Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pekerja HarperCollins mogok untuk gaji dan tunjangan yang lebih baik

Pekerja HarperCollins mogok untuk gaji dan tunjangan yang lebih baik

Karyawan serikat pekerja HarperCollins melakukan pemogokan pada hari Kamis, mengatakan mereka bermaksud untuk mengambil PHK sampai mereka mencapai kesepakatan tentang kontrak baru.

HarperCollins mewakili sekitar 250 karyawan di bidang editorial, periklanan, penjualan, pemasaran, hukum, dan desain. Serikat pekerja mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa para anggotanya, yang telah bekerja tanpa kontrak sejak April, menginginkan tunjangan cuti keluarga yang lebih baik dan upah yang lebih tinggi.

Olga Brodastova, presiden Lokal 2110 UAW, yang mewakili karyawan serikat HarperCollins, mengatakan serikat memutuskan untuk melakukan pemogokan tanpa batas setelah negosiasi dengan perusahaan terhenti. Serikat pekerja menyarankan agar HarperCollins menaikkan gaji awal minimum menjadi $50.000 dari $45.000. Ini juga meminta perusahaan untuk mengatasi kurangnya keragaman dalam tenaga kerjanya.

Penerbitan selalu menjadi industri bergaji rendah dengan jam kerja yang panjang untuk masuk dan karyawan tingkat menengah, dan berbasis di New York, kota yang mahal. Ini juga merupakan industri yang didominasi kulit putih, dan banyak di industri merasa bahwa upah rendah adalah bagian dari apa yang membuat diversifikasi industri menjadi sulit.

baru saja Laporan Dari PEN America, sebuah organisasi kebebasan berbicara, mengatakan bahwa menurut data perusahaan, 74 persen karyawan di Penguin Random House berkulit putih tahun lalu, demikian pula lebih dari 70 persen karyawan di Macmillan dan sekitar 65 persen karyawan di Hachette. Konsentrasi ini lebih tinggi di antara manajer senior.

Pada hari Kamis, lebih dari 100 anggota serikat pekerja berdemonstrasi dan bernyanyi di depan markas HarperCollins, beberapa membawa tanda-tanda bertuliskan “Passion Don’t Pay Rent” dan “Where The Wild Things Pay,” referensi ke HarperCollins klasik karya Morris. ikatan Anda.

READ  Dow berjangka dan pasar Asia rebound meskipun ada sanksi AS terhadap Rusia

Beberapa karyawan yang bergabung dalam pemogokan mengatakan mereka berharap aksi kolektif mereka akan membawa perubahan di seluruh industri.

“Ini lebih besar dari gaji kami, ini tentang mencoba membuat perbedaan dalam industri yang kami anggap mengganggu,” kata Laura Harshberger, editor produksi senior untuk divisi buku anak-anak HarperCollins dan presiden serikat pekerja, yang berada di protes. “Pertarungan ini benar-benar berpusat pada upaya membuat penerbitan menjadi tempat yang lebih beragam dan adil yang mencerminkan nilai-nilai kami dan buku-buku yang kami buat.”

Serikat pekerja mewakili segmen kecil tenaga kerja HarperCollins, yang berjumlah sekitar 4.000 secara global.

Seorang juru bicara HarperCollins mengatakan perusahaan telah menyetujui sejumlah proposal serikat pekerja, dan bahwa perusahaan “akan terus bernegosiasi dengan itikad baik.”

Dalam sebuah memo tentang pemogokan yang dikirim ke karyawan minggu lalu, HarperCollins mengatakan telah menaikkan upah entry-level dan memperkenalkan kenaikan berbasis prestasi, dan mencatat bahwa mereka telah “menerapkan rencana untuk memastikan operasi tidak terganggu selama potensi pemogokan.”

Setelah membukukan keuntungan yang solid dan bahkan mencatat rekor selama pandemi, banyak penerbit besar melihat hasil mereka mulai turun. HarperCollins mengumumkan minggu ini bahwa pada kuartal terakhir, pendapatannya turun 11 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Pendapatannya selama periode itu semakin turun, turun 54 persen menjadi $39 juta.

Bulan lalu, penerbit mengumumkan bahwa mereka memberhentikan “sejumlah kecil” karyawan sebagai bagian dari upaya untuk memotong biaya. Brodastova mengatakan serikat pekerja mengajukan gugatan praktik perburuhan yang tidak adil dengan Dewan Hubungan Perburuhan Nasional sebagai tanggapan, mencatat bahwa enam karyawan yang kehilangan pekerjaan adalah anggota serikat pekerja.

Beberapa penulis, penjual buku, dan agen telah turun ke media sosial untuk mengumumkan dukungan mereka terhadap pemogokan. Michelle Hawke, agen sastra, berkata: Twitter Mereka tidak akan mengirimkan skrip baru ke HarperCollins sampai pemogokan diselesaikan. Beberapa penulis yang telah menerbitkan dengan HarperCollins, termasuk Mikha NimferCharish Reid, penulis “This Violent Delights,” penulis “Mickey Chambers Shakes It Up,” berbicara dalam dukungan Dari pemogokan di Twitter.

READ  Tingkat hipotek naik di atas 6% untuk pertama kalinya sejak 2008

Penulis senior HarperCollins, Sarah Ruiz Grossman, menerbitkan sepucuk surat yang dia kirim ke perusahaan untuk mendukung pemogokan: “Buku-buku yang saya suka baca dan tulis tidak akan ada di dunia tanpa kerja penting dari para pekerja penerbitan ini,” adalah menulis.