Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Layanan Iklim Uni Eropa mengatakan kebakaran hutan di Arktik sedang melanda wilayah tersebut

Layanan Iklim Uni Eropa mengatakan kebakaran hutan di Arktik sedang melanda wilayah tersebut

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Terakhir kali kota Sakha di Rusia mengalami kebakaran hutan adalah pada tahun 2021

  • pengarang, Malo Corcino
  • Peran, berita BBC

Observatorium perubahan iklim Uni Eropa – Copernicus – melaporkan bahwa kebakaran hutan kembali melanda Lingkaran Arktik.

Ini adalah ketiga kalinya dalam lima tahun terakhir kebakaran hebat terjadi di wilayah tersebut.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan Kamis, Copernicus melaporkan suhu udara yang lebih tinggi dan kondisi yang lebih kering di Sakha, Rusia, memberikan kondisi ideal untuk terjadinya kebakaran hutan begitu terjadi percikan api.

Lebih dari 160 kebakaran hutan telah berdampak pada hampir 460.000 hektar lahan pada tanggal 24 Juni, kantor berita resmi Rusia TASS mengutip pernyataan wakil menteri lingkungan hidup, pengelolaan dan kehutanan di wilayah tersebut.

Para ilmuwan khawatir asap dari kebakaran akan menghalangi kemampuan es Arktik untuk memantulkan radiasi matahari, yang berarti daratan dan lautan menyerap lebih banyak panas.

Profesor Gail Whiteman dari Universitas Exeter mengatakan kepada BBC bahwa Arktik adalah “titik nol perubahan iklim”.

“Meningkatnya kebakaran hutan di Siberia merupakan sinyal peringatan yang jelas bahwa ekosistem ini sedang mendekati titik kritis iklim yang berbahaya,” tambahnya.

Dia menambahkan, “Apa yang terjadi di Arktik tidak terbatas pada apa yang ada,” dan menekankan bahwa kebakaran ini “berfungsi sebagai peringatan untuk mengambil tindakan segera.”

Profesor Guillermo Rehn, profesor ilmu kebakaran di Imperial College London, menggambarkan kebakaran ini sebagai “monster perubahan iklim yang semakin besar”.

Ketika suhu di Arktik meningkat akibat perubahan iklim, kebakaran hutan telah berpindah ke utara dan membakar hutan boreal dan tundra, melepaskan sejumlah besar gas rumah kaca dari tanah organik yang kaya karbon.

Menurut perkiraan dari hasil Copernicus, emisi karbon dari kebakaran hutan sepanjang bulan Juni merupakan yang tertinggi ketiga dalam dua dekade terakhir, yaitu sebesar 6,8 megaton karbon – di belakang kebakaran pada tahun 2020 dan 2019.

Emisi karbon pada tahun-tahun tersebut masing-masing sebesar 16,3 dan 13,8 megaton.

Mark Barrington, kepala ilmuwan di CAMS, mengatakan kondisi yang menyebabkan serentetan kebakaran terbaru serupa dengan yang terjadi pada kebakaran tahun 2019 dan 2020.

Pada tahun 2021, kebakaran hutan juga melanda kota Sakha namun tidak separah kebakaran tahun 2020 dan 2019.

Secara terpisah, es laut Arktik telah menyusut dengan cepat sejak tahun 1980an.