Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para menteri Uni Eropa mengatakan penyelidikan Qatar terhadap korupsi merugikan Parlemen Eropa

Parlemen Eropa mencopot Eva Kayli dari posisi wakil presidennya dalam skandal korupsi Qatar

  • Seorang politisi Yunani adalah satu dari empat orang yang ditangkap di Belgia
  • Pengacara Kylie mengatakan dia menyangkal melakukan kesalahan
  • Polisi menemukan uang tunai dalam penggerebekan, sebagian di dalam tas di sebuah hotel
  • Peran Parlemen Eropa sebagai kompas moral blok berada dalam bahaya

STRASBOURG (Reuters) – Parlemen Eropa memecat anggota parlemen Yunani Eva Kaili sebagai wakil ketua pada Selasa setelah dia dituduh menerima suap dari Qatar dalam salah satu skandal korupsi terbesar yang melanda Brussel.

Cayley membantah melakukan kesalahan, tetapi anggota parlemen Eropa bertindak cepat untuk memakzulkannya, takut penyelidikan Belgia akan sangat memengaruhi upaya asosiasi untuk menampilkan dirinya sebagai kompas moral yang sehat di dunia yang bergejolak.

kata Roberta Metsola, Presiden Parlemen Eropa, sementara 625 anggota parlemen memilih untuk mencabut Kylie dari posisi wakil presiden, dengan satu suara menentang dan dua abstain.

Kylie, yang ditahan oleh polisi Belgia, adalah salah satu dari 14 wakil ketua parlemen.

Selama akhir pekan, jaksa Belgia mendakwa dia dan tiga orang Italia berpartisipasi dalam organisasi kriminal, pencucian uang, dan korupsi.

Sebuah sumber yang dekat dengan penyelidikan mengatakan diyakini mereka telah menyedot uang dari Qatar, tuan rumah Piala Dunia FIFA saat ini. Negara Teluk yang kaya energi itu membantah melakukan kesalahan.

Sebuah sumber yang dekat dengan penyelidikan mengatakan polisi menggerebek beberapa gedung di Brussel, termasuk kantor parlemen dan 19 rumah, dan menemukan sekitar 1,5 juta euro ($1,58 juta), beberapa di antaranya disembunyikan di dalam koper di kamar hotel.

Pengacara Kylie di Yunani, Michalis Dimitrakopoulos, mengatakan pada hari Selasa bahwa dia tidak bersalah. “Itu tidak ada hubungannya dengan pendanaan dari Qatar, tidak ada yang eksplisit dan tegas,” katanya kepada OpenTV dalam komentar publik pertama.

READ  Presiden Italia Mattarella menolak pengunduran diri Perdana Menteri Draghi

Namun, beberapa anggota parlemen meminta politisi sosialis berusia 44 tahun itu untuk meninggalkan Majelis sama sekali.

“Mengingat skala skandal korupsi, ini yang paling tidak bisa kita harapkan darinya,” kata MEP Manon Aubry, salah satu ketua kelompok Kiri.

korupsi

Negara-negara dan politisi nasionalis sayap kanan yang menghadapi kritik dari dewan tersebut mengatakan dewan itu telah kehilangan landasan moral yang tinggi.

Ali bin Smaikh Al-Marri, Menteri Tenaga Kerja Qatar, berbicara dengan Yunani Eva Kayli, Wakil Presiden Parlemen Eropa, selama pertemuan di Qatar, 31 Oktober 2022, dalam foto yang diposting di media sosial ini. Twitter / Kementerian Tenaga Kerja – Negara Qatar melalui Reuters

“Mulai sekarang, Parlemen Eropa tidak akan dapat berbicara tentang korupsi dengan cara yang otoritatif,” tulis Menteri Luar Negeri Hongaria Peter Szijjarto di Facebook.

Jordan Bardella, anggota Parlemen Eropa dan ketua partai National Rally sayap kanan, mengatakan skandal itu menunjukkan apa yang disebutnya “ejekan” terhadap UE, “model kebajikan dan penyedia pelajaran yang ditunjuknya sendiri”.

Jaksa Belgia mengatakan mereka telah mencurigai selama lebih dari empat bulan bahwa sebuah negara Teluk mencoba untuk membeli pengaruh di Brussel. Meski tidak ada negara yang diungkapkan oleh Jaksa Penuntut Umum, sumber yang mengetahui kasus tersebut mengatakan bahwa itu adalah Qatar.

Tak satu pun dari empat orang yang dituduh telah diidentifikasi secara resmi, tetapi nama mereka dengan cepat dibocorkan ke pers.

Kritik pengapian

Menurut sumber yang mengetahui kasus tersebut, terdakwa lainnya adalah mantan wakil Uni Eropa Pier Antonio Panzieri, mitra Cayley Francesco Giorgi, seorang pembantu parlemen, dan Niccolò Vega Talamanca, sekretaris jenderal Kelompok Kampanye Hak Asasi Manusia.

Panggilan dan email yang dikirim oleh Reuters ke kantor atau rumah mereka tidak dijawab.

Akan ada sidang pada 19 dan 20 Desember untuk memutuskan permintaan tersebut, kata Angelo Di Risso, pengacara istri Panzieri, Maria Colleoni dan putri dewasa Silvia, yang mencari ekstradisi dari Italia dan Belgia sebagai bagian dari penyelidikan.

READ  Pemotong Penjaga Pantai AS menolak akses pelabuhan di Kepulauan Solomon

“Klien saya mengatakan kepada hakim bahwa mereka tidak tahu apa-apa tentang hal-hal yang digugat terhadap mereka dan bahwa mereka tidak ada hubungannya dengan itu,” kata De Risso.

Kylie termasuk di antara politisi muda Yunani yang ambisius yang muncul dalam krisis utang yang melemahkan yang melanda Yunani dari 2010 hingga 2015. Partai PASOK sosialis Yunani mengatakan akan mengeluarkannya dari jajarannya.

Dalam pidatonya di Parlemen Eropa pada 21 November, di awal Piala Dunia selama sebulan, Kylie mengecam para kritikus Qatar dan memuji negara Teluk yang kaya energi itu sebagai “pelopor hak-hak pekerja.”

Qatar, yang memperoleh kekayaannya yang sangat besar dari cadangan minyak dan gasnya, mendapat kecaman karena catatan hak asasi manusianya menjelang Piala Dunia, termasuk perlakuannya terhadap pekerja migran.

Pelaporan tambahan oleh Phil Blenkinsop, Emilio Parodi, Carolina Tagari, Clement Rossignol, Max Schwartz, Leftris Papadimas, Michelle Kampas, Alain Scharlich dan Giselda Fagnoni; Ditulis oleh Ingrid Melander; Disunting oleh Edmund Blair, Crispian Palmer, dan Mark Heinrichs

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.