdana menteri pada Senin pagi. Dia tampaknya mengkritik keputusan Macron yang menyerukan pemungutan suara dini, dengan mengatakan dia “tidak memilih” untuk membubarkan parlemen Prancis.

Massa berkumpul pada rapat umum pemilu malam di Place de la République di Paris.

Setelah pemilihan parlemen, presiden Prancis menunjuk seorang perdana menteri dari partai yang memperoleh jumlah kursi terbanyak. Biasanya yang dimaksud adalah calon dari partai presiden sendiri. Namun, hasil pemilu hari Minggu berarti Macron menghadapi kemungkinan harus menunjuk tokoh dari koalisi sayap kiri, dalam pengaturan langka yang dikenal sebagai “kohabitasi”.

Berbicara kepada para pendukungnya di dekat Lapangan Stalingrad, Mélenchon mengatakan bahwa Macron “memiliki tugas untuk mengundang Front Populer Baru untuk memerintah.”