April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembangunan ibu kota baru Indonesia, Nusantara, yang dilakukan Tiongkok memimpin pertumbuhan portofolio pembangunan kota di luar negeri.

Pembangunan ibu kota baru Indonesia, Nusantara, yang dilakukan Tiongkok memimpin pertumbuhan portofolio pembangunan kota di luar negeri.

“Dapat dikatakan bahwa Tiongkok memiliki banyak insinyur dan konstruktor yang telah memperoleh manfaat dari pesatnya pembangunan di negara tersebut sejak pertengahan tahun 2000an,” kata Xu Tianchen, ekonom senior di Economist Intelligence Unit yang berbasis di Tiongkok.

“Tiongkok juga berpengalaman dalam menyediakan solusi siklus hidup penuh mulai dari pembiayaan hingga konstruksi dan pemeliharaan, sehingga membuat hidup lebih mudah bagi negara tuan rumah.”

Berbisnis dengan Tiongkok itu mudah, kata Menteri Investasi Indonesia

Nukila Evanti

Perusahaan konstruksi milik negara yang berbasis di Beijing, City Construction, telah menyatakan minatnya untuk mengembangkan 60 menara hunian di Nusantara.

Langkah ini tertunda karena pandemi virus corona, namun kantor-kantor pemerintah mungkin akan direlokasi tahun ini karena para pejabat berupaya mengurangi beban Jakarta.

“Saya tidak heran Tiongkok akan banyak berinvestasi di Indonesia [Nusantara]“Karena Menteri Investasi Indonesia mengatakan mudah berbisnis dengan Tiongkok dan mereka tidak keberatan meminta persyaratan yang berbeda seperti negara lain,” kata Nukila Evanti, anggota dewan penasihat Asia Center Research Institute yang berbasis di Jakarta.

Penciptaan kota untuk negara-negara lain mengikuti “lompatan maju” Tiongkok selama 45 tahun dalam pembangunan perkotaannya sendiri dan tujuan dari Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative), kata Victor Gao, wakil presiden Pusat Tiongkok dan Globalisasi di Beijing.

'Jelas perlunya' pendanaan untuk Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok agar menjadi ramah lingkungan pada tahun 2024

Inisiatif Sabuk dan Jalan yang menjadi ciri khas Beijing telah menciptakan proyek infrastruktur yang didanai Tiongkok di banyak negara, termasuk pelabuhan, jalan raya, dan pembangkit listrik.

Membangun kota pintar – sebuah istilah yang biasanya mengacu pada manajemen transportasi dan sumber daya perkotaan yang dibantu teknologi – memajukan tujuan Tiongkok untuk meningkatkan “konektivitas,” terutama di negara-negara yang dekat dengan perbatasannya seperti Asia Tenggara, kata Gao.

Proyek-proyek yang didanai Tiongkok di Nusantara, yang terletak di pantai timur pulau Kalimantan, akan beroperasi di tempat lain di Afrika, Timur Tengah, dan Asia.

Di Mesir, kontraktor Tiongkok membangun sebagian besar pusat pemerintahan ibu kota administratif baru, kata Konsul Jenderal Mesir Bahar Sheweghi yang berbasis di Hong Kong sebelumnya kepada Post. Ibu kota baru ini memiliki salah satu gedung pencakar langit tertinggi di negara Afrika.

02:02

Indonesia merayakan Hari Kemerdekaan ke-77 di ibu kota masa depan, Nusantara

Indonesia merayakan Hari Kemerdekaan ke-77 di ibu kota masa depan, Nusantara

Beberapa perusahaan Tiongkok juga membantu membangun Alamein Baru di Mesir, yang dirancang untuk mengakomodasi mobil bersama yang otonom dan sistem transportasi umum, tambah Xu.

Tiongkok juga berpartisipasi dalam pembangunan Neom di Arab Saudi, yang oleh para pejabat disebut sebagai pembangunan “masa depan”. Perusahaan-perusahaan Tiongkok telah mengerjakan terowongan, pembangkit listrik tenaga surya, dan proyek desalinasi air, kata Xu.

Pada tahun 2019, Tiongkok dan Kenya menandatangani kesepakatan senilai US$665 juta untuk membantu membangun “kota pintar” di negara Afrika tersebut, dan raksasa peralatan telekomunikasi Tiongkok, Huawei Technologies, dinominasikan untuk pekerjaan tersebut.

