Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Insect Repellent Ring

Para ilmuwan telah mengembangkan cincin yang dapat dikenakan yang mengusir serangga

Seperti inilah penampakan fenugreek yang dapat membantu mengusir serangga. Kredit: Uni Halle/Fanfan Du

Pengusir serangga baru yang dapat dicetak dan dapat dikenakan.

Universitas Martin Luther Halle-Wittenberg (MLU) Para ilmuwan telah menemukan jenis baru alat pengiriman pengusir serangga. Bahan aktif pertama-tama “dibungkus” dan dibentuk menjadi bentuk yang sesuai, seperti cincin, yang kemudian dapat dipakai dan melepaskan zat yang dimaksudkan untuk mengusir nyamuk dalam jangka waktu yang lama. Tim menerbitkan temuan mereka di Jurnal Internasional Farmasi.

Para peneliti menggunakan IR3535, penolak serangga yang dikembangkan oleh MERCK, untuk membuat prototipe mereka.

“Semprotan nyamuk yang mengandung IR3535 sangat lembut di kulit dan telah digunakan di seluruh dunia selama bertahun-tahun. Itulah mengapa kami menggunakan agen tersebut dalam eksperimen kami,” kata Profesor Rene Androuche dari MLU.

Biasanya datang dalam bentuk semprotan atau losion dan memberikan perlindungan selama beberapa jam. Namun, Andrush dan rekan-rekannya sedang mencari cara untuk melepaskan zat tersebut dalam jangka waktu yang lebih lama, seperti membungkusnya dengan cincin atau gelang yang dapat dikenakan.

Pengusir serangga dengan hati-hati dimasukkan ke dalam polimer biodegradable menggunakan teknologi pencetakan 3D khusus, dan campuran bahan berhasil dicetak dengan berbagai cara. “Ide dasarnya adalah penolak serangga terus menguap dan membentuk penghalang bagi serangga,” jelas penulis utama studi tersebut, Fanfan Du, seorang mahasiswa doktoral di MLU.

Tingkat di mana penolak menguap tergantung pada banyak faktor yang berbeda, termasuk suhu, konsentrasi, dan struktur polimer yang digunakan. Setelah menjalankan beberapa percobaan dan simulasi, tim memperkirakan bahwa penolak akan membutuhkan lebih dari seminggu untuk menguap sepenuhnya pada suhu 37 derajat Celcius (98,6 derajat Fahrenheit, yaitu suhu tubuh).

Sementara para peneliti telah membuktikan bahwa sangat mungkin untuk mengembangkan penolak yang dapat dipakai, cincin dan bentuk lain yang dibuat untuk penelitian ini hanyalah prototipe. Menurut Andrush, penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk mengetahui seberapa baik cincin bekerja dalam kondisi sebenarnya. Bahan kemasan juga dapat lebih ditingkatkan.

Referensi: “Pencetakan 3D dari sistem poli(l-laktat) polimer/penolak serangga[{” attribute=””>acid)/ethyl butylacetylaminopropionate (PLLA/IR3535)” by Fanfan Du, Harald Rupp, Katalee Jariyavidyanont, Andreas Janke, Albrecht Petzold, Wolfgang Binder and René Androsch, 14 July 2022, International Journal of Pharmaceutics.
DOI: 10.1016/j.ijpharm.2022.122023

The study was funded by the German Research Foundation and within the framework of the graduate school “AGRIPOLY” at MLU. “AGRIPOLY” is funded by the European Social Fund (ESF) and the state of Saxony-Anhalt.

 

READ  Para ilmuwan datang dengan ide baru untuk misteri bulan