Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembuat kendaraan listrik asal Vietnam, VinFast, berencana memulai produksi di pabriknya di India dan india pada tahun 2025.

Pembuat kendaraan listrik asal Vietnam, VinFast, berencana memulai produksi di pabriknya di India dan india pada tahun 2025.

Oleh
Bebek kering

Sabtu, 15 Juni 2024 | 11:47 GMT+7

Pembuat kendaraan listrik (EV) asal Vietnam, VinFast, yang berada di bawah perusahaan ekuitas swasta Vingroup, berencana memulai produksi di fasilitas yang sepenuhnya knockdown (CKD) di India dan Indonesia pada tahun 2025.

Dalam pengajuannya pada hari Jumat ke Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat, Winfast mengatakan pihaknya mempercepat pembangunan fasilitas manufaktur di negara-negara tertentu untuk memanfaatkan insentif pemerintah yang menarik.

VinFast, yang terdaftar di Nasdaq sebagai VFS, mengatakan fasilitas di Thoothukudi, Tamil Nadu, India, dapat mulai berproduksi pada paruh pertama tahun 2025. Untuk Indonesia, VinFast diperkirakan akan melakukan peletakan batu pertama fasilitas produksinya dalam dua bulan ke depan. Produksi di sana pada akhir tahun 2025.

Fasilitas CKD di India dan Indonesia masing-masing diharapkan memiliki kapasitas tahunan sekitar 50,000 kendaraan untuk Tahap 1, dengan kemungkinan 300,000 kendaraan per tahun tergantung pada permintaan pasar, VinFast menyoroti.

Selain itu, pembuat EV tersebut mengatakan telah resmi meluncurkan mereknya di Filipina pada Mei 2024 dan sedang bersiap membuka berbagai showroom.

VinFast mengharapkan penjualan 30x hingga 40x di pasar AS pada tahun 2024, dan menjadi lebih dari $6,4 juta pada tahun 2023. VinFast berharap untuk “melanjutkan lintasan pertumbuhan ini selama lima tahun ke depan.”

“Kami berharap dapat segera mencapai titik impas,” tegas Winfast.

READ  Defisit anggaran Indonesia 2022 yang tidak diaudit sebesar 2,38% dari PDB - Menteri Keuangan via Reuters

Produsen mobil ini didirikan pada tahun 2017 dengan tujuan mendorong revolusi kendaraan listrik pintar global. Perusahaan ini mengoperasikan kompleks manufaktur di Hai Phong, Vietnam utara, yang memiliki otomatisasi produksi hingga 90% dan kapasitas produksi tahunan hingga 300.000 unit per tahun pada tahap pertama.

Winfast melaporkan pertumbuhan pendapatan sebesar 269,7% dari tahun ke tahun menjadi $302,6 juta pada Q1 2024. Pertumbuhan ini didorong oleh perluasan jaringan dealer VinFast dan minat pelanggan terhadap mobil listrik baru, kata VinFast dalam hasil keuangannya yang tidak diaudit. untuk durasi. Winfast mengatakan pihaknya mengirimkan total 9,689 kendaraan selama periode tiga bulan, naik 444% dibandingkan tahun lalu.