November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ha!  Superbenua berikutnya di dunia, Amasya

Ha! Superbenua berikutnya di dunia, Amasya

Kemungkinan pembentukan Amasya setelah 280 juta tahun di masa depan. Kredit: Universitas Curtin

Penelitian baru telah menemukan bahwa superbenua berikutnya di dunia, Amasia, kemungkinan akan terbentuk ketika Samudra Pasifik ditutup dalam 200 hingga 300 juta tahun.

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh Curtin University menggunakan superkomputer untuk mensimulasikan bagaimana sebuah superbenua terbentuk. Mereka menemukan bahwa karena Bumi telah mendingin selama miliaran tahun, ketebalan dan kekuatan lempeng di bawah lautan berkurang seiring waktu, sehingga sulit bagi benua besar berikutnya untuk berkumpul dengan menutup lautan “muda”, seperti Atlantik. atau samudra Hindia. Studi ini baru-baru ini diterbitkan di Ulasan Sains Nasional.

Menurut penulis utama Dr Chuan Huang, dari Earth Dynamics Research Group di Curtin dan School of Earth and Planetary Sciences, temuan baru ini signifikan dan memberikan wawasan tentang apa yang akan terjadi pada Bumi dalam 200 juta tahun ke depan.

“Selama 2 miliar tahun terakhir, benua Bumi telah bertabrakan bersama untuk membentuk superbenua setiap 600 juta tahun, yang dikenal sebagai siklus superkontinen. Ini berarti bahwa benua saat ini akan bertemu lagi dalam beberapa ratus juta tahun,” kata Dr. Huang.

“Superbenua baru yang dihasilkan telah diberi nama Amasya karena beberapa percaya bahwa Samudra Pasifik akan menutup (berlawanan dengan Samudra Atlantik dan Hindia) ketika Amerika bertabrakan dengan Asia. Australia juga diharapkan berperan dalam peristiwa Bumi yang penting ini, pertama bertabrakan dengan Asia dan kemudian menghubungkan Amerika dan Asia setelah Pasifik ditutup.

“Dengan mensimulasikan bagaimana lempeng tektonik Bumi berevolusi menggunakan superkomputer, kami dapat menunjukkan bahwa dalam waktu kurang dari 300 juta tahun, Samudra Pasifik kemungkinan akan menutup, memungkinkan pembentukan Amasia, menyanggah beberapa teori ilmiah sebelumnya.”

Samudra Pasifik adalah sisa-sisa Panthalassa raksasa, yang mulai terbentuk 700 juta tahun yang lalu ketika bekas superbenua itu mulai hancur. Ini adalah lautan tertua yang kita miliki di Bumi dan telah menyusut dari ukuran maksimumnya sejak zaman dinosaurus. Saat ini, ukurannya menyusut beberapa sentimeter per tahun. Samudra Pasifik, yang dimensinya saat ini sekitar 10 ribu kilometer, diperkirakan membutuhkan waktu dua ratus tiga ratus juta tahun untuk menutupnya.

Mengontrol seluruh dunia dengan satu massa benua akan secara dramatis mengubah ekosistem Bumi, menurut rekan penulis John Curtin Profesor Zheng-Xiang Li, juga dari Curtin School of Earth and Planetary Sciences.

“Bumi seperti yang kita tahu akan sangat berbeda ketika Amasia terbentuk. Permukaan laut diperkirakan akan lebih rendah, dan bagian dalam superbenua yang luas akan sangat gersang dengan meningkatnya suhu harian.

“Bumi saat ini terdiri dari tujuh benua dengan ekosistem dan budaya manusia yang sangat berbeda, jadi akan sangat bagus untuk memikirkan seperti apa dunia dalam 200 hingga 300 juta tahun.”

Referensi: “Akankah Benua Besar Bumi Berikutnya Berkumpul Dengan Menutup Samudra Pasifik?” Oleh Chuan Huang, Zheng-Xiang Li, dan Nan Zhang, 28 Sep 2022 Tersedia di sini. Ulasan Sains Nasional.
DOI: 10.1093/nsr/nwac205

Penelitian ini ditulis bersama oleh para peneliti dari Curtin School of Earth and Planetary Sciences dan Peking University di Cina.

READ  Jurassic: Muntah 150 juta tahun yang lalu mengungkapkan predator prasejarah