Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Patrick Ewing melatih bola basket pria di Georgetown

Patrick Ewing melatih bola basket pria di Georgetown

Jeff BorzelloPenulis staf ESPN3 menit untuk membaca

Mengapa Patrick Ewing tetap menjadi legenda Georgetown meski mengalami kesulitan melatih

Kontribusi Patrick Ewing untuk program bola basket Georgetown tak terbantahkan, kata Fran Vracella, bahkan dengan masa kepelatihannya yang kurang bersemangat.

Patrick Ewing tidak akan kembali sebagai pelatih bola basket putra Georgetown Hoyas mengumumkan musim yang akan datang, Kamis malam.

Ewing, salah satu pemain bola basket perguruan tinggi terhebat yang pernah ada di Georgetown, menjadi pelatih kepala almamaternya selama enam tahun dan menyelesaikannya dengan rekor 75-109.

“Saya sangat bangga telah lulus dari Universitas Georgetown,” kata Ewing dalam sebuah pernyataan. “Saya sangat berterima kasih kepada presiden [John J.] DeGioa karena memberi saya kesempatan untuk memenuhi ambisi saya menjadi pelatih bola basket. Sangat menyenangkan menjadi penanggung jawab program bola basket di almamater saya. Saya berharap program ini tidak lain adalah sukses. Aku akan selalu menjadi Hoya.”

Ewing belum pernah menjadi pelatih kepala di level mana pun sebelum menggantikan John Thompson III di Georgetown.

Hoyas mengatakan mereka telah meluncurkan pencarian nasional untuk “kepemimpinan baru”.

Ewing melatih Hoyas ke turnamen NCAA pada tahun 2021 setelah mereka memenangkan gelar turnamen Big East, tetapi sejak saat itu mereka kesulitan. Georgetown tidak pernah menang dalam permainan konferensi musim lalu, finis 6-25 secara keseluruhan. Musim ini, Hoyas bermain 7-25 secara keseluruhan dan 2-18 dalam permainan Big East.

Hoyas telah kehilangan rekor 29 pertandingan konferensi berturut-turut yang dimulai selama musim reguler 2021 dan berakhir pada Januari.

Musim Georgetown berakhir Rabu malam dengan kekalahan 80-48 dari Villanova di putaran pertama Turnamen Timur Besar.

“Patrick Ewing adalah jantung bola basket Georgetown,” kata Digua dalam sebuah pernyataan. “Saya sangat berterima kasih kepada Pelatih Ewing atas visi dan tekadnya dan untuk semua yang telah memungkinkan Georgetown untuk mencapainya. Selama enam tahun terakhir, dia tak kenal lelah dalam dedikasinya kepada timnya dan para pemain muda yang dia latih dan kami akan menjadi selamanya berterima kasih kepada Patrick atas keberanian dan kepemimpinannya di komunitas Georgetown.”

Di bawah asuhan pelatih kepala John Thompson, Ewing membantu menjadikan Georgetown salah satu pusat kekuatan bola basket perguruan tinggi pada 1980-an. Dia dinobatkan sebagai All-American tiga kali selama waktunya bersama Hoyas, dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Nasional Tahun Ini pada tahun 1985 dan memenangkan kejuaraan nasional pada tahun 1984.

Ewing adalah pilihan keseluruhan # 1 dalam draft NBA 1985 oleh New York Knicks, menghabiskan 15 musim karir Hall of Fame-nya bersama Knicks. Dia dinobatkan sebagai NBA All-Star 11 kali. Dia dilantik ke Naismith Memorial Basketball Hall of Fame pada tahun 2008 dan Hall of Fame Bola Basket Perguruan Tinggi pada tahun 2012.

Sebelum bergabung dengan Georgetown sebagai pelatih kepala pada 2017, Ewing menghabiskan 14 musim sebagai asisten pelatih di NBA bersama Charlotte Bobcats, Orlando Magic, Houston Rockets, dan Washington Wizards.

READ  Pemain sepak bola kedua di Michigan ditampilkan menjadi kasar dan dipukul dengan helm di video