Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para ilmuwan punya teori: ScienceAlert

Para ilmuwan punya teori: ScienceAlert

Wajah Bulan terkenal dengan kulitnya yang berwarna abu-abu dan berkawah, namun tahukah Anda bahwa jika Anda mengarahkan teleskop ke Bulan yang berada di dekat planet kita, Anda juga akan melihat titik terang merusak permukaannya?

Sejak fitur aneh ini dikenal sebagai Bulan berputar Mereka terlihat untuk pertama kalinya Pada abad ketujuh belasPara ilmuwan bertanya-tanya dari mana makhluk-makhluk ini berasal.

Hingga saat ini, wilayah berwarna terang seperti yang ada di pusaran gamma Reiner yang terkenal (gambar di bawah) masih ada. Itu masih menjadi misteri.

Pusaran bulan yang dikenal sebagai Reiner gamma. (Pemerintah AS/Domain Publik)

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh para ilmuwan dari Universitas Stanford dan Universitas Washington di St. Louis (WUSL) memberikan bukti penjelasan baru.

Berbeda dengan Bumi, Bulan tidak lagi menghasilkan medan magnet global untuk melindunginya dari partikel bermuatan Matahari. Artinya, ketika angin matahari menghantam permukaan bulan, lama kelamaan akan membuat batuan menjadi lebih gelap karena reaksi kimia.

Namun, beberapa kantong di Bulan tampaknya terlindungi oleh medan magnet kecil.

Sejauh ini, setiap pusaran bulan berbayang cahaya yang ditemukan para ilmuwan bertepatan dengan salah satu medan magnet lokal tersebut. Namun, tidak semua batuan di dalamnya bersifat reflektif. Tidak semua medan magnet Di bulan mengandung pusaran.

Jadi, apa yang terjadi di Bumi (atau lebih tepatnya di Bulan)?

Beberapa penelitian baru-baru ini mengklarifikasi hasil yang membingungkan ini dengan menyatakan bahwa tabrakan mikrometeor dengan Bulan dapat menimbulkan partikel debu bermuatan, dan di tempat partikel tersebut mendarat, penghalang medan magnet lokal tercipta dan angin matahari dipantulkan.

Namun para peneliti di Universitas Stanford dan Universitas Washington kini mempertanyakan hipotesis ini. Mereka mengklaim bahwa ada kekuatan lain yang “menjadi magnet” pusaran bulan, menyebabkan partikel angin matahari membelok.

READ  Bumi menyelesaikan rotasinya dalam waktu kurang dari 24 jam, dan jatuh lagi untuk hari terpendek

“Pengaruh bisa “Jenis anomali magnetik ini menyebabkan,” Dia mengaku Ilmuwan planet Michael Krawczynski di WUSL.

“Tetapi ada beberapa vortisitas yang kami tidak yakin bagaimana pengaruhnya terhadap penciptaan bentuk dan ukuran objek ini.”

Krawczynski berpendapat bahwa kekuatan di bawah kerak bumi mungkin juga bertanggung jawab. “Teori lain adalah ada lava di bawah tanah, yang perlahan mendingin di medan magnet, menciptakan anomali magnet,” katanya.

Bulan berputar
Pusaran bulan di dekat kawah Versov. (NASA/Domain Publik)

Para ilmuwan telah menemukan bukti radar yang menunjukkan adanya batuan cair yang mengalir tepat di bawah permukaan bulan. Sungai bawah tanah yang berisi magma dingin ini menunjukkan periode aktivitas gunung berapi miliaran tahun yang lalu.

Dengan menggunakan model laju pendinginan magma, Krawczynski dan rekan-rekannya meneliti bagaimana mineral titanium-besi oksida yang disebut ilmenit – yang melimpah di Bulan dan umumnya ditemukan di batuan vulkanik – dapat menghasilkan efek magnetis.

Eksperimen mereka menunjukkan bahwa dalam kondisi yang tepat, pendinginan ilmenit secara perlahan dapat merangsang butiran logam besi dan paduan besi-nikel di dalam kerak bulan dan mantel atas untuk menghasilkan medan magnet yang kuat.

Para peneliti menyimpulkan bahwa efek ini “dapat menjelaskan wilayah magnet kuat yang terkait dengan pusaran bulan.”

“Jika Anda ingin membuat anomali magnetik seperti yang kami tunjukkan, magma bawah tanah harus mengandung titanium dalam persentase yang tinggi,” Dia berkata Krawczynski.

“Kami telah melihat petunjuk reaksi pembentukan besi ini pada meteorit bulan dan sampel Bulan yang diambil dari Apollo. Namun semua sampel ini adalah aliran lava permukaan, dan penelitian kami menunjukkan bahwa pendinginan di bawah tanah akan secara dramatis meningkatkan reaksi pembentukan logam ini.” .

Banyak hal yang kita ketahui sejauh ini tentang medan magnet lokal Bulan berasal dari pesawat ruang angkasa yang mengorbit Bulan, yang dapat mengukur efeknya menggunakan radar. Namun untuk benar-benar memahami apa yang terjadi, kita perlu melakukan pengeboran langsung ke permukaan bulan.

READ  Berapakah konstanta gravitasi?

Inilah tepatnya mengapa NASA ada Kirim pesawat ruang angkasa Ke Reiner Gamma Vortex pada tahun 2025 sebagai bagian dari misi Lunar Vertex.

Dalam beberapa tahun, para ilmuwan mungkin memiliki bukti yang mereka perlukan untuk memecahkan misteri ini.

Studi ini dipublikasikan di Jurnal Penelitian Geofisika: Planet.