Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pelajaran Hollywood dari Shutdown SAG dan WGA

Pelajaran Hollywood dari Shutdown SAG dan WGA

Biarkan proses pembongkaran dimulai.

Setelah penghentian kerja dalam jangka waktu lama, SAG-AFTRA dan perusahaan terbesarnya telah berdamai. Mesin produksi televisi dan film Hollywood akan segera dihentikan setelah jeda lebih dari enam bulan yang membebani setiap sektor ekonomi hiburan, mulai dari anggota serikat pekerja, perusahaan lokal, hingga konglomerat media terbesar.

Jadi, apa yang telah kita pelajari setelah perjalanan panjang di musim panas yang panas dan melelahkan berubah menjadi musim gugur yang penuh kemarahan dan melelahkan? Faktanya, kami telah belajar banyak.

Masalah industri dengan kelebihan produksi dan keterputusan antara belanja modal dan pendapatan penonton terlihat jelas di jalur piket SAG-AFTRA dan WGA. Aktor demi aktor yang mengikuti garis piket di Los Angeles dan New York kembali melakukannya beragam Pengalaman-pengalaman yang tidak menyenangkan, menghindar, dan kadang-kadang terang-terangan melakukan kecurangan saat bekerja dalam pekerjaan harian, pekerjaan berulang, dan pekerjaan sebagai bintang tamu yang sebelumnya memungkinkan aktor berpengalaman dan memiliki koneksi baik untuk mendapatkan penghidupan yang solid dalam pekerjaan film dan televisi, tanpa mencapai status nama marquee. Tahun ini, para pelaku, yang memegang tanda piket dengan daftar kredit yang panjang, menggambarkan contoh para eksekutif urusan bisnis yang meminta bayaran dan mengandalkan staf SAG-AFTRA untuk membantu menegakkan hak kontrak mereka. Hal yang sama juga terjadi ketika kami berbicara dengan anggota tetap WGA, di semua tingkat pengalaman. Urutan episode yang lebih pendek, musim per serial yang lebih sedikit, dan kesenjangan pendapatan yang besar antara pemain di atas dan di bawah garis menjadikan Peak TV sebagai rintangan untuk bekerja di Hollywood.

Ini adalah kisah-kisah kemanusiaan tentang bagaimana para eksekutif studio, jaringan, dan streaming mencoba mengelola gelombang besar produksi konten asli yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tekanan terhadap aktor dan penulis di hari kerja sangat mengecewakan bagi para veteran karena hal ini terjadi setelah bertahun-tahun talenta label besar mendapatkan gaji tertinggi karena membatasi serial TV dan film streaming. Kini, industri ini akan kembali bekerja di pasar belanja konten yang lebih tenang. Sejumlah besar proyek yang mendapat lampu hijau sebelum pemogokan WGA dimulai pada tanggal 2 Mei telah dibatalkan oleh perusahaan penyiaran dan outlet lainnya. Dan guncangannya belum berakhir.

READ  Rumah Taman Ratu Elizabeth di Airbnb Dipesan Hingga 2024

Hasil penting lainnya dari siklus kontrak ini adalah memicu dialog mengenai batasan hukum dan etika seputar teknik AI generatif. Alih-alih berbicara tentang teknologi dalam istilah yang tidak berbentuk, kemarahan dan retorika yang dilancarkan oleh pemogokan tersebut telah memaksa Hollywood untuk berdiskusi secara mendetail tentang bagaimana AI akan berdampak pada gambaran ketenagakerjaan para pekerja kreatif yang bekerja di industri berbasis hak cipta. Rincian terminologi AI SAG-AFTRA tidak diragukan lagi akan dipelajari sebagai pedoman dalam lautan litigasi dan pembuatan kebijakan publik yang sekarang sedang berlangsung di Amerika Serikat dan di seluruh dunia.

Namun yang terpenting, proses negosiasi kontrak kerja di Hollywood perlu dibongkar dan dibangun kembali agar sesuai dengan era modern. Ritual dan ambang batas ketika negosiasi dimulai, ketika prioritas dipersempit, bagaimana persyaratan ekonomi dihitung dan bahkan nomenklatur seputar penawaran “terakhir, terbaik dan final” perlu dipikirkan kembali, di luar lingkungan perundingan kontrak yang dapat menimbulkan tekanan. Batas waktu yang ketat.

WGA menghentikan operasinya selama 148 hari sebelum mencapai kesepakatan. SAG-AFTRA tidak bekerja selama 118 hari, sebuah rekor serikat pekerja dalam pemogokan televisi dan film yang mencakup produksi televisi dan film tradisional (pada tahun 2000, serikat pekerja SAG dan AFTRA yang saat itu terpisah melancarkan pemogokan bersama selama enam bulan terhadap produser komersial) . Hal ini disebabkan oleh kondisi industri yang tidak dapat dipertahankan yang meningkat pada tahun 2015 dan mencapai titik didih pada tahun 2022 ketika dimulainya penurunan signifikan dalam belanja konten.

Buruh dan manajemen harus berkomitmen untuk menunjuk sesuatu seperti komisi industri bipartisan untuk melakukan studi nyata mengenai proses yang lebih baik sehingga dapat menghindari penutupan enam bulan lagi yang akan membuat lubang pada jalur produksi Hollywood. (Kami menampilkan kasus ini dalam cerita sampul beberapa minggu lalu, ICYMI.)

READ  Jamie Foxx melambai dari perahu dalam penampilan publik pertama sejak dirawat di rumah sakit — Batas waktu

Namun sebelum hal itu terjadi, fokus para pemimpin bisnis harus beralih ke IATSE. Kontrak utama serikat pekerja, yang mencakup kru, pekerja teknologi, dan pengrajin yang berkontribusi penting pada setiap film dan acara TV, akan berakhir pada 31 Juli.

IATSE, seperti yang diingat oleh industri, semakin mendekati kesuksesan pada putaran negosiasi kontrak tahun 2021 dibandingkan beberapa dekade sebelumnya. Para pekerja penting di Hollywood juga telah menanggung pengorbanan perjuangan buruh yang berlarut-larut. Kepedihan yang meluas akibat penghentian produksi hanya memperkuat bagaimana bisnis Hollywood dikuasai oleh banyak pihak. Ini adalah waktu yang tepat untuk memanfaatkan pembelajaran yang didapat dengan susah payah dan preseden kontrak baru yang ditetapkan tahun ini untuk menemukan jalur mundur bagi IATSE dan seluruh bisnis untuk mengembalikan disfungsi tahun ini.