Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pelajaran abadi bagi Indonesia dari seorang penulis yang merantau ke Eropa

Pelajaran abadi bagi Indonesia dari seorang penulis yang merantau ke Eropa

Saat melintasi perbatasan Belgia menuju Belanda, seorang pemuda bernama Jamaludin Adenekoro membongkar isi tas travel kecilnya. Karena ada perbatasannya, Anda bisa langsung mengenali bahwa peristiwa ini terjadi bertahun-tahun yang lalu – sebenarnya hampir satu abad. dan koleksi buku catatan besar berisi gambar dan catatan tertulis dalam bahasa Belanda, Prancis, Inggris, dan Melayu terjatuh dari tas berisi berbagai perlengkapan toilet. Separuh dari catatan itu menggunakan karakter Arab.

Pelancong tersebut menjelaskan kepada petugas bea cukai bahwa uang kertas tersebut berasal dari suatu masa di Hindia Timur, yang sekarang dikenal sebagai Indonesia.

Agen bea cukai mengajukan pertanyaan. “Apakah kamu membawa senjata?”

Tidak, jawabannya datang.

“Di mana barang-barangmu yang lain?”

Di kapal dari Marseille ke Rotterdam.

Pertukaran ini dijelaskan dalam buku tahun 1930, Melawat Ke Barath, atau melakukan perjalanan ke barat. Itu Buku ini mengumpulkan artikel Adenekoro dikirim ke tiga gerai di seluruh Eropa pada tahun 1920-an Bandiji Postaka (Book Banner), majalah berbasis di Jakarta yang terbit dalam Bahasa Indonesia. Cerita-cerita tersebut menimbulkan permintaan yang begitu besar sehingga dicetak ulang dalam bentuk terikat dalam tiga jilid.

Jika John Gunther Yang terkenal adalah tahun 1936 miliknya Di EropaAdenekoro sudah ada pada tahun 1930.

Sebuah cerita tunggal oleh reporter multibahasa ini Biografi baru Dirilis bulan lalu. judul Melawat K Thalavi, Tabak Lanka Wardwan Adinegoro(Berangkat dari Talavi, Perjalanan Adenekoro dalam Jurnalisme), mantan redaktur pelaksana News Weekly, Lestantia R. Oleh Bascoro TempoBuku tersebut mengisahkan kehidupan Adinekoro yang lahir pada tahun 1904 di pedesaan kota Dalavi di Kabupaten Savalundo, Sumatera Barat.

Adinegoro, A Temanggung atau petugas administrasi junior, menempuh pendidikan di sekolah berbahasa Belanda era kolonial. Dengan minat yang tajam terhadap bahasa dan keinginan untuk menjelajahi dunia, Adenekoro melakukan perjalanan ke Eropa dari Batavia pada tahun 1926 pada usia 22 tahun.

READ  Inovasi Funbi Taiwan Mengumpulkan $3,12 Juta untuk Mendorong Smart Retail dan Cloud Drive di Indonesia, CIOSEA News, ETCIO Ocean.

Panggilan terakhir dari kapal penumpang Tambora Rotterdam, tetapi ketika kapal tiba di Marseilles, pelabuhan Eropa pertamanya, Adenekoro memutuskan menjadikan Prancis sebagai titik awalnya. Laporannya membawanya melintasi benua ke Türkiye selama empat tahun berikutnya.

Sekembalinya ke Indonesia, Adinekoro menjadi pemimpin redaksi majalah tempat ia berkontribusi, ikut mendirikan sekolah jurnalisme di Jakarta dan Bandung, dan dikenal sebagai pemimpin dan ikon jurnalistik.

Tapi keahliannya adalah menulis buku. Dia menerbitkan 25 judul. Ini adalah kumpulan novel, bukan sekadar laporan dan primer, opini publik, dan politik. Ia juga menulis atlas dan ensiklopedia pertama dalam bahasa Indonesia – ia belajar kartografi di Jerman – serta buku berbahasa Jerman tentang budaya politik.

Dalam karya-karya ini, Perjalanan ke Barat dibahas seperti yang diketahui. Pada saat itu Palai Pustaka (Koleksi Buku), penerbit edisi 1930, telah menerbitkannya kembali, terakhir pada tahun 2017.

Bepergian ke Eropa enam tahun setelah berakhirnya Perang Dunia I, yang kemudian dikenal sebagai Perang Besar, Adenekoro berfokus pada bagaimana konflik besar berdampak pada negara-negara di benua tersebut. Di Prancis, Adenekoro melaporkan kerusakan dan kerugian akibat perang. Ia membedakan statistik sosial dan ekonomi sebelum dan sesudah seperti populasi dan produksi. Dari jutaan orang yang meninggal, terluka atau cacat, Adenekoro menulis:

Seorang dosen perguruan tinggi berkata, ‘Sembilan dari sepuluh anak muda di bawah 30 tahun akan menggantikan kita kelak. Orang tua seperti saya kesal seperti di tengah gurun pasir.

Setelah perang, Adenekoro membuat ramalan buruk:

Bahkan ketika negara-negara Eropa merasakan penderitaan dan penderitaan akibat perang tahun 1914-1918, dan masih ada negara-negara yang mengalami penderitaan yang mendalam, muncullah dorongan untuk kembali ke konflik bersenjata. Memikirkan perang yang akan datang membuat hatiku bergetar. Karena perang akan terjadi sepuluh kali lipat dari sebelumnya.

Buku Adinegoro terbit sebelum buku John Gunter. Namun buku Gunther diterbitkan pada tahun 1936 ketika tiga diktator, Hitler, Mussolini dan Stalin, berada pada puncak kekuasaan mereka sebelum perang.

READ  Apakah Indonesia telah menggoyahkan statusnya yang 'lemah' di antara pasar negara berkembang?

Namun karya Adinekoro mempunyai relevansi yang bertahan lama, terutama di era kontemporer ketika awan badai konflik kembali berkumpul. Jurnalis Indonesia saat ini Laporkan secara aktif adanya paksaan Bagaimana dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara dan Indonesia Terkait secara individu terhadap kekuatan eksternal yang mempengaruhi wilayah tersebut. Bahkan pers nasional Ingin menutupi masalah militer Latihan sendi dll. serta hubungan ekonomi internasionalBanyak di antaranya dilihat dalam konteks persaingan global.

Nama Adinekoro melebihi nama yang meninggal dunia pada tahun 1967 dalam usia 62 tahun. Sejak tahun 1974, Persatuan Wartawan Indonesia, PWI, memberikan Anugerah Jurnalistik Adinekoro tahunan kepada para pemenang dalam tujuh kategori kompetitif pada Hari Jurnalistik Nasional, 9 Februari, dengan masing-masing pemenang menerima 30 juta rupiah (US$2,000) Mereka mendapatkan hadiah uang tunai. Ini termasuk hadiah untuk pelaporan mendalam, penulisan editorial, dan jurnalisme video media sosial. Dan penulis biografinya Pascorro menyimpulkan:

Adinegoro mencerminkan bagaimana seharusnya seorang jurnalis – bahkan di era digital ini.[ing] kepentingan umum.