Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Parlemen Eropa memberhentikan Eva Kayley sebagai wakil presiden, menyusul tuduhan korupsi di Qatar

Parlemen Eropa memberhentikan Eva Kayley sebagai wakil presiden, menyusul tuduhan korupsi di Qatar

Jaksa Penuntut Umum Belgia telah menangkap empat orang dengan tuduhan memberikan suap dari Qatar.

Anadolu Agensi | Anadolu Agensi | Gambar Getty

Parlemen Eropa pada hari Selasa memecat seorang anggota parlemen yang ditangkap pada akhir pekan sebagai bagian dari penyelidikan atas dugaan suap dari Qatar.

“Parlemen Eropa pada Selasa memutuskan untuk mengakhiri masa jabatan Wakil Presiden Eva Kayley,” kata parlemen, satu-satunya lembaga yang dipilih langsung di Uni Eropa, dalam sebuah pernyataan.

Eva Kaili, dari Yunani, telah menjabat sebagai anggota Parlemen Eropa sejak 2014. Keputusan untuk mencopot gelar dan jabatannya di Brussel terjadi setelah dia ditangkap otoritas Belgia pada Minggu.

Kantor kejaksaan Belgia mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa pihaknya telah bekerja selama lebih dari empat bulan untuk menyelidiki korupsi, pencucian uang dan organisasi kriminal.

‚ÄúRatusan ribu euro disita di tiga tempat berbeda: 600.000 euro ($632.000) di rumah tersangka, beberapa ratus ribu euro dalam koper di kamar hotel di Brussel, dan sekitar 150.000 euro ($158.000) di apartemen milik seorang orang lain Anggota Parlemen Eropa”.

Pernyataan yang sama menambahkan, “Sejauh ini, enam orang telah ditangkap dalam kasus ini, empat di antaranya telah ditangkap, termasuk seorang anggota Parlemen Eropa. Para tersangka ini akan diadili di hadapan Majelis Pra-Persidangan pada hari Rabu.” .

Qatar menolak tuduhan itu

Presiden Parlemen Eropa Roberta Metsola mengatakan pada hari Selasa: “Saya juga tahu bahwa kami belum mencapai ujung jalan dan akan terus membantu penyelidikan, bersama dengan lembaga UE lainnya, selama diperlukan. Korupsi tidak dapat membayar, dan kami telah memainkan peran kami dalam memastikan hal itu tidak terwujud.” rencana ini.”

Pejabat senior Parlemen Eropa juga mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa Mereka “terkejut dan sangat prihatin dengan pengungkapan korupsi dan pengaruh kriminal baru-baru ini dalam proses pengambilan keputusan” lembaga tersebut.

READ  Agen Rusia mengancam perwakilan Google dan Apple dengan hukuman penjara