November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para pejabat Ukraina mengatakan 13 orang tewas dan puluhan terluka dalam serangan rudal di kota Zaporizhia

Para pejabat Ukraina mengatakan 13 orang tewas dan puluhan terluka dalam serangan rudal di kota Zaporizhia

  • Penembakan di tingkat lima bangunan tempat tinggal pada malam hari
  • Sebuah bangunan sembilan lantai hancur sebagian
  • Orang-orang yang terperangkap di bawah reruntuhan, operasi penyelamatan sedang berlangsung
  • Zelensky menyebut serangan itu ‘kejam’

Kyiv (Reuters) – Serangan rudal Rusia Minggu pagi menargetkan sebuah gedung apartemen dan gedung apartemen lainnya di kota tenggara Zaporizhia, kata para pejabat Ukraina, menewaskan sedikitnya 13 orang dan melukai 87 lainnya, termasuk 10 anak-anak.

Kerang sebelum fajar adalah yang kedua dari jenisnya melawan kota dalam tiga hari. Itu terjadi sehari setelah ledakan menghantam jembatan darat dan rel Rusia yang menghubungkan Krimea, jalur pasokan utama bagi pasukan Rusia yang berjuang untuk wilayah di sekitar kota Kherson, Ukraina selatan.

Pesawat Rusia menembakkan sedikitnya 12 rudal ke Zaporizhia dalam serangan terakhir, menghancurkan sebagian gedung apartemen sembilan lantai, meratakan lima gedung apartemen lainnya dan merusak banyak lainnya, kata Oleksandr Staruch, gubernur wilayah Zaporozhye.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Dua belas rudal datang, semuanya dari pesawat,” katanya di televisi pemerintah.

Pejabat distrik mengatakan setidaknya 13 orang tewas dan 87 terluka, 60 di antaranya dirawat di rumah sakit. Di antara yang terluka adalah 10 anak-anak.

Staruch mengatakan operasi penyelamatan di gedung sembilan lantai itu diperumit oleh kebakaran yang terjadi di bawah puing-puing.

“Kami dengan cepat mengeluarkan orang dan menyelamatkan delapan orang, tetapi ketika kebakaran terjadi, orang-orang (di bawah puing-puing) tidak memiliki kesempatan untuk selamat karena tidak ada oksigen,” tambahnya.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengutuk serangan itu sebagai “kejahatan mutlak” oleh orang-orang yang dia gambarkan sebagai “biadab dan teroris”, dan bersumpah untuk membawa mereka yang bertanggung jawab ke pengadilan.

Kota Zaporizhia, yang terletak sekitar 52 km dari pembangkit listrik tenaga nuklir yang dikendalikan Rusia, telah berulang kali dibom dalam beberapa pekan terakhir, menewaskan 19 orang pada hari Kamis.

“Zaporizhzhia lagi. Pukulan telak ke orang damai lagi. Di gedung apartemen, hanya di tengah malam,” kata Zelensky dalam aplikasi pesan Telegram.

Pekerja darurat dan petugas pemadam kebakaran mengepung gedung sembilan lantai dan menggali korban selamat dan terluka di puing-puing hangus dari bagian tengah besar yang runtuh.

Ledakan itu menghancurkan mobil dan memecahkan bingkai jendela logam, balkon, dan AC dari bagian depan gedung yang dipenuhi pecahan peluru.

Petugas penyelamat membawa mayat warga yang tewas melalui jendela dan meletakkannya di lantai di bawah selimut dan di kantong mayat.

Sebagian besar wilayah Zaporizhzhya, termasuk pembangkit nuklir, telah berada di bawah kendali Rusia sejak awal invasi Rusia. Ibu kota wilayah tersebut, kota Zaporizhzhia, masih berada di bawah kendali Ukraina.

Ukraina, Amerika Serikat, Uni Eropa dan organisasi hak asasi manusia telah menuduh Rusia melakukan kejahatan perang sejak invasi besar-besaran dimulai pada Februari, mengatakan serangan terhadap infrastruktur sipil, termasuk sekolah dan rumah sakit, telah menewaskan dan melukai ribuan orang.

Moskow membantah sengaja menyerang warga sipil selama apa yang disebutnya “operasi militer khusus” untuk melucuti senjata tetangganya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Covering) Oleh Sergei Chali di Zaporizhia dan Max Hander di Kyiv Ditulis oleh Jonathan Landay di Kyiv Editing oleh Francis Kerry

READ  Ajudan Zelensky mengatakan Vladimir Putin 'hidup dalam ketakutan akan nyawanya saat tentara mundur'

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.