Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para peneliti mengatakan asteroid Bennu memiliki masa lalu yang mengejutkan

Para peneliti mengatakan asteroid Bennu memiliki masa lalu yang mengejutkan

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Analisis awal terhadap sampel yang dikumpulkan dari asteroid Bennu menunjukkan bahwa batuan luar angkasa tersebut memiliki masa lalu yang kaya akan air, dan mungkin telah terpisah dari dunia lautan purba.

Misi OSIRIS-REx NASA menangkap sampel asli asteroid dekat Bumi seberat 4,3 ons (121,6 gram) pada tahun 2020 dan mengembalikannya ke Bumi pada September lalu.

Sejak itu, para ilmuwan telah menganalisis batuan dan debu asteroid untuk mengetahui rahasia apa yang mungkin terkandung di dalamnya tentang pembentukan asteroid dan apakah asteroid tersebut dapat mengantarkan unsur kehidupan ke Bumi. Asteroid juga menarik perhatian para ilmuwan karena merupakan sisa-sisa pembentukan tata surya.

Tinjauan awal terhadap beberapa sampel, yang dibagikan pada bulan Oktober, menunjukkan bahwa asteroid tersebut mengandung sejumlah besar karbon.

Selama analisis sampel baru, tim menemukan bahwa debu Bennu kaya akan karbon, nitrogen, dan senyawa organik, yang semuanya membantu pembentukan tata surya. Komponen-komponen ini juga penting bagi kehidupan seperti yang kita pahami dan dapat membantu para ilmuwan lebih memahami bagaimana planet mirip Bumi berevolusi.

Sebuah studi rinci tentang temuan ini muncul pada hari Rabu di jurnal Meteorologi dan ilmu planet.

“OSIRIS-REx telah memberi kita apa yang kita harapkan: sampel asteroid besar, murni, kaya nitrogen dan karbon dari sebuah dunia,” rekan penulis studi Jason Dworkin, seorang ilmuwan proyek OSIRIS-REx di Goddard Space Flight NASA Center di Greenbelt, Maryland, mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Sebelumnya basah.”

Kejutan terbesar adalah menemukan natrium magnesium fosfat dalam sampel, yang awalnya tidak terdeteksi oleh penginderaan jauh ketika misi OSIRIS-REx, atau Asal Usul, Interpretasi Spektral, Identifikasi Sumber Daya, dan Keamanan – Regolith Explorer, mengorbit Bennu.

READ  Mencairnya es membuat bumi berputar lebih berat sehingga menyebabkan hari menjadi lebih panjang

Natrium magnesium fosfat merupakan senyawa yang dapat larut dalam air dan dianggap sebagai komponen biokimia kehidupan.

Asteroid tersebut kemungkinan besar memisahkan diri dari Bumi Dunia laut yang kecil dan primitif sudah tidak ada lagi di tata surya kita, kata para peneliti.

Sampel asteroid sebagian besar terdiri dari mineral tanah liat, termasuk serpentin, sehingga sampel tersebut sangat mirip dengan batuan yang ditemukan di pegunungan tengah samudera di Bumi. Punggungan ini adalah tempat pertemuan material dari mantel, lapisan di bawah kerak bumi, dengan air.

Fosfat serupa ditemukan dalam sampel asteroid Ryugu yang dikumpulkan oleh misi Hayabusa 2 Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang dan dikembalikan ke Bumi pada Desember 2020. Namun senyawa dari sampel Bennu lebih murni dan mengandung butiran yang lebih besar.

“Keberadaan dan kondisi fosfat, bersama dengan unsur dan senyawa lain di Bennu, menunjukkan masa lalu asteroid yang suram,” kata rekan penulis studi Dante Lauretta, peneliti utama OSIRIS-REx dan profesor di Universitas Arizona. Towson, dalam sebuah pernyataan. “Bennu kemungkinan besar adalah bagian dari dunia yang lebih basah. Meskipun hipotesis ini memerlukan penyelidikan lebih lanjut.

Batuan yang dikumpulkan dari Bennu mewakili kapsul waktu dari masa awal tata surya yang berusia lebih dari 4,5 miliar tahun.

Batuan dan debu dari asteroid Bennu dikumpulkan dan dikembalikan ke Bumi oleh misi OSIRIS-REx.

“Sampel yang kami bawa kembali adalah reservoir terbesar material asteroid yang belum berubah di Bumi saat ini,” kata Loretta.

Para astronom percaya bahwa batuan luar angkasa seperti asteroid dan komet mungkin pernah berfungsi sebagai pembawa pesan di zaman kuno di tata surya kita.

“Ini berarti bahwa asteroid seperti ini mungkin memainkan peran penting dalam mengantarkan air dan bahan bangunan untuk kehidupan ke Bumi,” rekan penulis studi Nick Timms, anggota tim analisis sampel OSIRIS-REx dan profesor di Curtin University’s School Ilmu Bumi dan Planet, kata dalam sebuah pernyataan.

READ  Penjelajah Ketekunan menandai tahun Mars pertama di Planet Merah

Jika benda-benda berbatu yang lebih kecil ini membawa air, mineral, dan unsur-unsur lainnya dan bertabrakan dengan Bumi selama pembentukannya miliaran tahun yang lalu, benda-benda tersebut dapat membantu membuka jalan bagi dimulainya kehidupan di planet kita.

“Hasil ini menggarisbawahi pentingnya mengumpulkan dan mempelajari material dari asteroid seperti Bennu, terutama material dengan kepadatan rendah yang biasanya terbakar saat memasuki atmosfer bumi,” kata Lauretta. “Bahan ini memegang kunci untuk mengungkap proses kompleks pembentukan tata surya dan biokimia yang mungkin berkontribusi pada munculnya kehidupan di Bumi.”

Kekayaan material yang dikumpulkan dari asteroid berarti semakin banyak laboratorium di seluruh dunia yang akan mendapatkan sampelnya sendiri untuk dipelajari.

“Sampel Bennu adalah batuan luar angkasa yang indah, menarik, dan menarik,” kata Harold Connolly Jr., peneliti utama studi tersebut, pengambil sampel misi OSIRIS-REx dan kepala departemen geologi di Sekolah Bumi dan Lingkungan Universitas Rowan di Glassboro, New Jersey. izin. “Setiap minggu, analisis yang dilakukan oleh Tim Analisis Sampel OSIRIS-REx memberikan hasil baru dan terkadang mengejutkan yang membantu memberikan batasan penting pada asal usul dan evolusi planet mirip Bumi.”