Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pasar ponsel pintar di Indonesia sedang meningkat, dengan semakin berkembangnya Transition dan Apple yang mendominasi segmen premium

Pasar ponsel pintar di Indonesia sedang meningkat, dengan semakin berkembangnya Transition dan Apple yang mendominasi segmen premium

Pasar ponsel pintar di Indonesia sedang mengalami peningkatan, dengan Transisi yang meraih pangsa pasar yang signifikan dan Apple memimpin segmen kelas atas.

Menurut ITC, pengiriman smartphone di Indonesia naik 27,4% year-on-year hingga mencapai 10 juta unit pada kuartal pertama tahun 2024. Tingkat pertumbuhan ini lebih tinggi dari rata-rata global, dengan pengiriman ponsel pintar secara global tumbuh sebesar 7,8% pada periode yang sama.

Pada kuartal I 2024, lima merek smartphone teratas di Indonesia adalah Oppo, Samsung Electronics, Transsion, Vivo, dan Xiaomi yang masing-masing memiliki pangsa pasar 15% hingga 20%.

Transsion, yang sering disebut sebagai “raja ponsel Afrika”, mengalami peningkatan ekspor sebesar 279,4% YoY pada kuartal pertama tahun 2024. Secara global, ekspor Transsion meningkat sebesar 84,9%. Kinerja kuat perusahaan di pasar negara berkembang mendorong pertumbuhan di segmen ponsel pintar entry-level di Indonesia (di bawah USD$200).

Pasar ponsel pintar kelas menengah (USD$200-$600) di Indonesia mencatat pertumbuhan paling signifikan, meningkat 74% tahun-ke-tahun pada kuartal pertama tahun 2024, dipimpin oleh Apple, Samsung, Vivo, dan Xiaomi. Pangsa pengiriman ponsel pintar 5G meningkat dari 17,6% pada kuartal pertama tahun 2023 menjadi 28,8% pada kuartal pertama tahun 2024.

Pasar ponsel pintar premium Indonesia (di atas USD$600) tumbuh 12,8% tahun-ke-tahun pada kuartal pertama tahun 2024, didorong oleh kuatnya penjualan iPhone Apple. Meskipun penjualan iPhone di seluruh dunia baru-baru ini lebih rendah dari perkiraan, Apple lebih fokus pada pertumbuhan di pasar negara berkembang. Dalam laporan pendapatan terbarunya, Apple menyoroti Indonesia sebagai negara dengan pendapatan tertinggi.

Pemerintah Indonesia menekankan “Made in Indonesia,” menciptakan tindakan penyeimbangan antara menarik investasi asing dan mendorong industri lokal.

READ  India: Indonesia telah memberi pengarahan kepada India tentang pengaturan KTT G20 di Bali

Misalnya, peraturan tahun 2022 mewajibkan 35% komponen ponsel yang diproduksi di pabrik-pabrik di Indonesia harus bersumber dari lokal, naik dari 20% pada tahun 2016. laporan Di belahan dunia lain Perusahaan Tiongkok seperti Oppo dan Vivo telah beradaptasi dengan mendirikan pabrik, mempekerjakan pekerja lokal, dan meluncurkan kampanye pemasaran yang disesuaikan dengan budaya agar sesuai dengan norma-norma ini.

Sebaliknya, pemerintah Indonesia berupaya untuk menarik Apple dan membangun fasilitas manufaktur untuk meningkatkan nilai Indonesia dalam rantai pasokan Apple, dan CEO Apple Tim Cook mengatakan dalam kunjungannya baru-baru ini bahwa perusahaan tersebut akan “mempertimbangkan” langkah tersebut.

Untuk meningkatkan manufaktur lokal, pemerintah Indonesia memberlakukan pembatasan 4.000 produk impor mulai Maret 2024, termasuk Apple MacBook, yang memerlukan izin impor. Hal ini menyebabkan kemacetan pelabuhan dan ketidakpuasan di kalangan dunia usaha, yang mengkritik tindakan tersebut karena merusak lingkungan bisnis di Indonesia. Pembatasan telah dilonggarkan.