Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para ilmuwan menemukan kesamaan yang mengejutkan pada alat-alat batu manusia purba dan kera

Para ilmuwan menemukan kesamaan yang mengejutkan pada alat-alat batu manusia purba dan kera

Contoh kera ekor panjang menggunakan alat batu untuk meraih makanan. Kredit: Lydia V. Luncz

Kera secara tidak sengaja membuat pecahan batu yang menyerupai beberapa artefak batu paling awal yang dibuat oleh hominin awal.

Studi ini berfokus pada analisis baru alat-alat batu yang digunakan oleh kera ekor panjang di Taman Nasional Phang Nga di Thailand. Primata ini menggunakan alat-alat batu untuk membuka kacang yang bercangkang keras, seringkali menyebabkan palu dan batu landasan pecah dalam prosesnya.

Kumpulan pecahan batu yang dihasilkan dari proses ini berukuran cukup besar dan tersebar luas di seluruh medan. Selain itu, banyak artefak menampilkan ciri-ciri yang sama yang biasanya dikaitkan dengan perkakas batu yang dirancang khusus yang ditemukan di beberapa situs arkeologi tertua di Afrika Timur.

“Kemampuan untuk secara sengaja membuat serpihan batu tajam dipandang sebagai poin penting dalam evolusi hominin, dan memahami bagaimana dan kapan ini terjadi adalah pertanyaan besar yang biasanya diselidiki melalui studi artefak dan fosil masa lalu. Studi kami menunjukkan bahwa produksi perkakas batu tidak unik untuk manusia dan nenek moyang kita, “kata penulis utama Tomos Profet, seorang peneliti di Max Planck Institute for Evolutionary Anthropology.

“Fakta bahwa kera-kera ini menggunakan alat-alat batu untuk mengolah kacang tidak mengherankan, karena mereka juga menggunakan alat untuk mengakses berbagai kerang. Yang menarik adalah, dengan melakukan itu, mereka secara tidak sengaja menghasilkan catatan arkeologi penting mereka sendiri yaitu sebagian tidak dapat dibedakan dari beberapa Artefak Hominin”.

Serpihan batu tajam

Contoh keripik bermata tajam yang secara tidak sengaja dihasilkan oleh kera ekor panjang. Kredit: Profittt et al, 2023

Wawasan baru tentang evolusi teknologi perkakas batu

Dengan membandingkan artefak batu yang diproduksi secara tidak sengaja yang dibuat oleh kera dengan yang ditemukan di beberapa situs arkeologi paling awal, para peneliti dapat menunjukkan bahwa banyak artefak yang dihasilkan oleh monyet berada dalam kisaran yang umumnya terkait dengan hominin awal.

Rekan penulis Jonathan Reeves menyoroti: “Fakta bahwa artefak ini dapat dihasilkan dengan memecahkan kacang berimplikasi pada rentang perilaku yang kita kaitkan dengan serpihan tajam dalam catatan arkeologi..”

Alat-alat batu yang baru ditemukan memberikan wawasan baru tentang bagaimana teknologi pertama muncul pada nenek moyang kita yang paling awal dan bahwa asal usulnya mungkin terkait dengan perilaku pemecahan kacang yang mungkin jauh lebih tua daripada catatan arkeologi tertua saat ini.

Memecah kacang dengan palu batu dan landasan, serupa dengan yang dilakukan beberapa primata saat ini, telah disarankan oleh beberapa orang sebagai kemungkinan pendahulu produksi alat batu yang disengaja.Studi ini, bersama dengan studi sebelumnya yang diterbitkan oleh kelompok kami, membuka pintu bagi kemampuan untuk mengidentifikasi seperti tanda tangan arkeologi Di masa depan, kata Lydia Lonks, penulis senior studi dan kepala Kelompok Riset Primata Teknologi di Max Planck Institute for Evolutionary Anthropology.

“Penemuan ini menunjukkan bagaimana primata hidup dapat membantu peneliti menyelidiki asal usul dan evolusi penggunaan alat dalam garis keturunan kita sendiri.”

Referensi: “Kera Liar Menantang Asal Usul Produksi Alat yang Disengaja” oleh Tomos Profitt, dan Jonathan S. Reeves, David R Brown, Suchinda Malaivijitnund, Lydia V. Lunks, 10 Maret 2023, Tersedia Di Sini. DOI: 10.1126/sciadv.ade8159

READ  Hubble mendeteksi komet besar yang akan mengayun ke matahari pada 2031