September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pasukan Rusia mengebom kota-kota besar dan Ukraina menyerukan sanksi yang lebih keras

Pasukan Rusia mengebom kota-kota besar dan Ukraina menyerukan sanksi yang lebih keras

  • Zelensky mengatakan retorika tentang sanksi tidak cukup
  • Ketua UE mengatakan lebih banyak sanksi akan dijatuhkan
  • AS dan UE akan melarang investasi baru di Rusia
  • Paus kutuk ‘pembantaian’ Busha
  • Ukraina melaporkan serangan di selatan dan timur

Lviv (Ukraina)/DUBLIN (6 April) (Reuters) – Peluru artileri membom kota-kota besar di Ukraina pada Rabu ketika presidennya mendesak Barat untuk bertindak tegas dalam menjatuhkan sanksi baru dan lebih keras terhadap Rusia sebagai tanggapan atas pembunuhan terkutuk terhadap warga sipil. sebagai kejahatan perang. .

Sanksi Barat atas invasi Rusia memperoleh momentum baru minggu ini ketika warga sipil ditemukan ditembak mati dari jarak dekat di kota Bucha setelah direbut kembali dari pasukan Rusia.

Sementara Paus Fransiskus menyebut pembunuhan di sana sebagai “pembantaian”, ketua Komisi Eropa menunjuk sanksi lebih lanjut – termasuk studi tentang larangan impor energi – selain yang diungkapkan oleh UE pada hari Selasa. Washington, pada gilirannya, dijadwalkan mengumumkan sanksi baru pada hari Rabu. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan Barat perlu bertindak tegas dalam mengambil langkah “lebih ketat”.

“Ketika kami mendengar retorika baru tentang sanksi … saya tidak tahan dengan keraguan setelah semua pasukan Rusia melakukannya,” katanya kepada anggota parlemen Irlandia melalui tautan video.

Pejabat Ukraina mengatakan bahwa antara 150 dan 300 mayat mungkin berada di kuburan massal di dekat sebuah gereja di Bucha, utara ibukota Kyiv, karena citra satelit yang diambil beberapa minggu lalu menunjukkan mayat warga sipil di jalan, kata sebuah perusahaan swasta AS. Baca lebih banyak

Moskow, yang menyebut konflik tersebut sebagai “operasi militer khusus” yang bertujuan untuk melucuti senjata Ukraina, telah membantah menargetkan warga sipil di sana dan menggambarkan bukti yang disajikan sebagai penipuan yang dilakukan oleh Barat untuk mendiskreditkannya. Baca lebih banyak

READ  Berapa biaya untuk melakukan perjalanan penuh waktu? Inilah yang dibayar salah satu pasangan

Di selatan, pelabuhan selatan Mariupol yang terkepung dibom untuk sebagian besar invasi yang dimulai pada 24 Februari, menyebabkan puluhan ribu penduduk terperangkap tanpa makanan, air, atau listrik.

Intelijen militer Inggris mengatakan pada hari Rabu bahwa “situasi kemanusiaan di kota semakin buruk”, sementara Wakil Perdana Menteri Ukraina Irina Verychuk mengatakan orang yang mencoba melarikan diri harus menggunakan kendaraan mereka sendiri. Baca lebih banyak.

Reuters tidak dapat segera memverifikasi laporan Inggris.

Vereshock mengatakan pihak berwenang akan berusaha mengevakuasi warga sipil yang terperangkap di tempat lain melalui 11 koridor kemanusiaan.

Membayar denda energi?

Menteri luar negeri Ukraina mengatakan bahwa meskipun dia menyambut baik sanksi terbaru Uni Eropa, larangan gas dan minyak Rusia dan isolasi semua bank Rusia dari sistem keuangan global dapat “menghentikan” Presiden Vladimir Putin.

“Saya akan memberlakukan embargo gas dan minyak dan Swift membatalkan semua bank Rusia untuk menghentikan Putin. Masa-masa sulit membutuhkan keputusan yang sulit,” kata Dmytro Kuleba di Twitter.

Pekan lalu, pasukan Rusia menarik diri dari posisi di luar Kyiv dan mengalihkan fokus ofensif mereka dari ibu kota, dan Staf Umum Ukraina mengatakan kota timur laut Kharkiv, kota terbesar kedua di negara itu, juga masih diserang.

Pada hari Rabu, pihak berwenang di wilayah Luhansk timur mendesak penduduk untuk pindah “dengan aman” dari daerah yang juga diperkirakan Ukraina menjadi target serangan baru. Baca lebih banyak

Berbicara sehari setelah Uni Eropa mengumumkan sanksi baru, termasuk larangan impor batubara Rusia dan larangan kapal Rusia mengakses pelabuhan Uni Eropa, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan akan ada lebih banyak lagi yang akan datang.

READ  Pemilihan Prancis: Koalisi Macron diperkirakan akan menang, tetapi melemah di Parlemen

“Sanksi ini tidak akan menjadi yang terakhir bagi kami,” katanya kepada Parlemen Eropa pada hari Rabu. “Sekarang kita harus melihat minyak dan pendapatan yang diperoleh Rusia dari bahan bakar fosil.” Baca lebih banyak

Komentar Von der Leyen menunjukkan tekad kuat blok itu untuk mengambil langkah yang menurut Kyiv sangat penting untuk mengamankan kesepakatan guna mengakhiri perang. Tetapi Menteri Keuangan Jerman Christian Lindner mengatakan dalam sebuah wawancara surat kabar bahwa ekonomi terbesar Eropa, yang bergantung pada gas Rusia untuk banyak kebutuhan energinya, belum siap untuk larangan segera. Baca lebih banyak

Gedung Putih sebelumnya mengatakan bahwa sanksi baru, yang dikoordinasikan antara Washington, negara-negara maju Kelompok Tujuh dan Uni Eropa, akan menargetkan bank dan pejabat Rusia dan melarang investasi baru di Rusia. Baca lebih banyak

(1 dolar = 0,9186 euro)

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh kantor Reuters. Ditulis oleh Tomasz Janowski. Diedit oleh John Stonestreet

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.