November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para ilmuwan menemukan lautan besar di bawah permukaan bumi

Para ilmuwan menemukan lautan besar di bawah permukaan bumi

Gagasan tentang dunia bawah laut telah mendorong banyak fiksi ilmiah, tetapi sekelompok peneliti mengatakan itu tidak terlalu jauh dari kebenaran ilmiah. Mereka telah menemukan area di dalam permukaan bumi yang diyakini mengandung beberapa kali lebih banyak air daripada gabungan seluruh lautan di Bumi. Penemuan itu dibuat dengan penemuan berlian, dan mungkin mendukung teori yang telah mengguncang kebijaksanaan konvensional tentang bagaimana air muncul di planet ini. Baca terus untuk mengetahui apa yang telah ditemukan para ilmuwan dan apa dampaknya.

perjuangan saham

di Universitas Goethe Di Frankfurt, Jerman, ahli geologi sedang menyelidiki berlian yang ditemukan lebih dari 2.100 kaki di bawah tanah di Botswana, Afrika. Saat menganalisis isi batu, mereka menemukan bahwa batu itu mengandung banyak air. Volume air yang tipis dalam berlian adalah bukti yang mendukung teori – sebelumnya hanya teori – bahwa lautan besar tergantung di antara lapisan atas dan bawah Bumi, jauh di dalam kerak planet.

perjuangan saham

Kedalaman di mana berlian ditemukan — 660 meter, atau sekitar 2.100 kaki — berada di bagian terdalam dari “zona transisi”, lapisan batas yang memisahkan mantel atas Bumi dari mantel bawah. Mineral di daerah yang lebih rendah dari zona transisi – lebih dekat ke inti bumi – lebih padat dan lebih kecil kemungkinannya untuk bergerak seperti lempeng tektonik yang lebih dekat ke permukaan bumi. “Pergeseran mineral ini sangat menghambat pergerakan batuan di mantel,” kata Profesor Frank Brinker dari Institut Ilmu Bumi di Universitas Goethe di Frankfurt. Misalnya, gumpalan mantel – gumpalan batuan panas yang naik dari mantel dalam – terkadang berhenti tepat di bawah zona transisi. Pergerakan massa ke arah yang berlawanan juga berhenti.” Karena kepadatan dan sifat stasioner daerah ini, para ilmuwan tidak yakin berapa banyak air di sana.

READ  Peluncuran Satelit Starlink Ditunda Online untuk Mencadangkan Waktu Malam Ini - Penerbangan Luar Angkasa Sekarang
perjuangan saham

Mereka bahkan menganalisis berlian. Menggunakan spektroskopi canggih, para peneliti menemukan bahwa berlian mengandung ringwoodite, mineral dengan kadar air yang tinggi. “Kami menunjukkan dalam penelitian ini bahwa zona transisi bukanlah spons kering, melainkan mengandung sejumlah besar air,” kata Brinker. “Ini juga membawa kita selangkah lebih dekat ke gagasan Jules Verne tentang lautan di dalam Bumi.”

perjuangan saham

Para ilmuwan sebelumnya telah berhipotesis bahwa karena mineral jauh di dalam kerak bumi – wadsleyite dan ringwoodite – dapat menyimpan air dalam jumlah besar, zona transisi kemungkinan mengandung enam kali lebih banyak air daripada semua lautan di planet ini. “Kami mengetahui bahwa lapisan batas memiliki kapasitas yang luar biasa untuk menyimpan air,” kata Brinker. “Namun, kami tidak tahu apakah dia benar-benar melakukannya.” Sampai sekarang. Ini mungkin bukti bahwa perairan jauh di dalam Bumi adalah bagian dari sistem air planet secara keseluruhan.

perjuangan saham

Penemuan ini bisa bergabung dengan orang lain dalam merevisi ide untuk sumber air Bumi. Teori yang berlaku adalah bahwa planet muda itu terlalu panas untuk mengembangkan air secara alami. Air diyakini telah terbentuk di tata surya, dan kemudian mencapai planet ini oleh komet atau asteroid yang menabrak permukaan. Tetapi jika air terletak jauh di zona transisi planet, teori ini tidak akan berlaku.