Pada tahun 2020, Alibaba Cloud – unit komputasi awan Alibaba Group Holding – menerima persetujuan untuk memasang perangkat keras pada sistem kota pintar Kuala Lumpur yang dirancang untuk mengumpulkan dan mengintegrasikan data real-time dari kamera lalu lintas. Alibaba memiliki South China Morning Post.

Mengincar 'peran pemain global', UEA berupaya mempererat hubungan dengan Tiongkok melalui investasi

Tiongkok sudah menjadi investor terbesar kedua di Indonesia setelah Singapura, menyusul peningkatan tajam selama dekade terakhir, dengan investasi langsung dari Tiongkok daratan dan Hong Kong diperkirakan mencapai US$13,9 miliar pada tahun 2023.

“Perusahaan konstruksi Tiongkok sangat kompetitif secara global, berdasarkan keahlian,” kata Zhao Dajiong, profesor studi internasional di Universitas Peking.

Meskipun negara-negara memiliki pengembang propertinya sendiri, perusahaan Tiongkok dapat melakukan pekerjaan berkualitas tinggi, tambah Gao.

Menurut People's Daily, nilai output industri konstruksi Tiongkok akan mencapai 31 triliun yuan (US$4,3 triliun) pada tahun 2022.

01:46

Kereta berkecepatan tinggi buatan Indonesia akan beroperasi penuh pada bulan Juni

Kereta berkecepatan tinggi buatan Indonesia akan beroperasi penuh pada bulan Juni

Karena Indonesia adalah negara terbesar di Asia Tenggara, anggota perjanjian perdagangan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional dan anggota asli Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative), proyek-proyek di Nusantara juga penting bagi Tiongkok, kata Zhao Zhijun, seorang profesor keuangan di Universitas Renmin di Beijing. . .

Kereta api berkecepatan tinggi senilai US$7,3 miliar sepanjang 142 km (88 mil) yang dibangun oleh konsorsium investasi Tiongkok di pulau berpenduduk padat Jawa, yang dibuka tahun lalu, harus dilihat sebagai “model” dari apa yang dapat dilakukan Tiongkok, tambah Zhao. .

“Ini adalah proyek kerja sama yang sangat sukses dalam hal investasi di Indonesia,” kata Zhao.

Otoritas Ibu Kota Nusantara memperkirakan bahwa perusahaan dalam negeri akan menyumbang US$2,2 miliar dalam pembangunan modal di masa depan dan total pengeluaran sekitar US$30 miliar – sehingga memberikan banyak ruang bagi investor asing.

Namun investasi Tiongkok dalam pembangunan kota-kota di luar negeri mempunyai risiko penundaan, pembengkakan biaya, pembiayaan dan stabilitas sosial, tambah para analis.

Para pejabat di Beijing sedang memantau mitra-mitra Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) untuk mengetahui adanya “risiko spesifik negara” terkait dengan tren ekonomi dan stabilitas sosial, kata Zhao, meskipun Indonesia dianggap “berisiko rendah,” tambahnya.

Namun Tiongkok akan tetap waspada terhadap “penundaan signifikan dan pembengkakan biaya” dalam proyek pembangunan modal di Indonesia, kata Xu.

Beberapa di antaranya bersikap rasis terhadap pekerja asal Tiongkok

Nukila Evanti, Pusat Asia

Kontraktor Tiongkok mengalami penundaan dan pelanggaran di Jalur Kereta Cepat Jawa, tambahnya.

Beberapa warga negara dan pejabat Indonesia sudah merasa kesal terhadap Tiongkok karena perselisihan proyek pertambangan di masa lalu, katanya.

Peran Beijing di Nusantara akan mendapat sorotan khusus jika pemerintah Indonesia memberikan sedikit informasi tentang investasi Tiongkok kepada publik, Evanty menambahkan, menunjuk pada persepsi bahwa pekerja Tiongkok mengambil pekerjaan dari penduduk setempat.

“Beberapa orang bersikap rasis terhadap pekerja dari Tiongkok, terutama di daerah terbelakang dimana pengangguran dan kemiskinan tinggi dan terdapat investasi Tiongkok,” katanya.

READ  CPA Australia: Juara bisnis kecil Indonesia dalam pengembangan bisnis di APAC di tengah ancaman epidemi